Lucid Air Ramaikan Kendaraan Listrik di Amerika, Tesla Merasa Terancam
Lucid Motors, menjadi pesaing baru bagi Tesla dalam produksi mobil listrik. (foto: lucid group)

Bagikan:

JAKARTA - Lucid Group Inc mengatakan pada Selasa 28 September  bahwa pihaknya akan mulai mengirimkan sedan listrik mewahnya dengan driving range yang mengalahkan Tesla pada akhir Oktober. Ini akan menjadi tantangan besar bagi Tesla, sebagai pemimpin pasar yang penjualan model premiumnya selama ini mengalami stagnasi.

Startup yang berbasis di California memulai produksi mobil Lucid Air yang telah lama tertunda di pabriknya di Arizona pada Selasa. Perusahaan yang didirikan pada 2007, menerima dana dari Dana Investasi Publik Arab Saudi pada 2018 sebelum go public melalui perusahaan cangkang pada Juli lalu.

CEO Lucid Group, Peter Rawlinson, yang telah mengawasi pengembangan Model S Tesla sebelum dia meninggalkan perusahaan tersebut pada 2012, menghadapi tugas yang serupa dengan Tesla di masa-masa awalnya, termasuk bagaimana mengatasi tantangan manufaktur dan meningkatkan produksi.

"Saya pikir tantangan besar bagi Lucid adalah eksekusi," kata Sam Abuelsamid, analis utama di Guidehouse Insights. "Saya pikir mereka memiliki mobil yang sangat bagus. Sangat menarik,"

Lucid mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka telah menerima lebih dari 13.000 pemesanan untuk model Lucid Air, yang harganya mulai dari 77.400 dolar AS (Rp 1,107 miliar). Ia juga mengatakan telah meningkatkan total produksi yang direncanakan dari Lucid Air Dream Edition kelas atas menjadi 520 kendaraan. Mobil itu dibanderol dengan harga 169.000 dolar AS (Rp2,4 miliar). Mobil ini akan tersedia pada akhir Oktober, yang diikuti oleh model yang lebih murah: Grand Touring, Touring, dan Air Pure.

Versi Dream Edition telah menerima peringkat resmi pemerintah untuk jangkauan 520 mil (837 km), memberikan jangkauan tambahan lebih dari 100 mil di atas saingan terdekatnya, Tesla Model S, yang dibanderol dengan harga 89.990 dolar AS (Rp 1,287 miliar).

“Teknologi EV eksklusif yang dikembangkan Lucid akan memungkinkan untuk melakukan perjalanan lebih jauh dengan menggunakan lebih sedikit energi baterai,” kata Rawlinson.

Lucid belum mengungkapkan kapasitas baterai Lucid Air versi top-end, tetapi dikatakan bahwa versi Lucid Air Grand Touring-nya memiliki peringkat EPA resmi dengan jangkauan 516 mil (830 km) dengan paket baterai 112-kWh, menjadikannya industri- efisiensi terkemuka 4,6 mil per kilowatt-jam.

Sementara Elon Musk mengatakan pada bulan Juni bahwa Tesla telah membatalkan rencananya untuk meluncurkan Model S Plaid +, dengan target jarak tempuh 520 mil, dengan mengatakan ada versi lain yang "sangat bagus."

Penjualan gabungan Tesla untuk model mewah Model S dan Model X hanya mencapai 1.890 pada kuartal kedua tahun ini, turun dari 22.300 selama periode yang sama tiga tahun lalu. Tesla tidak mengeluarkan angka untuk dua model kelas atas.

"Model S tidak terlihat berbeda secara mendasar dari Model S sembilan tahun lalu," kata Abuelsamid. "Di pasar premium, pelanggan mencari yang terbaru dan terbaik."

"Apa yang Lucid lakukan berpotensi memiliki keuntungan adalah Lucid Air terasa seperti mobil mewah, terasa jauh lebih premium," katanya.

CEO Tesla Elon Musk pada Oktober 2020 memangkas harga Model S-nya, tak lama setelah Lucid mengumumkan harga model dasarnya. "Tantangan telah dilempar! Ramalan akan terpenuhi," tweetnya saat itu.

Musk mengulangi bulan ini bahwa "produksi itu sulit." "Produksi dengan arus kas positif sangat sulit," katanya, mengutip margin tipis pembuat mobil.

Pembuat kendaraan listrik Rivian, yang didukung oleh Amazon.com Inc dan sekarang mempersiapkan daftar saham publik, awal bulan ini memulai produksi truk pickup listrik. Langkah itu datang di depan langkah serupa yang diharapkan oleh Tesla, General Motors Co  dan Ford Motor Co, yang semuanya bersiap untuk meluncurkan truk pickup listrik.