Adobe Tawarkan Pengguna NFT untuk Memverifikasi Karya Seni Digital Lewat Metadata
Adobe tawarkan fitur yang bisa memverifikasi karya seni digital NFT. (foto: dok. unsplash)

Bagikan:

JAKARTA -  Banyak pasar token nonfungible (NFT) yang memungkinkan kolektor digital mengidentifikasi karya seni berdasarkan alamat dompet penciptanya melalui kemitraan dengan raksasa perangkat lunak, Adobe.

Dalam pengumuman Selasa, 26 Oktober, Adobe mengatakan akan bermitra dengan pasar NFT utama termasuk OpenSea, KnownOrigin dan SuperRare untuk memungkinkan pengguna memverifikasi keaslian konten digital. Kredensial Konten Adobe dapat menambahkan alamat dompet pembuat NFT dan informasi media sosial ke metadata token yang terdaftar di pasar.

"Kemitraan ini memajukan komitmen kami untuk memberdayakan pengguna dengan lebih banyak alat saat kami bersama-sama memikirkan kembali bagaimana kami mentransfer barang digital di internet," kata juru bicara OpenSea, seperti dikutip Cointelegraph.

"Bekerja sama dengan para pemimpin pasar seperti Adobe dan komunitas NFT yang berkembang, kami akan terus menyediakan fitur untuk meningkatkan kepercayaan dan transparansi di seluruh metaverse," tambahnya

Fitur ini tampaknya masih memiliki opsi bagi pembuat NFT untuk tetap menggunakan nama samaran, sementara mereka memilih untuk menampilkan alamat kripto yang ditautkan ke identitas online mereka atau profil media sosial asli yang lengkap.

Rarible, pasar lain yang menawarkan sistem verifikasi digital Adobe, mengatakan fitur itu akan membantu “melawan misinformasi dengan atribusi dan kebenaran konten yang dapat diverifikasi.”

Menurut data dari DappRadar, OpenSea adalah pasar NFT terbesar berdasarkan volume perdagangan harian, dilaporkan lebih dari 50 juta dolar AS pada saat ini. Peringkat SuperRare, Rarible, dan KnownOrigin jauh di bawah dengan masing-masing sekitar 1 juta dolar AS, 328.000 dolar AS, dan 42.000 dolar AS  volume perdagangan harian.

Platform tersebut baru-baru ini menghadapi kritik dari banyak orang di ruang crypto setelah kepala produk OpenSea, Nate Chastain, dituduh menaikkan harga NFT yang ia tampilkan di beranda sebelum menjualnya. OpenSea mengatakan karyawannya dilarang membeli dan menjual koleksi yang ditampilkan di platform mereka.