Kecam Ketidakpedulian dan Politisasi Krisis Imigran, Paus Fransiskus: Tolong, Mari Kita Hentikan!
Paus Fransiskus. (Wikimedia Commons/Paris Orlando)

Bagikan:

JAKARTA - Paus Fransiskus mengutuk eksploitasi migran untuk tujuan politik pada Hari Minggu, saat melakukan kunjungan ke Pulau Lesbos, Yunani, mencap ketidakpedulian global terhadap penderitaan mereka sebagai 'peradaban yang karam'.

Paus Francis berjalan melalui Kamp Mavrovouni, yang menampung sekitar 2.300 orang, berhenti untuk menyambut puluhan pengungsi dan memberikan tos kepada seorang anak muda Afrika.

Dia pertama kali mengunjungi pulau itu, salah satu titik masuk utama bagi para migran, pada tahun 2016 dan membawa 12 pengungsi Suriah kembali ke Italia bersamanya. Dia menyesalkan hanya ada sedikit perubahan sejak saat itu.

Sementara, kawasan Mediterania, di mana ribuan orang tewas saat mencoba menyeberang dari Afrika utara ke Eropa, masih "pemakaman suram tanpa batu nisan".

"Tolong, mari kita hentikan kapal karam peradaban ini!" sebut Paus Fransiskus mengutip Reuters 6 Desember.

Selain itu, Paus Fransiskus mencela mereka yang menggunakan krisis migrasi untuk tujuan politik.

"Sangat mudah untuk membangkitkan opini publik dengan menanamkan rasa takut pada orang lain," ujarnya, seraya menambahkan orang-orang yang anti-imigran 'gagal berbicara dengan semangat yang sama' tentang eksploitasi orang miskin, perang, dan industri senjata.

"Penyebab terpencil yang harus diserang, bukan orang miskin yang menanggung akibatnya dan bahkan digunakan untuk propaganda politik," sambung Paus Fransiskus.

Kamp, yang didirikan di lapangan tembak tentara tua ini, terdiri dari lusinan struktur prefabrikasi, beberapa mirip dengan kontainer pengiriman dan lainnya, yang lebih kecil terbuat dari plastik.

Ruang-ruang di antara bangunan-bangunan itu seperti jalan-jalan di desa yang suram tempat orang-orang hidup dalam keadaan limbo. Kereta bayi dan becak anak-anak bersandar di rumah salah satu pasangan Afghanistan.

Duduk di kursi di bawah tenda dengan laut di belakangnya, Paus Fransiskus mendengarkan penuturan Christian Tango Mukaya, seorang pengungsi berusia 30 tahun dari Republik Demokratik Kongo yang telah berada di kamp bersama dua anaknya selama setahun. Dia belum melakukan kontak dengan istri dan anak lain sejak dia tiba.

Mavrovouni, yang perimeternya dikelilingi oleh semen, kawat berduri dan laut, menggantikan kamp Moria yang terkenal terbakar tahun lalu. Paus Fransiskus mengunjungi beberapa keluarga di sana pada akhir kunjungan kemarin pagi.

Berangkat dari pidatonya yang telah disiapkan, Paus Fransiskus mengatakan 'menyedihkan', mendengar beberapa pemimpin Eropa ingin menggunakan dana bersama untuk membangun tembok dan memasang kawat berduri untuk mencegah imigran keluar.

"Kita berada di era tembok dan kawat berduri," kritiknya.

Terpisah, Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki telah menyerukan Uni Eropa untuk bersama-sama membiayai tembok perbatasan untuk membendung gelombang migran yang datang dari Timur Tengah melalui Belarus ke Polandia.

Sesuram dan sesuram Mavrovouni, ini adalah peningkatan yang nyata atas Moria, yang dikecam kelompok hak asasi manusia karena kondisinya yang jorok dan penuh sesak.

Untuk diketahui, Yunani telah lama menjadi pintu masuk utama ke Uni Eropa bagi para migran dan pengungsi yang melarikan diri dari perang dan kemiskinan di Timur Tengah, Asia dan Afrika. Ratusan ribu orang tiba di pantai Lesbos pada 2015 setelah menyeberang dengan kapal dari Turki.

Joshue, seorang pengungsi berusia 18 tahun dari Kongo, termasuk di antara mereka yang menyambut kunjungan Paus Fransiskus.

"Tidak seperti mendengarnya dari jauh, dia datang ke lapangan untuk melihat bagaimana kami hidup, untuk melihat bagaimana hal-hal terjadi di sini, jadi itu memberi kami harapan dan kekuatan, mengetahui pemimpin seperti itu memikirkan kami," pujinya.