11 Maret dalam Sejarah: Gempa dan Tsunami Sebabkan Bencana Nuklir Fukushima, Terparah dalam Sejarah Jepang
PLTN Fukushima (Sumber: Wikimedia Commons)

Bagikan:

JAKARTA - Pada 11 Maret 2011, terjadi gempa bumi terbesar yang pernah tercatat di Jepang menyebabkan kerusakan besar. Gempa tersebut diikuti dengan tsunami yang menghancurkan wilayah Tōhoku di timur laut Honshu. Selain kehancuran dan korban jiwa yang sudah mengerikan, bencana alam juga menimbulkan bencana nuklir di PLTN Fukushima Daiichi.

Bencana Fukushima dianggap sebagai bencana nuklir terburuk kedua dalam sejarah dan memaksa relokasi lebih dari seratus ribu orang. Mengutip History, selama keadaan darurat, masing-masing dari tiga reaktor nuklir yang beroperasi di PLTN Fukushima berhasil ditutup. Tetapi daya cadangan dan sistem pendingin gagal.

Akibatnya, sisa panas menyebabkan ketiga reaktor meleleh sebagian. Saat kru menelusuri puing-puing untuk mencari orang-orang yang selamat dan negara tersebut tengah terhuyung-huyung akibat gempa bumi dan tsunami, bencana nuklir juga terjadi selama beberapa hari.

Reaktor 1 dan 3 meledak masing-masing pada 12 dan 14 Maret, mendorong pemerintah untuk mengevakuasi semua orang dalam radius 20 km. Ledakan lain yang terjadi pada Reaktor 2 pada 15 Maret melepaskan lebih banyak radiasi.

Ribuan orang meninggalkan rumah mereka ketika para pekerja menggunakan helikopter, meriam air, dan pompa air laut mencoba mendinginkan fasilitas yang terlalu panas. Tingkat kerusakan sepenuhnya semakin jelas selama bulan-bulan berikutnya, ketika pemerintah akhirnya mengevakuasi semua penduduk dalam radius 30 km dari pabrik.

Pada awalnya tidak ada kematian yang terkait dengan insiden tersebut, selain itu hal ini tidak membuat nyaman 154.000 orang yang dievakuasi. Beberapa orang berpendapat bahwa evakuasi besar tidak diperlukan, karena tingkat radiasi tampaknya menurun. 

Dampak gempa Jepang 2011 (Sumber: Commons Wikimedia)

Meskipun banyak yang dapat kembali ke rumah, orang-orang yang tinggal di "zona sulit untuk pulih" seluas 371 kilometer persegi kembali dievakuasi saat gempa beberapa waktu lalu terjadi pada Februari 2021. Jumlah korban sebenarnya mungkin tidak diketahui selama beberapa dekade.

Pada 2018, pemerintah mengumumkan bahwa mantan pekerja pabrik yang pernah bertugas selama krisis nuklir adalah kematian pertama yang secara resmi dikaitkan dengan radiasi dari bencana tersebut. 

Bencana nuklir terparah

Sebelumnya diketahui terdapat bencana nuklir yang paling parah di dunia, yaitu di Ukraina. Dibangun pada akhir 1970-an sekitar 65 mil sebelah utara Kiev di Ukraina, pembangkit listrik tenaga nuklir Chernobyl adalah salah satu pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar dan tertua di dunia.

Ledakan dan kehancuran terjadi pada April 1986 merenggut ribuan nyawa, menyebabkan cacat lahir yang tak terhitung dan memicu epidemi kanker tiroid di wilayah tersebut. Namun, butuh waktu bertahun-tahun agar kisah lengkap di balik bencana itu muncul.

Eksperimen ceroboh di salah satu dari empat reaktor fasilitas menciptakan lonjakan listrik tiba-tiba, yang pada gilirannya menyebabkan serangkaian ledakan yang meledakkan bagian atas baja seberat 1.000 ton dari reaktor. Awan mematikan dari bahan radioaktif berkumpul di kota terdekat Pripyat, sebelum akhirnya melayang di sebagian besar Eropa.

Pejabat Soviet berusaha merahasiakan bencana itu, tetapi pada 28 April stasiun pemantauan radiasi Swedia yang terletak lebih dari 800 mil dari Chernobyl melaporkan tingkat radiasi 40 persen lebih tinggi dari biasanya.

 

SEJARAH HARI INI Lainnya