Penambang Bitcoin Berlomba Memanfaatkan Kenaikan Nilai Sebelum "Halving"
Bitcoin telah naik sekitar 37% dalam sebulan terakhir (foto: dok. pexels)

Bagikan:

JAKARTA -Penambang Bitcoin sedang mengambil kesempatan dari situasi yang menguntungkan. Bisnis ini telah diangkat dari keterpurukan oleh lonjakan nilai mata uang kripto baru-baru ini. Kini perusahaan penambangan sedang berpacu untuk mengunci keuntungan sebelum "halving" Bitcoin, di mana imbalan untuk produksi token akan dipangkas separuh.

Halving berikutnya diharapkan pada April 2024, suatu proses yang dirancang untuk melambatkan pelepasan Bitcoin, yang pasokannya dibatasi pada 21 juta, di mana 19 juta di antaranya telah ditambang.

"Kita melihat banyak kegencatan untuk menyambungkan rig sebelum halving," kata Gregory Lewis, analis di broker BTIG yang mencakup 13 penambang Bitcoin terbesar yang terdaftar di AS.

Hashrate Bitcoin - ukuran daya komputasi yang diperlukan untuk menambang satu koin - telah melonjak ke rekor tertinggi, menurut platform kripto Blockchain.com. Ini berarti penambang harus menggunakan lebih banyak daya dan kecepatan untuk memecahkan teka-teki matematika kompleks yang menghasilkan Bitcoin.

Bitcoin telah naik sekitar 37% dalam sebulan terakhir menjadi sekitar  37.000 dolar AS (Rp581233000,00) setelah beberapa bulan stagnasi, sebuah rebound yang mendorong para penambang untuk menghubungkan komputer kuat mereka untuk memecahkan teka-teki dan menjual koin yang baru dicetak.

Rata-rata pendapatan penambang dalam 30 hari terakhir telah meningkat secara stabil tahun ini hingga mencapai 32,46 juta dolar AS (Rp509,9 miliar) pada 11 November, menurut data blockchain.com.

Namun, penambangan - suatu proses yang membutuhkan energi tinggi - masih belum seprofit pada masa kejayaannya di 2021.

Satu ukuran pendapatan penambang dari menggunakan 1 petahash per detik daya komputasi dalam sehari telah naik menjadi lebih dari 81 dari  70 dolar AS awal November tetapi tetap jauh di bawah puncak 127 dolar AS pada awal Mei, menurut platform data penambangan Hashrate Index.

Dengan enam bulan lagi sebelum imbalan penambang dipangkas, mereka mencari cara untuk menjaga margin keuntungan mereka agar tidak menyusut dalam lingkungan yang sangat kompetitif.

"Setiap halving memaksa penambang yang tidak bermain dalam permainan tersebut dengan tingkat yang cukup tinggi untuk tereliminasi," kata William Szamosszegi, CEO perusahaan penambangan Sazmining.

Harga Bitcoin umumnya naik setelah halving di masa lalu. Enam bulan setelah halving pertama pada 2012, harga melonjak menjadi 126 dari  12 dolar AS. Setelah halving kedua pada 2016, naik menjadi  1.000 dari  654 dolar AS dalam tujuh bulan, dan pada 2020 melonjak menjadi  18.040 dari  8.570 dolar AS dalam periode waktu yang sama.

Halving ketiga Bitcoin pada 2020 mengurangi imbalan penambang menjadi 6,25 Bitcoin per blok, dan yang akan datang akan mengurangkannya menjadi 3,125 pada April. Dengan harga saat ini, menambang setiap blok menghasilkan  231.250 dolar AS (Rp3,6 miliar).

Matteo Greco, analis di perusahaan investasi aset digital Fineqia International (FNQ.CD), mengatakan banyak perusahaan penambangan meng-upgrade peralatan mereka dan meningkatkan daya hashrate mereka untuk tetap bersaing.

Beberapa pemain bahkan beralih operasional ke negara-negara Amerika Tengah di mana harga energi lebih terjangkau dan pemerintah lebih ramah terhadap cryptocurrency.

"Masih terlalu dini untuk mengatakan apakah semua penambang Bitcoin sudah aman," kata Ludovic Thomas, portfolio manager di Criptonite Asset Management berbasis di Swiss yang berinvestasi dalam aset digital. "Peningkatan profitabilitas selalu mengarah pada peningkatan hashrate jaringan dan kesulitan."