Block Inc., Milik Jack Dorsey, Gugat Bitcoin.com karena Penggunaan “Verse” yang Sudah Dipatenkan
Bitcoin.com, akun twitternya tak pernah diverifikasi saat Jack Dorsey jadi CEO Twitter. (foto: @bitcoin)

Bagikan:

JAKARTA - Perusahaan pembayaran digital Block Inc., tengah melakukan tindakan hukum terhadap Bitcoin.com milik Roger Ver atas dugaan pelanggaran merek dagang yang melibatkan token Verse yang baru diluncurkan, yang menyelesaikan penjualan pribadi senilai 33,6 juta dolar AS (Rp526 miliar) pada Mei 2022.

Dalam sebuah surat yang ditujukan kepada CEO Bitcoin.com, Dennis Jarvis dan penasihat hukum perusahaan Joseph Collement, pengacara yang mewakili Block mengklaim bahwa penggunaan "Verse" oleh Bitcoin.com merupakan pelanggaran merek dagang berdasarkan undang-undang merek dagang Jerman.

Surat tertanggal 10 Agustus 2022 itu merupakan tindak lanjut dari pemberitahuan 4 Juli 2022 di mana penasihat hukum Block, Bird & Bird, pertama kali memaparkan kasus pelanggaran merek dagangnya di Jerman. Hal ini diketahui dari sumber  yang membagikan surat itu kepada Cointelegraph.

Dugaan pelanggaran merek dagang berasal dari akuisisi Verse Technologies Inc. dan Decentralized Global Payments S.L. pada tahun 2020. “Portofolio Verse dan Terdesentralisasi juga menyertakan aplikasi pembayaran peer-to-peer dengan nama "VERSE". Sejak pengambilalihan, klien kami telah mengoperasikan aplikasi ini,” bunyi surat itu.

Penasihat hukum Block menjelaskan bahwa aplikasi "VERSE" tersedia di Eropa, termasuk Jerman, dan dapat diakses di perangkat Apple dan Android. Surat itu merinci hak Block atas tanda figuratif yang mengandung kata "Verse" serta tanda kata "VERSE", dengan prioritas untuk komputer dan perangkat lunak aplikasi untuk perangkat seluler.

"Penggunaan sebutan "VERSE" merupakan pelanggaran merek dagang klien kami di bawah hukum merek dagang Jerman," bunyi surat tersebut.  

“Oleh karena itu, klien kami memiliki klaim terhadap Anda untuk berhenti dan berhenti dari tindakan pelanggaran. Selain itu, klien kami memiliki klaim untuk informasi tentang ruang lingkup tindakan pelanggaran serta klaim untuk kompensasi atas semua kerusakan yang telah atau akan ditanggung oleh klien kami sebagai akibat dari pelanggaran tersebut. Terakhir, klien kami juga berhak atas penggantian biaya yang telah kami keluarkan sehubungan dengan surat ini.”

Penasihat hukum Block meminta agar Bitcoin.com menandatangani pernyataan penghentian dan pelaksanaan paling lambat 17 Agustus 2022, atau menghadapi tindakan hukum lebih lanjut. Ia juga meminta agar Bitcoin.com “menghentikan dan menghentikan” operasi token Verse-nya di Uni Eropa atau menghadapi penalti kontrak sebesar 10.400 dolar AS (Rp163 juta) “untuk setiap kasus pelanggaran.” Block juga meminta penggantian untuk biaya hukum sebesar 3,906.54 (Rp 61 juta).

Bitcoin.com dimiliki oleh investor Bitcoin awal Roger Ver, yang menjabat sebagai CEO hingga 1 Agustus 2019. Bitcoin.com mengoperasikan pertukaran dan dompet aset digital dan menyediakan berita harian di pasar cryptocurrency.

Banyak komunitas kripto mengenal Ver karena dukungannya yang kuat terhadap Bitcoin Cash, yang muncul pada tahun 2017 setelah meninggalkan blockchain asli Bitcoin karena perbedaan filosofis seputar skalabilitas dan kecepatan transaksi. Namun, para pendukungnya percaya bahwa BCH lebih sejalan dengan visi yang ditetapkan untuk Bitcoin dalam buku putih Satoshi Nakamoto tahun 2008.

Didirikan pada tahun 2009 oleh Jack Dorsey, Block berganti nama dari Square pada Desember 2021 karena fokusnya beralih ke teknologi blockchain dan Bitcoin. Dorsey semakin fokus pada perangkat keras Bitcoin dan solusi pembayaran sejak mengundurkan diri sebagai CEO Twitter pada November 2021.

Ver dan Dorsey telah terlibat dalam perselisihan pribadi selama bertahun-tahun, termasuk pada tahun 2019 ketika Ver menuduh Dorsey mendukung Lightning Network karena dugaan keterlibatan romantisnya dengan CEO Lightning Labs, Elizabeth Stark. Beberapa orang berspekulasi bahwa masalah pribadi inilah yang menjadi alasan Twitter tidak pernah memverifikasi akun Bitcoin.com ketika Dorsey menjadi CEO.

Token Verse di jantung sengketa hukum diiklankan secara publik di halaman Twitter Bitcoin.com. Verse dijelaskan oleh pembuatnya sebagai "token lintas rantai" yang berfokus pada perluasan ke rantai Mesin Virtual Ethereum (EVM) berbiaya rendah. Token ini memiliki pasokan tetap 210 miliar token yang didistribusikan selama tujuh tahun. Penjualan pribadinya, yang berakhir Mei lalu, mengumpulkan 33,6 juta dolar AS (Rp526,6 miliar).