Teliti Tingkat Radiasi di PLTN Fukushima Memanfaatkan Ular, Peneliti: Semuanya Subur dan Hijau
Ilustrasi ular. (Wikimedia Commons/Matt)

Bagikan:

JAKARTA - Kecelakaan di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) Fukushima Daiichi yang terjadi pada 11 Maret 2011, disebabkan oleh gempa bumi dahsyat dan tsunami susulan yang melanda wilayah Tohoku Jepang. Insiden di Fukushima dianggap yang terburuk sejak bencana nuklir Chernobyl 1986.

Meski sudah 10 tahun berlalu, peneliti masih mencoba mencari tahu efek jangka panjang dari peristiwa tersebut, utamanya terkait radiasi dengan radiasi. Dan, peneliti kali ini melibatkan ular.

Menurut Badan Energi Atom Internasional (IAEA), lebih dari 100.000 orang dievakuasi dari daerah sekitarnya setelah pabrik mengalami kehancuran pada tahun 2011. Area seluas 400 kilometer persegi masih dianggap tidak layak huni.

Untuk memeriksa efek radiasi jangka panjang, para peneliti menangkap lusinan reptil, terutama ular tikus, dan melengkapi mereka dengan pelacak GPS serta dosimeter, yang mereka pasang menggunakan lakban dan lem super.

ilustrasi ular
Ilustrasi ular. (Wikimedia Commons/Matt)

“Karena ular tidak banyak bergerak, dan mereka menghabiskan waktu di satu area lokal tertentu, tingkat radiasi dan kontaminan di lingkungan tercermin dari tingkat kontaminan pada ular itu sendiri”, kata Hannah Gerke, alumni University of Georgia’s Savannah River Ecology Laboratory dan salah satu penulis utama penelitian ini, mengutip Sputnik News 9 September

Para ilmuwan kemudian menempatkan mereka di area sekitar pabrik, yang dikenal sebagai Zona Eksklusif Fukushima, dan mengumpulkan data dari jarak jauh. Reptil menghabiskan banyak waktu di dekat sungai, jalan, dan padang rumput, serta di pohon dan di gedung-gedung.

Menurut hasil penelitian mereka, yang diterbitkan baru-baru ini di jurnal 'Ichthyology and Herpetology', beberapa paparan radiasi berasal dari mangsa yang dimakan ular, tetapi sebanyak 80 persen berasal dari kontak dengan tanah, pohon dan tanaman.

Makhluk yang menghabiskan lebih banyak waktu di gedung menerima dosis radiasi yang relatif rendah, yang menurut para peneliti adalah tanda bahwa bangunan dapat berfungsi sebagai perisai kontaminasi.

Secara keseluruhan, tingkat kontaminasi radioaktif jauh lebih rendah daripada tahun-tahun pertama setelah kecelakaan nuklir, sebagian karena selama dekade terakhir, sebagian besar bahan beracun mengendap di tanah dan membusuk.

ilustrasi ular
Ilustrasi ular. (Wikimedia Commons/Darius Bauzys)

Terlepas dari kenyataan bahwa Zona Pengecualian Fukushima dianggap tidak dapat dihuni, kecelakaan nuklir tidak menyebabkan perubahan drastis pada satwa liar, setidaknya dapat diamati, kata Hannah Gerke.

"Semua orang mengharapkan Fukushima menjadi gurun tandus yang penuh dengan hewan bermutasi. Dalam kehidupan nyata, tempat ini cukup indah. Saya berada di sana, di musim panas ketika semuanya subur dan hijau. Ada satwa liar di mana-mana, hanya kekurangan orang yang mengejutkan," paparnya.

Untuk diketahui, kecelakaan nuklir terjadi pada 11 Maret 2011, setelah wilayah Tohoku, Jepang dilanda gempa dahsyat. Getaran, yang berkekuatan 9,0 skala Richter, adalah gempa terkuat keempat di dunia sejak pencatatan dimulai pada awal abad ke-20. Ini memicu tsunami, dengan gelombang mencapai ketinggian 40 meter.

Menurut statistik resmi, sekitar 20.000 orang meninggal akibat bencana alam dan 2.500 lainnya hilang. Lebih dari 6.200 orang terluka.

Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima Daiichi bertahan dari gempa, tetapi pembangkit tersebut mengalami kerusakan akibat tsunami, yang menyebabkan kehancuran dan pelepasan berton-ton bahan radioaktif. Kecelakaan itu diklasifikasikan sebagai Level 7 pada International Nuclear Event Scale (INES).