PM Belanda Sebut Keluarga Kerajaan dapat Menikah Sesama Jenis dan Tidak Kehilangan Takhta
PM Belanda Mark Rutte. (Wikimedia Commons/EU2017EE Estonian Presidency)

Bagikan:

JAKARTA - Perdana Menteri Belanda menyebut keluarga Kerajaan Belanda, termasuk pewaris takhta kerajaan tanpa harus kehilangan haknya, dengan Belanda merupakan salah satu negara yang pertama kali melegalkan pernikahan gay.

Dalam jawaban tertulis atas pertanyaan dari anggota parlemen, Perdana Menteri Mark Rutte menulis pada Hari Selasa, "Kabinet tidak melihat bahwa pewaris atau Raja harus turun tahta jika dia ingin menikahi orang yang berjenis kelamin sama."

Mengutip Euro News 13 Oktober, pertanyaan-pertanyaan muncul setelah penerbitan sebuah buku selama musim panas tentang pewaris takhta berjudul, 'Amalia, Duty Calls'.

Buku itu merujuk pada Catharina-Amalia Beatrix Carmen Victoria atau Putri Amalia, anak tertua dari Raja Willem-Alexander dan akan berusia 18 tahun pada 7 Desember. Dia lulus SMA pada bulan Juni dan mengumumkan bahwa dia berencana untuk mengambil jeda tahun sebelum masuk universitas.

Dia juga menolak tunjangan tahunan 1,6 juta euro yang menjadi haknya setelah mencapai usia 18 tahun, dengan menyatakan dalam sebuah surat kepada PM Mark Rutte awal tahun ini, dia merasa "tidak nyaman (menerima uang) selama saya tidak melakukan apa pun untuk itu. sebagai imbalannya, dan sementara siswa lain memiliki waktu yang jauh lebih sulit, terutama dalam periode virus corona ini."

keluarga kerajaan belanda
Ilustrasi liburan musim dingin keluarga Kerajaan Belanda tahun 2016. (Wikimedia Commons/Vorsten exclusief: De koning als regisseur van de fotosessie)

Dalam suratnya kepada anggota Parlemen, PM Rutte tidak menjawab secara pasti tentang pertanyaan suksesi dalam kasus pernikahan sesama jenis, tentang apakah seorang anak yang lahir setelah donor sperma atau melalui ibu pengganti dapat disebut sebagai 'ahli waris yang sah.'

"Hukum keluarga modern menawarkan banyak ruang bagi kehidupan sipil untuk membangun atau telah menjalin hubungan hukum keluarga," tulis PM Rutte.

"Ada ketegangan mendasar dengan sistem suksesi tertutup dalam Konstitusi, yang bertujuan untuk menetapkan secara objektif dan jelas siapa yang akan mewarisi kerajaan. Tidak tepat untuk mengantisipasi sekarang pertimbangan suksesi seperti itu."

"Ini terlalu tergantung pada fakta dan keadaan kasus tertentu, yang, seperti yang dapat dilihat dengan melihat ke belakang dalam kasus keluarga. hukum, tidak sama dengan kasus suksesi," tandasnya.

Sementara itu mengutip Reuters, Putri Mahkota Catharina-Amalia, 17, belum memberikan komentar apa pun tentang masalah ini, dan sedikit yang diketahui tentang kehidupan pribadinya.

Namun, Perdana Menteri Mark Rutte mengatakan waktu telah berubah sejak salah satu pendahulunya terakhir kali membahas masalah ini pada tahun 2000. Diketahui, pernikahan sesama jenis dilegalkan di Belanda pada tahun 2001.

"Pemerintah percaya bahwa ahli waris juga bisa menikahi orang yang berjenis kelamin sama," PM tulis Rutte dalam suratnya kepada parlemen.

"Kabinet karena itu tidak melihat bahwa pewaris takhta atau Raja harus turun takhta jika dia ingin menikahi pasangan berjenis kelamin sama," lanjut Mark Rutte.

Untuk diketahui, berbeda dengan pernikahan biasa, pernikahan kerajaan membutuhkan persetujuan parlemen. Anggota keluarga kerajaan Belanda kadang-kadang menyerahkan tempat mereka dalam garis suksesi untuk menikahi seseorang tanpa izin.