Liburan ke Italia? Coba Rasakan Sensasi di Kepulauan Aeolian
Kepulauan Aeolian, Yunani. (Wikimedia Commons/t_y_l)

Bagikan:

JAKARTA - Italia benar-benar memiliki daya pikat yang tak lekang oleh waktu. Negara ini telah mengalami begitu banyak hal baru-baru ini, jadi Anda dapat dimaafkan karena melupakan fitur-fitur yang menjadikan Italia salah satu negara yang paling beragam secara geografis dan spektakuler di dunia.

Di luar tujuan klasik seperti Venesia, Florence, Milan dan Roma, ada pulau-pulau cantik dengan berbagai bentuk dan ukuran yang mengundang penemuan. Dan kepulauan Aeolian di lepas pantai utara Sisilia, bisa dibilang yang paling mempesona. Di sini, overtourism tidak pernah benar-benar menjadi masalah

Tujuh pulau di Kepulauan Aeolian, Italia termasuk Salina yang subur, pulau taman bermain jet-set Panarea, dan Stromboli yang halus, yang gunung berapi vulkanik aktif eponimnya adalah pemandangan yang telah memukau para pelancong sejak zaman kuno. 

Kepulauan Aeolian bisa dibilang kepulauan paling murni di seluruh Mediterania dan juga merupakan Situs Warisan Dunia UNESCO. Melansir Euronews, pergi ke sana dengan feri dari kota Sisilia Milazzo atau dengan terbang ke Napoli atau Palermo lalu naik sejumlah feri, ada sejumlah destinasi yang bisa Anda kunjungi sambil liburan

Stromboli

stromboli
Stromboli Volcano. (Wikimedia Commons/Vicky Brock)

Gunung berapi Stromboli secara tepat dikenal sebagai 'mercusuar Mediterania' karena setiap malam, lava meletus dari atas dan mengalir turun dari Sciara del Fuoco ke laut. Sungguh pemandangan yang sangat menakjubkan, terutama ketika dinikmati dari dek luar kapal malam - mudah untuk menemukannya di pelabuhan kecil Ginostra.

Gunung berapi ini sebenarnya tingginya 8.000 kaki, sementara hanya sekitar 3.000 kaki di atas permukaan laut. Ada beberapa desa kecil dan beberapa pantai berpasir hitam yang layak di pulau itu, tetapi pada dasarnya, Stromboli adalah gunung berapi raksasa.

Salina

salina
Salina. (Wikimedia Commons/Effems)

 

Dua gunung berapi yang lamban dan punah membentuk tulang punggung Salina. Yang lebih tinggi dari keduanya, Monte Fossa delle Felci, pada 962 meter, adalah puncak tertinggi di kepulauan Aeolian.

Tidak seperti Stromboli yang keras, ini adalah pulau yang subur dan hijau. Produknya yang paling terkenal adalah caper dan Malvasia, anggur putih harum yang manis yang terbuat dari anggur kering.

Pelabuhan utamanya adalah Santa Marina, tetapi untuk pemandangan terbaik dan tempat menginap paling menarik, naik bus ke desa Malfa, di mana Hotel Signum memiliki restoran al fresco yang menyenangkan dan spa yang luar biasa. Di puncak tebing Capofaro Locanda & Malvasia, Anda mungkin perlu menyeberangi kebun anggur untuk sampai ke kamar Anda.

Panarea

panarea
Panarea. (Wikimedia Commons/Ghost-in-the-Shell)

Panarea adalah salah satu yang terkecil dari Aeolian. Dengan kombinasi geografi dan reputasinya yang menarik perhatian orang-orang sosok papan atas seperti Uma Thurman dan Giorgio Armani, inilah jawaban Italia untuk Mykonos.

Faktanya, jalur bercat putih di desa utama mengingatkan pada Kota Pulau Yunani tersebut. Maka tidak mengherankan, sebelum orang Romawi kuno ada di sini, Panarea dihuni oleh orang Yunani Mycenaean.

Hotel Raya yang sejuk dan eklektik membantu menempatkan Panarea di peta pada tahun 1960-an dan masih menjadi tempat terbaik untuk menginap. Lakukan perjalanan singkat dengan perahu ke pulau kecil Basiluzzo yang sunyi di mana Anda dapat berenang di perairan biru jernih. Di atas air, Air Panarea menawarkan tur helikopter ke gunung berapi Stromboli di dekatnya.

Lipari

Lipari
Keindahan di Lipari. (Wikimedia Commons Palickap)

Lipari Dengan luas hampir 15 mil persegi, Lipari adalah yang terbesar di Kepulauan Aeolian dan memiliki bukti pemukiman jauh sebelum kedatangan penjajah Yunani kuno.

Kota utamanya, juga disebut Lipari, adalah ibu kota komersial Aeolian dan terasa seperti versi Capri yang lebih membumi. Ini juga merupakan rumah bagi museum arkeologi yang harus dilihat, terkenal dengan pameran beberapa kargo kapal karam kuno dan koleksi miniatur topeng teater Yunani kuno terbesar di dunia.

Dari titik pengamatan Quattrocchi (Empat Mata), sekitar dua mil dari kota Lipari, Anda bisa melihat pemandangan dramatis dan pemandangan melintasi air ke Pulau Vulcano.

Filicudi

filicudi
Suasana di Filicudi. (Wikimedia Commons/Petr Vykoukal)

Saat mendekati Filicudi yang kecil dan terpencil, jangan lewatkan La Canna, batu vulkanik yang menonjol seperti penjaga setinggi 243 kaki di atas permukaan laut. Itu adalah pengantar yang tepat untuk sebuah pulau yang benar-benar terasa seperti jatuh dari peta, yang sedikit menipu, karena pulau hijau pegunungan ini telah dihuni sejak zaman Neolitik.

Anda dapat memeriksa reruntuhan desa tepi pantai Zaman Perunggu di Capo Graziano, sekitar 10 menit berkendara ke selatan dari pelabuhan kecil. Untuk hidangan laut terbaik, cobalah Ristorante La Canna, bertengger tepat di atas pelabuhan, atau La Sirena di pantai Pecorini a Mare yang bahkan lebih kecil.

Vulcano

volcano
Mercusuar di Volcano. (Wikimedia Commons/Arnoldius)

Orang Yunani kuno menyebutnya Therassia dan menganggapnya berasal dari Hephaestus, dewa api. Tetapi orang Romawi mengganti nama pulau itu menjadi Vulcano dan mengira itu adalah cerobong asap Vulcan, dewa api mereka. Sulit untuk membantahnya saat Anda mendaki atau berkendara melewati fumarol belerang yang merokok dalam perjalanan ke Gran Cratere della Fossa, kerucut stratovolkanik terbesar.

Di ujung utara adalah Vulcanello kecil, hasil letusan tahun 183 SM dan terhubung ke pulau utama oleh tanah genting. Di sanalah, di Porto di Ponente, di mana Anda dapat memanjakan diri dengan mandi lumpur terapeutik dan berenang di pantai pasir hitam yang luas. Bagi mereka yang suka membuat rencana ke depan, tempat terbaik untuk menginap di Vulcano adalah Resor Therasia - pemandangan dari sana ke seberang laut ke Lipari akan membuat Anda terpesona. Resor dibuka kembali pada bulan April.