Ikut Berperan Menjaga Iklim Dunia, Dugong Justru Terancam Punah
Dugong turut menjaga iklim dunia. (Wikimedia Commons/Julien Willem)

Bagikan:

JAKARTA - Anda yang tinggal di kawasan Asian Pasifik tentu tidak asing lagi dengan hewan yang satu ini. Duyung atau dugong alias sapi laut adalah mamalia laut herbivora dideskripsikan oleh WWF sebagai 'montok' dalam penampilan, berkeliling menggunakan ekor mereka yang mirip lumba-lumba, hidup dari lamun yang tumbuh dari dasar laut yang dangkal.

Orang sering membuat mereka bingung dengan sepupunya, manatee yang sama mencoloknya. Tidak seperti kerabat dekatnya, duyung menghuni perairan laut timur daripada danau air tawar, dan ukurannya sedikit lebih kecil.

Terlihat jauh dari permasalahan pelestarian, Dugong ternyata mengalami ancaman kepunahan. Daftar Merah Spesies Terancam Punah dari International Union for Conservation of Nature (IUCN) mengklasifikasikan mereka sebagai “rentan”. 

Ini dikatakan sebagai spesies-variabel karena penelitian menunjukkan beberapa populasi mamalia mungkin telah meningkat menjadi "sangat terancam punah".

Kami memahami bahwa manate terancam oleh pemanasan suhu air, yang membuatnya lebih mudah untuk menilai status mereka sebagai hewan yang rentan. Membayangkan masa depan sepupu mereka sedikit membingungkan.

Duyung sebenarnya membantu iklim melalui perlindungan sumber makanannya, padang lamun, karena mereka dikenal sebagai sarana penyimpanan karbon biru yang hebat.

Masalahnya terletak pada penangkapan ikan dan aktivitas manusia, yang membahayakan padang rumput tersebut dan menyebabkan jumlah duyung anjlok sejak tahun 1970-an. Rasa malu dan kesukaan mereka terhadap air berlumpur membuat mereka sangat sulit dikenali.

dugong
Caption

 

Qatar, sebagai salah satu negara yang perairannya banyak terdapat Dugong, mencoba melakukan langkah pelestarian hewan tersebut agar tetap aman dan tidak mengalami kepunahan.

Dalam eksebisi musim panas mendatang yang bertajuk 'Seagrass Tales, Dugongs Trails'di Museum Nasional, Qatar ingin mendidik orang-orang tentang nenek moyang hewan, potensi ancaman, dan manfaat bagi lingkungan. Museum tersebut kemudian menyatakan hewan tersebut sebagai maskotnya.

Hubungan Dugong dengan negara itu sangat istimewa - mereka pertama kali diketahui menghuni Teluk Arab lebih dari 7.500 tahun yang lalu. Jarang makhluk ini bepergian dalam kelompok besar, tetapi jumlahnya sangat banyak sehingga penampakan terbesar lebih dari 800 dari mereka ditemukan di Qatar tahun lalu.

Kementerian lingkungan negara telah mempelopori beberapa inisiatif untuk meningkatkan kesadaran tentang peran hewan dalam kehidupan laut bangsa, dengan pendanaan untuk penelitian yang akan menginformasikan para ahli konservasi tentang cara melindungi mereka dengan lebih baik.

"Duyung memainkan peran penting dalam ekosistem laut, mereka berkontribusi dalam memelihara padang lamun yang sehat yang membantu memastikan keseimbangan vegetatif untuk ekosistem yang sehat," kata Ismail Al-Shaikh, Pengawas Riset Teknis yang memimpin penelitian ini, seperti melansir Euronews.

"Dengan spesies yang saat ini tergolong rentan, kami berharap penelitian kami akan terus mendukung pertumbuhan populasi hewan yang tenang ini, sehingga mereka dapat terus berkembang biak di Qatar dan sekitarnya," lanjutnya.

Selain Qatar, Filipina juga telah memperkenalkan undang-undang untuk melindungi duyung di bawah undang-undang konservasi yang memberikan hukuman keras kepada nelayan yang merugikan mereka. Ini adalah perlindungan laut pertama di negara semacam ini.

Situasi nasional negara menjadi sangat buruk, sehingga duyung hanya dapat bertahan hidup di kawasan lindung khusus di mana mereka dilindungi dari baling-baling kapal penangkap ikan dan limbah laut. Teknologi yang memungkinkan peneliti memetakan penampakan mereka langsung dari dalam lautan juga diterapkan pada tahun 2016.