Khawatir Varian Delta, Gedung Putih Sebut AS Tidak akan Mencabut Pembatasan Perjalanan
Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki. (Wikimedia Commons/The White House)

Bagikan:

JAKARTA - Amerika Serikat (AS) tidak akan mencabut pembatasan perjalanan yang berlaku saat ini, seiring dengan kekhawatiran akan penyebaran COVID-19 varian Delta serta kembali melonjaknya jumlah kasus infeksi di AS, menurut Gedung Putih.

Keputusan itu muncul setelah pertemuan tingkat senior Gedung Putih pada Jumat malam pekan lalu. Ini berarti, pembatasan perjalanan jangka panjang yang telah melarang sebagian besar populasi dunia dari Amerika Serikat sejak 2020 tidak akan dicabut dalam waktu dekat.

"Mengingat di mana kita berada hari ini, dengan varian Delta, kami akan mempertahankan pembatasan perjalanan yang ada pada saat ini," kata Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki pada hari Senin, mengutip penyebaran varian Delta di Amerika Serikat dan luar negeri, seperti melansir Reuters Selasa 27 Juli.

"Didorong oleh varian Delta, kasus meningkat di sini di rumah, terutama di antara mereka yang tidak divaksinasi dan tampaknya terus meningkat dalam beberapa minggu ke depan," lanjut Psaki.

Pengumuman itu hampir pasti akan menghancurkan setiap tawaran oleh maskapai penerbangan AS dan industri pariwisata AS, untuk 'menyelamatkan' perjalanan musim panas oleh orang Eropa dan lainnya yang terkena pembatasan.

covid-19
Presiden Joe Biden saat meninjau sentra vaksinasi COVID-19. (Wikimedia Commons/Official White House Photo)

Maskapai penerbangan telah melobi Gedung Putih selama berbulan-bulan untuk mencabut pembatasan, beberapa mengatakan industri sekarang mungkin harus menunggu hingga September atau lebih baru untuk kemungkinan revisi.

AS saat ini melarang sebagian besar warga negara non-AS yang dalam 14 hari terakhir berada di Inggris, 26 negara Schengen di Eropa tanpa kontrol perbatasan internal, atau di Irlandia, Cina, India, Afrika Selatan, Iran dan Brasil.

Pembatasan perjalanan luar biasa pertama kali diberlakukan AS terhadap China pada Januari 2020, untuk membatasi penyebaran COVID-19. Seiring dengan penyebaran pandemi, negara-negara lain pun ditambahkan ke dalam daftar, dengan yang terbaru India pada awal Mei lalu.

Pekan lalu, Departemen Keamanan Dalam Negeri AS mengatakan, perbatasan darat AS dengan Kanada dan Meksiko akan tetap ditutup untuk perjalanan yang tidak penting hingga setidaknya 21 Agustus. Sementara, pada saat bersamaan Kanada akan mulai mengizinkan turis Amerika yang divaksinasi penuh mulai 9 Agustus.

Ditanya pada 15 Juli pada penampilan bersama dengan Kanselir Jerman Angela Merkel tentang kapan Amerika Serikat akan mencabut pembatasan perjalanan Eropa, Presiden AS Joe Biden mengatakan akan melihat perkembangan yang terjadi.

Sementara, Kanselir Merkel mengatakan setiap keputusan untuk mencabut pembatasan harus menjadi keputusan yang berkelanjutan, tidak masuk akal untuk menariknya kembali setelah hanya beberapa hari. Sejak konferensi pers itu, kasus infeksi COVID-19 di AS kembali melonjak.

covid-19
Ilustrasi tes COVID-19 untuk militer AS. (Wikimedia Commons/Navy Medicine)

Terpisah, Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS Rochelle Walensky mengatakan pada Kamis pekan lalu, rata-rata tujuh hari kasus baru di Amerika Serikat naik 53 persen dibandingkan minggu sebelumnya. Varian Delta, yang pertama kali ditemukan di India, kini mencakup lebih dari 80 persen kasus baru secara nasional dan telah terdeteksi di lebih dari 90 negara.

Psaki juga mengutip fakta, minggu lalu CDC mendesak orang Amerika untuk menghindari perjalanan ke Inggris, mengingat lonjakan kasus infeksi COVID-19.

Sementara pembatasan telah menimbulkan kritik keras dari orang-orang yang dicegah untuk bertemu dengan orang yang dicintai, Gedung Putih mengakui keinginan untuk menyatukan kembali keluarga yang terpisah.

Administrasi pemerintahan Presiden Joe Biden sebelumnya menolak untuk menawarkan metrik apa pun yang akan memicu ketika akan melonggarkan pembatasan, belum mengungkapkan apakah akan menghapus pembatasan pada masing-masing negara atau fokus pada peningkatan pengawasan wisatawan individu.

Pekan lalu, Reuters melapor Gedung Putih sedang membahas potensi pemberian vaksin COVID-19 untuk pengunjung internasional, tetapi tidak ada keputusan yang dibuat, sumber yang diberi pengarahan tentang masalah tersebut.

Pemerintahan Biden juga telah berbicara dengan maskapai penerbangan AS dalam beberapa pekan terakhir, tentang membangun pelacakan kontak internasional untuk penumpang sebelum mencabut pembatasan perjalanan.