Waduh, Peneliti China Temukan 24 Genom Virus Corona Baru pada Kelelawar
Ilustrasi kelelawar. (Wikimedia Commons/David Dennis)

Bagikan:

JAKARTA - Peneliti China mengumumkan penemuan sejumlah virus corona baru pada kelelawar, termasuk salah satu yang paling dekat secara genetik, dengan penyebab COVID-19. 

Menurut para peneliti, penemuan mereka di satu wilayah kecil di Provinsi Yunnan, Cina barat daya menunjukkan berapa banyak virus corona yang ada pada kelelawar dan berapa banyak yang berpotensi menyebar ke manusia.

Weifeng Shi dari Universitas Shandong dan rekannya mengumpulkan sampel dari kelelawar kecil yang tinggal di hutan antara Mei 2019 dan November 2020. Mereka menguji urin dan feses serta mengambil swab dari mulut kelelawar.

"Secara total, kami mengumpulkan 24 genom virus corona baru dari spesies kelelawar yang berbeda, termasuk empat virus corona seperti SARS-CoV-2," tulis para peneliti dalam laporan yang diterbitkan dalam jurnal 'Cell' seperti melansir CNN Jumat 11 Juni.

virus corona
Ilustrasi. (Unsplash/National Cancer Institute)

Salah satunya sangat mirip, secara genetik dengan virus SARS-CoV-2 yang menyebabkan pandemi saat ini, diberi nama sampel RpYN06, disebut para peneliti diambil dari spesies kelelawar tapal kuda yang disebut Rhinolophus pusillus

"Ini akan menjadi jenis yang paling dekat dengan SARS-CoV-2, kecuali perbedaan genetik pada protein lonjakan, struktur seperti tombol yang digunakan virus saat menempel pada sel," ungkap mereka.

“Bersama dengan virus terkait SARS-CoV-2 yang dikumpulkan dari Thailand pada Juni 2020, hasil ini dengan jelas menunjukkan virus yang terkait erat dengan SARS-CoV-2 terus bersirkulasi dalam populasi kelelawar, dan di beberapa wilayah mungkin terjadi pada frekuensi yang relatif tinggi," papar tim peneliti.

Para peneliti sedang mencoba untuk menemukan dari mana SARS-CoV-2 berasal. Meskipun kelelawar adalah sumber yang mungkin, ada kemungkinan virus tersebut menginfeksi hewan perantara. Virus SARS yang menyebabkan wabah pada 2002-2004 dilacak ke hewan yang disebut kucing luwak.

Lebih jauh para peneliti mengungkapkan, kelelawar dikenal sebagai inang reservoir untuk berbagai virus yang menyebabkan penyakit parah pada manusia, dikaitkan dengan limpahan virus Hendra, virus Marburg, virus Ebola dan, terutama, virus corona. 

virus corona
Ilustrasi. (Unsplash/ThisisEngineering RAEng)

"Selain kelelawar dan manusia, coronavirus dapat menginfeksi berbagai macam hewan peliharaan dan binatang liar, termasuk babi, sapi, tikus, kucing, anjing, ayam, rusa, dan landak," tulis mereka.

Sebagian besar sampel berasal dari spesies kelelawar tapal kuda. Pada tahun 2017, para peneliti yang mengambil sampel sebuah gua di Yunnan menemukan virus yang sangat mirip secara genetik dengan virus SARS pada kelelawar tapal kuda. Tiga dari sampel yang dijelaskan dalam laporan Kamis juga dekat dengan SARS secara genetik.

"Studi kami menyoroti keragaman yang luar biasa dari virus corona kelelawar pada skala lokal, termasuk kerabat dekat dari SARS-CoV-2 dan SARS-CoV," tulis mereka. 

Untuk diketahui, spesies kelelawar yang mereka jadikan sampel umumnya ditemukan di Asia Tenggara, termasuk China barat daya, Vietnam, Laos, dan tempat lain.

Meskipun ada beberapa kontroversi tentang asal mula pandemi virus corona, laporan Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan sumber yang paling mungkin adalah hewan, mungkin kelelawar.

Orang berburu dan memakan kelelawar, dan kelelawar dapat menginfeksi hewan lain yang juga diburu dan dimakan manusia. Virus dapat menginfeksi manusia ketika mereka menangani atau menyembelih hewan.