Kebun Binatang di Sydney Perkenalkan Ekidna yang Langka
Ekidna, satu dari dua mamalia bertelur di dunia. (Wikimedia Commons/Gunjan Pandey)

Bagikan:

JAKARTA - Kebun Binatang Taronga Sydney, Australia memperkenalkan puggle ekidna paruh pendek yang langka pada Hari Jumat 7 Mei, lahir dari ibu Gunyi di fasilitas pembiakannya sekitar tujuh bulan lalu.

Puggle, anak kesepuluh yang lahir di kebun binatang Sydney, belum memiliki nama karena jenis kelaminnya belum diidentifikasi, kata pihak kebun binatang. Pada tahap ini ia baru mulai terlihat seperti ekidna kecil, juga dikenal sebagai pemakan semut berduri.

"Ekidna, salah satu dari hanya dua mamalia bertelur, sulit untuk berkembang biak di kebun binatang karena mereka memiliki ritual pacaran yang kompleks dengan jantan yang hanya diperlukan pada waktu yang sangat spesifik, kata Taronga Conservation Society Australia, yang menjalankan kebun binatang tersebut, melansir Reuters

Jarang melihat ekidna puggle yang baru lahir, saat di mana mereka menghabiskan beberapa bulan pertama hidup mereka di liang dalam yang dibuat oleh ibu mereka. Yang ini akan dipamerkan dengan ekidna kebun binatang lainnya dalam waktu beberapa bulan mendatang, kata pihak kebun binatang.

"Puggle kecil masih cukup pemalu dan menghabiskan sebagian besar waktunya mempelajari perilaku ekidna alami seperti menggali dan mencari makan," tukas juru bicara kebun binatang.

ekidna
Ekidna. (Wikimedia Commons/JKMelville)

Sementara itu, melansir Treehugger, terlihat seperti persilangan antara landak, landak dan trenggiling, ekidna adalah makhluk yang sama sekali berbeda. Bersama dengan platipus, keduanya berasal dari klade hewan purba yang disebut monotremata atau mamalia bertelur.

Para peneliti masih mempelajari hal-hal baru tentang binatang kecil yang aneh tapi karismatik ini. Contohnya, mereka baru saja menemukan kekuatan super rahasia yang dimiliki ekidna. 

Misalnya, kemampuan untuk bertahan dari kebakaran hutan, dan keterampilan tersebut mungkin membantu menjelaskan mengapa mamalia entah bagaimana dapat hidup melalui asteroid yang membinasakan dinosaurus.

Kemampuan ini pertama kali dikenali pada tahun 2013, setelah bencana kebakaran melanda Taman Nasional Warrumbungle di Australia timur, yang oleh banyak makhluk ini disebut rumah. Julia Nowack, seorang peneliti yang berbasis di University of New England di New South Wales pada saat itu, memperhatikan bahwa meskipun sebagian besar satwa liar hancur oleh api, populasi ekidna di daerah itu tampak sekuat sebelumnya.

Bagaimana echidna lolos dari kobaran api? Untuk menyelidiki, Nowack dan rekan-rekannya memanfaatkan luka bakar terkontrol yang dilakukan di wilayah yang diketahui menampung populasi kecil ekidna di Australia Barat. Ekidna terperangkap dan ditanamkan dengan penebang suhu kecil, bersama dengan pelacak GPS yang direkatkan ke duri di punggung hewan.

ekidna
Ekidna di alam liar. (Wikimedia Commons/Skyring)

Peneliti mengikuti ekidna selama sekitar satu bulan sebelum dan sesudah kobaran api. Apa yang mereka temukan sangat luar biasa. Hewan-hewan itu tidak berusaha melarikan diri dari api. Sebaliknya, mereka hanya pergi tidur dan tidur melewatinya.

Ekidna diketahui mampu melakukan hibernasi yang disebut mati suri, di mana mereka menurunkan metabolisme, dan dengan demikian menurunkan suhu tubuh mereka juga. Adaptasi memungkinkan mereka untuk menghemat energi pada saat kelangkaan, tetapi bagaimana hal itu membantu mereka bertahan dari api?

Pertama, perlu dicatat bahwa ekidna memilih tempat yang aman dan tersembunyi, seperti batang pohon berlubang atau liang bawah tanah, untuk ditidurkan. Tempat berlindung alami ini tentunya berperan dalam membantu melindungi mereka dari api, tetapi tempat berlindung saja tidak cukup sebagai pelindung,api dapat berputar liang seperti itu ke dalam oven dengan terburu-buru.

Para peneliti percaya, penurunan suhu tubuh yang terjadi selama mati suri melindungi hewan dari panas yang meningkat. Itu sebenarnya membuat mereka agak tahan api.

“Pasca kebakaran, suhu tubuh ekidna di wilayah kebakaran rata-rata lebih rendah dari suhu tubuh di kelompok kontrol,” kata Nowack.

kelambanan juga memungkinkan ekidna untuk tidur melalui waktu-waktu kelangkaan yang terjadi setelah kebakaran hutan besar. Artinya, ekidna mungkin bisa bertahan dari api, tetapi makhluk lain tidak bisa. Jadi, kelambanan juga memungkinkan ekidna menghemat energi sampai makanan serangga mereka kembali.

Faktanya, para peneliti bahkan menduga, keadaan mati suri yang memungkinkan mamalia bertahan dari dampak asteroid yang menyapu dinosaurus dari planet ini. Echidna memang mewakili garis mamalia kuno. Dan banyak ilmuwan percaya bahwa mati suri adalah sifat yang jauh lebih umum pada mamalia purba daripada saat ini.

"Faktanya, keadaan mati suri juga digunakan oleh pemenang lain dari (peristiwa kepunahan yang membunuh dinosaurus), termasuk penyu dan buaya," jelas ahli paleontologi Tyler Lyson dari Museum Alam dan Sains Denver di Colorado.