Reaktor Fusi Nuklir KSTAR di Korea Pecahkan Rekor Dunia
Reaktor eksperimental bernama KSTAR di Daejeon, Korea, telah mencetak rekor dunia baru dalam penelitian fusi nuklir. (foto: dok. dailymail)

Bagikan:

Jakarta - Reaktor eksperimental bernama KSTAR di Daejeon, Korea, telah mencetak rekor dunia baru dalam penelitian fusi nuklir. Alat berbentuk donat raksasa ini, yang juga dikenal sebagai ‘matahari buatan Korea’, berhasil beroperasi pada suhu 100 juta°C (180 juta°F) selama 48 detik. Untuk memberikan perspektif, suhu ini tujuh kali lebih panas daripada inti matahari!

Reaktor fusi nuklir di seluruh dunia berlomba untuk beroperasi pada suhu yang lebih tinggi dan lebih lama, untuk mengekstrak sebanyak mungkin energi dari proses fusi. Mereka bekerja dengan menabrak atom hidrogen berat untuk membentuk helium, melepaskan jumlah energi yang sangat besar - meniru proses yang terjadi secara alami di pusat bintang seperti matahari kita.

KSTAR telah mencetak rekor pada tahun 2021 dengan suhu 100 juta derajat selama 30 detik, tetapi kini telah memecahkan rekor tersebut. Ahli Korea berhasil mencapai prestasi ini antara Desember 2023 hingga Februari 2024 dengan menggunakan tungsten alih-alih karbon dalam pembuangnya.

Pembuang ini mengekstrak ketidakmurnian dari reaksi fusi sambil menahan panas yang sangat tinggi, sebagian besar berkat tungsten yang memiliki titik leleh tertinggi di antara semua logam.

“Tes yang memecahkan rekor ini membawa kita selangkah lebih dekat ke tujuan akhir energi bersih tanpa batas,” kata Dr. Si-Woo Yoon, direktur Pusat Penelitian KSTAR.

Meskipun penggunaan fusi nuklir untuk memberi daya pada rumah dan bisnis mungkin masih jauh, KSTAR membuktikan bahwa pembakaran bahan bakar seperti bintang dapat dicapai dan dikendalikan dengan teknologi saat ini.

Seperti banyak reaktor lainnya di seluruh dunia, KSTAR dibangun sebagai fasilitas penelitian untuk menunjukkan potensi menjanjikan fusi nuklir dalam menghasilkan daya. Reaktor ini bisa menjadi pendahulu bagi pembangkit listrik fusi yang memasok daya langsung ke jaringan dan listrik ke rumah orang.

Pembangkit listrik ini bisa mengurangi emisi gas rumah kaca dari sektor pembangkitan daya, dengan beralih dari penggunaan bahan bakar fosil seperti batu bara dan gas. Berbeda dengan fisi (teknik yang saat ini digunakan di pembangkit listrik nuklir), fusi tidak membawa risiko kecelakaan nuklir yang dahsyat dan menghasilkan limbah radioaktif jauh lebih sedikit daripada pembangkit listrik saat ini.