Dibuka Senin Pekan Depan: Tiket Masuk Ludes Terjual dalam Sekejap, Pengelola Universal Studios Beijing Minta Maaf
Universal Studios Beijing Resort. (Sumber: Universal Beijing Resort)

Bagikan:

JAKARTA - Universal Studios Beijing Resort mengeluarkan permintaan maaf pada Rabu malam, setelah situs web dan aplikasinya mogok beberapa kali karena lonjakan lalu lintas selama penjualan tiket hari pertama, kemarin.

"Kelainan terjadi pada sistem tiket saat melakukan pembaruan inventaris waktu nyata untuk Universal Express Pass, yang mengakibatkan masalah dengan konfirmasi pesanan," sebut pihak pengelola mengutip China.org.cn 15 September.

"Kami dengan tulus meminta maaf atas ketidaknyamanan yang disebabkan oleh situasi ini," sambung pihak pengelola dalam pernyataannya.

Tiket masuk Universal Studios Beijing Resort secara resmi mulai dijual kemarin, namun, banyak tiket masuk umum dan paket VIP untuk liburan Hari Pertengahan Musim Gugur mendatang dan seterusnya dengan cepat terjual habis. Bahkan, tiket untuk pembukaan tanggal 20 September mendatang, ludes terjual dalam semenit di Ctrip.

Demikian pula, Universal Express Pass, tiket premium yang mengurangi waktu tunggu atraksi, juga terjual habis hingga 11 Desember. Resor tersebut mengatakan, sistem tiketnya telah mengalami jumlah lalu lintas yang belum pernah terjadi sebelumnya, dengan pesanan puncak terus mencetak rekor baru.

Resor ini mengklarifikasi, mereka secara proaktif menangani dan mengonfirmasi pesanan untuk inventaris yang tersisa, sambil berkomunikasi erat dengan platform yang relevan untuk memberikan 'solusi yang sesuai sesegera mungkin', bekerja dengan platform untuk menangani masalah terkait.

Fliggy, platform pemesanan perjalanan online dari Alibaba Group dan mitra tiket resmi Universal Beijing Resort, juga mengeluarkan permintaan maaf dan solusi untuk pesanan yang dibatalkan.

Akan dibuka secara resmi pada 20 September mendatang, Universal Beijing Resort merupakan usaha patungan antara Comcast Corp's Universal Parks & Resorts dan Investasi Pariwisata Budaya Shouhuan milik negara, kata CCTV mengutip CNA 30 Agustus.

Ini merupakan taman hiburan dengan merek Universal Studios kelima di dunia, atau yang ketiga di Asia, setelah taman serupa di Jepang dan Singapura. Rencana pembukaannya tertunda beberapa bulan karena pandemi COVID-19.

Sebelum dibuka secara resmi, taman hiburan ini sudah menjalani uji coba operasional sejak 1 September lalu. Mengutip SCMP 2 September, harga tiketnya dikeluhkan masyarakat lantaran dinilai kemahalan.

Harga tiketnya mulai dari 418 yuan atau 64 dolar AS di musim sepi hingga 748 yuan atau sekitar 115 dolar AS saat musim puncak, seperti hari libur umum dan sebagian besar periode liburan musim panas.

"Karena kemungkinan besar saya hanya punya waktu untuk pergi pada hari-hari khusus, seperti libur Hari Nasional, harga ini tidak berlaku untuk saya. Itu terlalu mahal," ujar seorang pengguna Weibo.

"Saya dapat menerima harga tiketnya, tetapi makanan dan barang-barang lain di dalam taman sangat mahal sehingga saya tidak mampu membelinya," tulis yang lain.

Terletak di Distrik Tongzhou di pinggiran Kota Beijing, China, Universal Studios Beijing yang sangat dinanti-nantikan akan menampilkan tujuh lahan bertema. Total ada 37 wahana dan atraksi, 24 pertunjukan dan pertunjukan, 80 restoran serta 30 toko ritel di seluruh taman dan Universal CityWalk Beijing yang berdekatan.