Mengembalikan Lynx Eurasia, Memulihkan Proses Ekologi
Lynx Eurasia. (Wikimedia Commons/Jon Glittenberg)

Bagikan:

JAKARTA - Lynx Eurasia diperkirakan telah punah di Inggris sekitar 500 tahun yang lalu. Mereka secara teknis asli pulau itu, tetapi, akibat perburuan dan hilangnya habitat, jumlah mereka menurun sampai akhirnya mereka menghilang.

Namun, lynx dapat segera kembali, karena tiga badan amal margasatwa Skotlandia ingin berusaha 'mengembalikan' kucing besar itu di wilayah Taman Nasional Cairngorms dan Argyll.

Lynx adalah predator terbesar ketiga di Eropa setelah beruang cokelat dan serigala. Mereka adalah spesies kunci yang berarti bahkan populasi kecil dari kucing besar ini dapat memiliki dampak besar pada lingkungan di sekitar mereka. Kemampuan mereka untuk mengendalikan rusa liar, sehingga hutan dapat tumbuh, sangat menarik bagi para ahli ekologi di Skotlandia.

"Skotlandia memiliki lebih banyak rusa hutan daripada negara Eropa lainnya, dan penjelajahan tanpa henti mereka sering kali mencegah perluasan dan regenerasi yang sehat dari hutan alami kita," kata Steve Micklewright, kepala eksekutif rewilding Trees for Life seperti mengutip Euronews 3 Februari silam.

Selain menebang pohon dari vegetasi mereka, rusa juga menghilangkan lapisan semak di hutan yang menyediakan habitat bagi burung seperti burung bulbul dan burung willow warbler.

lynx eurasia
Ilustrasi Lynx Eurasia. (Wikimedia Commons/Christoph Anton Mitterer)

"Dengan memangsa rusa roe, lynx akan memulihkan proses ekologi yang telah hilang selama berabad-abad, dan menyediakan layanan pengelolaan rusa yang gratis dan efisien," tambah Micklewright.

Tiga badan amal, SCOTLAND: The Big Picture, Trees for Life dan Vincent Wildlife Trust meluncurkan penelitian pada Bulan Januari, untuk menyelidiki apakah orang-orang di Dataran Tinggi bersedia untuk tinggal bersama kucing besar. Mitra proyek menyadari bahwa satu-satunya cara agar skema ini berhasil adalah memahami pendapat orang tentang berbagi ruang alami mereka dengan predator ini.

"Lynx tidak boleh dipaksakan kepada orang-orang Skotlandia. Tetapi juga penting untuk mengadakan diskusi terbuka yang mengakui bahwa, dengan latar belakang krisis keanekaragaman hayati global, ada peluang untuk membawa kembali bukan hanya budaya karismatik spesies asli, tetapi proses ekologi yang hilang yang akan dipulihkannya," ujar pernyataan ketiga badan amal tersebut.

Lynx adalah makhluk yang pemalu dan penyendiri. Berkeliaran di wilayah yang luas, mereka lebih suka daerah berhutan untuk menangkap mangsanya dan membuat sarang untuk anak kucing mereka. Spesies ini ditemukan dalam rentang geografis yang luas, membentang dari Prancis hingga Himalaya. Meskipun dianggap paling tidak diperhatikan oleh IUCN, mereka telah menjadi langka di sebagian besar wilayah Eropa Barat.

taman nasional cairngorms
Taman Nasional Cairngorms Skotlandia. (Wikimedia Commons/Peter Mulligan)

Para ahli percaya,  Dataran Tinggi Skotlandia yang terpencil dapat mendukung sekitar 400 kucing liar. Jika konsultasi tersebut berhasil, negara tersebut akan bergabung dengan sejumlah negara lain yang bekerja untuk memperluas jangkauan dan jumlah lynx di seluruh Eropa.

Namun, satu negara yang mengembalikan lynx yang hilang, memiliki kisah peringatan bagi mereka yang ingin melakukan hal yang sama. Ini memiliki masalah yang menyoroti perlunya berkonsultasi dengan publik Skotlandia.

Pegunungan Jura di perbatasan Prancis-Swiss diperkirakan menjadi rumah bagi sekitar 150 kucing besar. Dua pertiga populasi lynx Prancis tinggal di wilayah tersebut setelah diperkenalkan kembali ke tahun 1970-an.

Tetapi pada 31 Desember tahun lalu, tubuh seekor lynx ditemukan di komune Quingey. Sebuah laporan otopsi menunjukkan, lynx tersebut ditembak dan pejabat setempat menduga penembakan dilakukan oleh pemburu. Hanya satu kehilangan yang merupakan 'pukulan serius' bagi populasi, tetapi itu bukan satu-satunya tembakan lynx dalam satu tahun terakhir.

"“Pada tahun 2020, ini memang penghancuran lynx ilegal ketiga yang dikonfirmasi setelah yang terjadi pada awal tahun di departemen Haut-Rhin dan Jura," ungkap Direktorat Regional Lingkungan, Perencanaan dan Perumahan.

lynx eurasia
Lynx Eurasia. (Wikimedia Commons/Jon Glittenberg)

Meskipun jumlahnya kecil, para konservasionis percaya kehilangan ini mencegah populasi menjadi stabil dan proporsi kucing besar ini tampaknya menurun di Prancis. Lembaga nirlaba lokal, Athénas Center memposting tawaran hadiah 1.000 euro bagi siapa saja yang memiliki informasi tentang 'penghancuran ilegal' di halaman Facebook mereka.

Kelompok tersebut mengatakan bahwa tindakan seperti ini mempertanyakan upaya konservasi mereka, dan dampaknya terhadap populasi lynx gunung Jura tampaknya sesuai.

Untuk diketahui, serangan terhadap manusia hampir tidak pernah terdengar, tetapi ada risiko bagi ternak. Petani di Skotlandia telah keberatan, dengan alasan pembayaran kompensasi untuk lebih dari 20.000 domba yang hilang dari pemangsa di Norwegia pada tahun 2016. Pemburu biasanya keberatan karena jika lynx menipiskan populasi rusa maka semakin sedikit bagi mereka untuk berburu.

Rewilding Europe, sebuah kelompok yang terdiri dari sekitar 70 organisasi ekologi yang berbeda di seluruh benua, telah bekerja menuju penerimaan publik terhadap lynx. Populasi hewan yang kecil dan terisolasi telah bertahan di negara-negara seperti Slovenia, Polandia dan Jerman. 

Dukungan publik untuk perluasan wilayah dan skema untuk memastikan keragaman genetik mereka, sangat penting untuk kelangsungan hidup. Life Lynx, sebuah kelompok yang bekerja di Dinaric Alps, melakukan pendidikan dan pekerjaan publisitas di samping upaya konservasi praktisnya. Janji pendapatan lokal dari wisata satwa liar, duta selebritas, dan film dokumenter tentang spesies ini adalah bagian dari persenjataan mereka yang sedang dibangun kembali.

Wawasan seperti inilah yang diharapkan Skotlandia dari konsultasi publiknya, bagaimana membangun hubungan antara komunitas manusia dan populasi kucing.

"Memperkenalkan kembali lynx pasti akan membawa tantangan," jelas Jenny MacPherson, yang akan memimpin penelitian untuk Vincent Wildlife Trust.

"Lynx to Scotland akan secara aktif memasukkan pemangku kepentingan yang mewakili berbagai perspektif, untuk menghasilkan kesimpulan yang berarti tentang tingkat dukungan atau toleransi untuk lynx, dan oleh karena itu, kemungkinan keberhasilan pengenalan kembali di masa depan," pungkasnya.