Arsitektur Kilang yang Mengubah Bisnis Anggur di Argentina
Ilustrasi perkebunan anggur. (Wikimedia Commons/Wikieditor11221)

Bagikan:

JAKARTA - Anggur merah Malbec terkenal sebagai salah satu anggur berkualitas secara internasional, yang dihasilkan dari Provinsi Mendoza, Argentina.

Berkat anggur ini, Argentina mampu menyandang status sebagai produsen anggur terbesar kelima di dunia. Namun, siapa sangka jika produksi anggur di Negeri Tango baru booming setelah medio 1990-an?

Dikenal secara tradisional sebagai salah satu negara yang memiliki sejarah panjang dalam pembuatan anggur. Namun, hingga pertengahan tahun 1990-an anggur Argentina lebih dikenal sebagai 'anggur meja'.

Selain itu, hingga periode tersebut anggur Argentina lebih banyak dikonsumsi di dalam negeri. Belum menjadi komoditi ekspor berkualitas ke luar negeri.   

Ini semua dilakukan berkat 'perubahan' dengan menghadirkan kilang dan gudang anggur. Pertumbuhan bisnis anggur yang positif ini diikuti dengan keluarnya Argentina sebagai pemimpin global arsitektur kilang dan gudang anggur.

ilustrasi anggur
Ilustrasi tempat penyimpanan anggur. (Wikimedia Commons/Che)

Pada tahun 1991, Presiden Argentina ketika itu mendiang Carlos Menem coba mengikat nilai peso Argentina dengan dolar Amerika Serikat. Memang ini tidak secara langsung berdampak positif terhadap perekonomian Argentina.

Namun, kebijakan ini membantu meningkatkan perdagangan internasional Argentina, membuat harga angur dari negeri tersebut mampu bersaing untuk pasar Amerika Serikat. 

Pada akhir tahun 1990-an, petani anggur di Mendoza memutuskan untuk memproduksi anggur berkualitas yang dapat bersaing di pasar internasional. Mereka meminta bantuan Bormida Yanzon, sebuah firma arsitektur, untuk merancang dan membangun kilang anggur di seluruh wilayah.

Kilang anggur adalah bangunan atau tempat di mana anggur diproduksi. Jangan bingung dengan kebun anggur yang merupakan tempat menanam anggur untuk minuman anggur. Banyak produsen anggur artisan seperti yang ada di Mendoza memiliki kilang anggur yang dikelilingi oleh kebun anggur mereka yang menjadikannya tempat yang tepat untuk dikunjungi.

Dua puluh tahun kemudian, industri anggur Argentina telah berkembang pesat dan drama, gaya dan skala dari bangunan-bangunan megah ini, yang didedikasikan untuk semua hal tentang anggur, telah memberi mereka julukan 'kuil anggur'. Ini berkat karya dua arsitek ternama.

Wilayah anggur Mendoza terletak di iklim kering di kaki bukit Pegunungan Andes di Argentina barat. Pemandangan dramatis dan unik telah menginspirasi para arsitek untuk mengembangkan, yang mereka sebut, 'arsitektur lanskap' yang bertujuan untuk menciptakan bangunan yang bekerja secara harmonis dengan lanskap, tanpa mengurangi keindahan alam sekitarnya.

ilustrasi anggur
Ilustrasi kilang anggur. (Wikimedia Commons/Sanjay Acharya)

Salah satu arsitek Mario Yanzón menjelaskan pendekatan desain mereka, dengan mengatakan, "Di lanskap ini, Andes menonjol, seperti 'primadona' di panggung. Jadi kami mencoba untuk tidak membuat arsitektur kami bersaing dengan apa yang Anda miliki. lihat dulu, yang merupakan pegunungan," sebutnya melansir Euronews.

Setiap desain unik untuk lokasi dan produsennya. Arsitek mengambil inspirasi dari teknik bangunan tradisional, komunitas adat dan lanskap sekitarnya.

Proyek mereka di Salentein Bodega, di Lembah Uco, menghubungkan gudang anggur, kapel dan pusat pengunjung dan dikelilingi oleh 2.000 hektar kebun anggur. Dibangun dengan gaya salib Yunani dan situsnya terlihat seperti kuil yang terinspirasi oleh gereja-gereja renaisans.

Pusat pengunjung telah diberi nama 'Killka', yang merupakan kata Quechan yang berarti 'pintu masuk', bahasa yang masih digunakan secara luas di kalangan orang Andes. Untuk fasadnya, arsitek menggunakan teknik kuno yang disebut cyclopean masonry, menggunakan pasir dan batu yang diambil dari tanah sekitarnya.