Berkunjung ke Enam Desa di Prancis Ini, Dijamin Bakal Jadi Kenangan Tak Terlupakan
Kolase desa terindah di Prancis. (VOI)

Bagikan:

JAKARTA - Sebagai salah satu negara maju di dunia, Prancis juga terkenal dengan kota dan desa yang indah, tenang, memesona, penuh nilai sejarah. Anda bisa bersantai, menyerap suasana dan menikmati waktu yang seolah melambat,

Dari petualangan artistik dan pemandangan dongeng, hingga benteng di puncak bukit yang dibentengi, Prancis memiliki semuanya. Berikut enam desa tersembunyi yang menakjubkan di Prancis, seperti dilansir dari Euronews.  

Villefranche-sur-Mer, Cote d'Azur

Villefranche-sur-Mer. (Wikimedia Commons/Rundvald)

Terletak di sekitar pelabuhan biru yang dalam dan berkilauan, desa nelayan kuno ini mempertahankan pesona otentik meskipun mudah diakses dari Nice. Tempat ini sempurna untuk bersantai di sore hari sambil menyeruput kopi dan menyaksikan perahu terayun-ayun di teluk atau sekadar berjalan-jalan di tengah angin laut. Jangan lewatkan kapel merah muda abad ke-14, yang interiornya ditutupi lukisan dinding yang menggugah karya seniman Jean Cocteau.

Moustiers-Sainte-Marie, Provence

prancis
Moustiers Sainte Marie. (Wikimedia Commons/Jfdo)

Berposisi sebagai pintu gerbang ke Gorges du Verdon, desa cantik ini terletak di dasar tebing yang dramatis di kedua sisi Sungai Adou. Tempat ini terkenal dengan tembikar peri dekoratif dan Kapel Notre Dame de Beauvoir abad ke-14, yang bertengger di puncak jalan yang curam. Digantung di antara tebing adalah bintang emas yang bersinar, yang menurut legenda setempat, digantung oleh ksatria sebagai pelindung desa.

Riquewihr, Alsace

prancis
Riquewihr. (Wikimedia Commons/Ralph Hammann)

Dikabarkan sebagai latar yang menginspirasi 'Disney's Beauty and the Beast', Riquewihr adalah desa dengan jalur berliku dan halaman terpencil yang mempesona. Rumah-rumah abad ke-16 yang penuh warna yang berjejer di jalan-jalannya penuh dengan karakter berkat arsitektur tradisional dan balkon yang dihiasi bunga. Riquewihr juga dikenal dengan hasil anggur yang luar biasa. Jadi mampirlah ke salah satu dari banyak ruang pencicipan selama kunjungan Anda.

Grasse, French Riviera

prancis
Grasse. (Wikimedia Commons/Christophe Jacquet)

Terselip di perbukitan di utara Cannes, kota ini sebenarnya adalah pusat industri parfum Prancis, menghasilkan lebih dari dua pertiga aroma alami negara yang digunakan dalam parfum dan penyedap makanan. Ada sekitar 30 pabrik parfum di Grasse, tiga di antaranya menawarkan tur berpemandu dan lokakarya pembuatan parfum tempat Anda dapat mengasah keterampilan.

Domme, Dordogne

prancis
Domme. (Wikimedia Commons/Krzysztof Golik)

Bastide (desa berbenteng) yang mencolok ini memberikan pemandangan pedesaan sekitarnya yang indah dari posisi puncak bukitnya 150 meter di atas permukaan laut. Dibangun pada tahun 1281, benteng dan gerbang yang mengesankan dari lanskap kota abad pertengahan termasuk yang paling terawat di wilayah tersebut. Reruntuhan dan gua bawah tanah sangat menarik untuk dijelajahi. Anda bahkan dapat melihat grafiti yang diukir di dinding oleh para ksatria Templar yang dipenjara di abad ke-14.

Roussillon, Provence

prancis
Roussillon. (Wikimedia Commons/Nikater)

Sebuah kota pertambangan tua, Roussillon terletak di atas salah satu deposit oker terbesar di dunia. Pigmen inilah yang memberikan warna kemerahan yang khas pada area tersebut. Bangunan dan jalan semuanya diwarnai dalam berbagai warna merah tua, tetapi salah satu cara terbaik untuk menikmati pewarnaan alami ini adalah dengan mendaki di sepanjang jalur Sentier des Ocres, di mana Anda dapat melihat formasi batuan di sekitarnya dari dekat.

Terkait