Kelompok Tempur Kapal Induk USS Ronald Reagan Lego Jangkar di Korea Selatan, Kirim Pesan untuk Korea Utara
USS Ronald Reagan (CVN-76) bersama grup tempur yang dipimpinnya. (Wikimedia Commons/Mass Communication Specialist 2nd Class Christian Senyk)

Bagikan:

JAKARTA - Kapal induk Amerika Serikat tiba di Korea Selatan pada Hari Jumat, pertama kalinya dalam sekitar empat tahun, untuk bergabung dengan kapal militer lainnya dalam unjuk kekuatan yang dimaksudkan untuk mengirim pesan ke Korea Utara.

USS Ronald Reagan (CVN-76) dan kapal-kapal dari kelompok penyerang yang menyertainya berlabuh di pangkalan angkatan laut di kota pelabuhan Busan.

Kedatangannya menandai penyebaran paling signifikan, namun di bawah dorongan baru untuk memiliki lebih banyak "aset strategis" AS yang beroperasi di daerah itu untuk menghalangi Korea Utara.

Komandan kelompok penyerang Laksamana Muda Michael Donnelly mengatakan kepada wartawan di atas kapal, kunjungan tersebut telah lama direncanakan dan dirancang untuk membangun hubungan dengan sekutu Korea Selatan, meningkatkan interoperabilitas antara angkatan laut.

"Kami meninggalkan pesan kepada para diplomat," katanya, ketika ditanya tentang sinyal apa pun ke Korea Utara, tetapi menambahkan bahwa latihan bersama dirancang untuk memastikan sekutu dapat menanggapi ancaman di mana saja dan kapan saja, melansir Reuters 23 September.

"Ini adalah kesempatan bagi kami untuk berlatih taktik dan operasi," terang Donnelly.

Diketahui, Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol telah mendorong peningkatan latihan bersama dan pertunjukan kekuatan militer lainnya, sebagai peringatan kepada Korea Utara yang tahun ini mencatat rekor uji coba rudal.

Itu setelah pembicaraan gagal untuk membujuk Pyongyang guna mengakhiri pengembangan senjata nuklir dan misilnya. .

Adapun Korea Utara telah mengecam pengerahan militer AS sebelumnya dan latihan bersama sebagai latihan untuk perang, bukti kebijakan bermusuhan oleh Washington dan Seoul.

Diketahui, kunjungan USS Ronald Reagan (CVN-76) kali ini adalah yang pertama ke Korea Selatan oleh kapal induk Amerika Serikat sejak tahun 2018.

Tahun itu, sekutu mengurangi banyak kegiatan militer bersama mereka, di tengah upaya diplomatik untuk terlibat dengan Korea Utara, tetapi pembicaraan itu terhenti. Pyongyang bulan ini mengumumkan undang-undang yang diperbarui, mengkodifikasikan haknya untuk melakukan serangan nuklir penggunaan pertama untuk melindungi dirinya sendiri.

Pertanyaan telah meningkat mengenai peran sekitar 28.500 tentara AS yang ditempatkan di Korea Selatan mungkin bermain jika konflik meletus di Taiwan.

Para pejabat menolak untuk memberikan rincian latihan bersama yang akan datang, tetapi mengatakan kapal induk itu akan berada di pelabuhan selama "beberapa hari" sementara krunya mengunjungi Busan.