Alih-alih Risih dengan Sampah, Kelomang Justru Tertarik Secara Alami
Ilustrasi kelomang menjadikan sampah kaleng kemasan sebagai rumahnya. (Wikimedia Commons/Naturalselections)

Bagikan:

JAKARTA - Semua orang membenci polusi sampah plastika atau kaleng, bukan? Kami tidak suka melihat foto penyu yang tertangkap di jaring ikan yang ditinggalkan, burung yang terjerat dalam kemasan yang dibuang, atau banyaknya ikan mikroplastik yang akhirnya dikonsumsi.

Nah, ternyata ada salah satu spesies tertentu tidak merasa begitu negatif terhadap masalah plastik laut yang menggunung, sebenarnya mereka dihidupkan oleh limbah ini.

Ya, kenyataan unik ini berlaku pada kelomang yang ternyata memiliki ketertarikan terhadap plastik di laut. Zat aditif dalam plastik bernama Oleamide sudah dikenal sebagai feromon seks dan stimulan untuk spesies laut tertentu, termasuk udang.

Tetapi, tim peneliti di University of Hull telah menemukan fakta, ketika kelomang terkena bahan kimia, tingkat pernapasan mereka meningkat, menunjukkan ciri kegembiraan dan ketertarikan.

"Studi kami menunjukkan bahwa oleamide menarik kelomang," kata Paula Schirrmacher, kandidat PhD yang mengerjakan makalah tersebut, melansir Euro News 14 Agustus.

Menurutnya, tingkat respirasi meningkat secara signifikan sebagai respons terhadap konsentrasi oleamida yang rendah. Dan, menurutnya kelomang menunjukkan daya tarik perilaku yang sebanding dengan respons mereka terhadap stimulan makan.

"Oleamida juga memiliki kemiripan yang mencolok dengan asam oleat, bahan kimia yang dilepaskan oleh arthropoda selama dekomposisi. Sebagai pemulung, kelomang mungkin salah mengidentifikasi oleamida sebagai sumber makanan, menciptakan jebakan," paparnya.

"Penelitian ini menunjukkan, pencucian aditif dapat memainkan peran penting dalam daya tarik kehidupan laut ke plastik," ungkapnya.

kelomang
Ilustrasi kelomang. (Wikimedia Commons/Mozzihh)

Mengingat IUCN memperkirakan bahwa setidaknya 7,2 juta ton plastik dibuang ke lautan kita setiap tahun, masalah ini hanya akan bertambah buruk.

Para ilmuwan yang mengerjakan penelitian ini telah menghasilkan makalah lain, yang meneliti bagaimana invertebrata laut di sepanjang Pantai Yorkshire, Inggris dipengaruhi oleh perubahan iklim dan polusi plastik.

Kerang dipelajari oleh tim, yang melihat bagaimana pengasaman laut dan polusi plastik berdampak pada spesies secara berbeda, tergantung pada jenis kelamin mereka.

"Sangat penting untuk memahami bagaimana aditif plastik bekerja pada tingkat molekuler, terutama pada keberhasilan reproduksi," terang Luana Fiorella Mincarelli, mahasiswa PhD lain yang bekerja di cluster penelitian.

"Kami telah menemukan bahwa efek toksik mereka dapat diperkuat dalam skenario perubahan iklim," sambungnya.


Untuk diketahui, penelitian Mincarelli menemukan kerang biru jantan sebagian besar dipengaruhi oleh peningkatan suhu. Sementara kerang betina lebih sensitif terhadap bahan kimia beracun dalam banyak jenis plastik, yang dikenal sebagai DEHP.

Makalahnya menyimpulkan, kenaikan suhu di laut dan polusi plastik dapat berdampak signifikan pada siklus perkembangbiakan invertebrata laut, yang berdampak negatif pada tingkat reproduksi.