Taliban Kuasai Afghanistan, Pangeran Harry Serukan Kalangan Veteran untuk Saling Memberikan Dukungan
Ilustrasi Pangeran Harry. (Wikimedia Commons/Sgt. Laura Buchta)

Bagikan:

JAKARTA - Pangeran Harry dari Inggris ikut angkat bicara, terkait dengan jatuhnya Kabul dan mayoritas wilayah Afghanistan ke tangan milisi Taliban, membuat mereka berhasil kembali kekuasaan yang direbut pada 2001 lalu.

Taliban berhasil memasuki Kabul dan menduduki istana kepresidenan pada Minggu 15 Agustus lalu, membuat Presiden Ashraf Ghani harus mengungsi dan negara-negara asing melakukan evakuasi staf diplomat, misi asing hingga warga sipil mereka dari Afghanistan.

Mengutip The Argus Selasa 17 Agustus, The Duke of Sussex mendorong para veteran untuk menawarkan dukungan satu sama lain, setelah kebangkitan Taliban di Afghanistan.

Dalam kapasitasnya sebagai pendiri Invictus Games Foundation, Pangeran Harry mengatakan situasi di Afghanistan bergema dengan mantan prajurit.

Invictus Games, yang pertama kali berlangsung pada tahun 2014 di Queen Elizabeth Olympic Park di London, membantu tentara melalui pemulihan mereka melalui kompetisi olahraga internasional.

Pangeran Harry sendiri diketahui menghabiskan waktu sepuluh tahun di ketentaraan, termasuk dua penugasan dalam misi garis depan Afghanistan.

Di tengah perebutan kekuasaan Taliban di Afghanistan, dua minggu sebelum Amerika Serikat akan menyelesaikan penarikan pasukannya, Pangeran Harry mengeluarkan pernyataan bersama dengan tokoh senior dari The Invictus Games.

"Apa yang terjadi di Afghanistan bergema di seluruh komunitas Invictus internasional. Banyak negara peserta dan pesaing dalam keluarga Invictus Games terikat oleh pengalaman bersama melayani di Afghanistan selama dua dekade terakhir, dan selama beberapa tahun, kami telah berkompetisi bersama Tim Invictus Games Afghanistan," bunyi pernyataan tersebut.

"Kami mendorong semua orang di seluruh jaringan Invictus dan komunitas militer yang lebih luas, untuk saling menjangkau dan menawarkan dukungan satu sama lain," sambung pernyataan itu.

Invictus Games telah ditunda selama dua tahun berturut-turut karena COVID-19, dengan kompetisi berikutnya akan diadakan di Den Haag, Belanda, pada tahun 2022.

Penyelenggara mempertimbangkan untuk mengadakan acara tersebut untuk veteran yang sakit, terluka, dan terluka serta bertugas di militer di akhir tahun, secara digital, tetapi ingin mempertahankan pengalaman bagi para pesaing dan memberi mereka kepastian.

Harry terinspirasi untuk membuat turnamen olahraga setelah menghadiri Warrior Games di Colorado, Amerika Serikat pada 2013, di mana dia melihat bagaimana personel militer yang terluka berkembang pesat dalam tantangan, untuk mengambil bagian dalam olahraga kompetitif yang membantu pemulihan mereka.

Juni lalu, Pangeran Harry mengutuk serangan yang menewaskan 10 anggota The HALO Trust (Organisasi Pendukung Kehidupan Area Berbahaya), oleh kelompok bersenjata di sebuah kamp pembersihan ranjau di Afghanistan. Sementara, 16 orang lainnya dari organisasi tersebut mengalami luka-luka.

"Saya menghormati mereka yang telah hilang dan mendorong dukungan untuk para penyintas dan keluarga mereka yang terkena dampak. Para pekerja ini mempertaruhkan hidup mereka setiap hari untuk membuat dunia menjadi tempat yang lebih aman. Tindakan brutal ini mengingatkan kita bahwa kita harus berdiri dalam solidaritas dengan pekerja bantuan kemanusiaan dan komunitas yang mereka layani," kecamnya mengutip People.

Untuk diketahui, Pangeran Harry meloloskan dewan komisi regulernya, kualifikasi yang diperlukan untuk berlatih di Sandhurst, pada September 2004. Setelah menyelesaikan masa pengalaman kerja, Harry masuk Akademi Militer Kerajaan Sandhurst pada Mei 2005 untuk memulai pelatihannya sebagai perwira kadet.

Selama kursus pelatihan 44 minggu, Harry dikenal sebagai Officer Cadet Wales. Pada Januari 2006, Clarence House mengumumkan bahwa Harry akan bergabung dengan the Blues and Royals.

Setelah berhasil menyelesaikan kursus pemimpin pasukan, ia ditugaskan sebagai perwira militer pada April 2006. Pada tahun 2008, Kementerian Pertahanan mengkonfirmasi Pangeran Harry telah bertugas dengan Angkatan Darat Inggris di Helmand, Afghanistan, selama lebih dari dua bulan.

Belakangan di tahun tersebut, ia dipromosikan ke pangkat letnan dengan The Household Cavalry, sebelumn akhirnya mendapatkan promosi naik pangkat menjadi kapten.

Terkait