FedEx Uji Coba Truk Kargo Otonom yang Akan Mengeliminasi Fungsi Sopir
Truk kargo otonom dari FedEx mulai uji coba. (foto: aurora)

Bagikan:

JAKARTA -  FedEx telah meluncurkan pilot komersial untuk menguji pengangkutan kargo otonom antara Dallas dan Houston. Kendaraan otonom menjadi semakin umum di beberapa negara bagian AS karena semakin banyak perusahaan yang bergabung dalam perlombaan untuk memulai layanan self-driving penuh di seluruh negeri.

Salah satu kemajuan paling menonjol di sektor ini berasal dari Waymo Alphabet, yang baru-baru ini mengeluarkan Program Penguji Tepercaya ke San Francisco setelah pengujian ekstensif di Phoenix, Arizona.

Meskipun lebih banyak perusahaan yang ikut-ikutan mengemudi sendiri, keselamatan tetap menjadi perhatian, dan laporan Tesla crash saat autopilot dijalankan, tidak membantu masalah. Sementara kecelakaan mobil yang melibatkan pengemudi manusia telah terjadi sejak awal industri otomotif muncul, kecelakaan yang melibatkan kendaraan otonom selalu cenderung mendapat lebih banyak publisitas.

Di samping kecelakaan Tesla yang banyak dipublikasikan, kendaraan otonom Uber juga telah terlibat dalam setidaknya satu kecelakaan fatal. Sementara kecelakaan Waymo sebagian besar adalah fender-bender yang relatif kecil tanpa korban jiwa yang dilaporkan.

FedEx bekerja sama dengan pengembang teknologi mengemudi otonom Aurora dan produsen kendaraan komersial PACCAR dalam proyek percontohannya. Rute yang dipilih adalah antara Houston dan Dallas, menghasilkan perjalanan pulang pergi 500 mil di sepanjang Interstate 45, dan perusahaan mengatakan akan mengoperasikan truk otonom pada rute "beberapa kali" per minggu sebagai bagian dari proyek itu.

Menurut FedEx, kendaraan akan tetap memiliki driver cadangan menjaga keamanan dan untuk menangani keadaan darurat apa pun jika diperlukan. Driver tidak lagi diperlukan apa bila kendaraan beroperasi dalam mode otonom.

Kendaraan yang dipilih untuk proyek ini adalah truk Kelas 8 PACCAR, sedangkan teknologi mengemudi otomatis akan datang dari Aurora. Peralatan untuk teknologi self-driving mencakup banyak kamera dan sejumlah besar sensor, termasuk LiDAR, radar, dan banyak lagi.

Menurut FedEx, uji coba ini adalah bagian dari upayanya untuk membuat perusahaan "siap di masa depan" dan akan membantu meningkatkan keselamatan dan efisiensi sektor ini ke depan. Uji coba ini merupakan bagian dari apa yang FedEx gambarkan sebagai "kolaborasi tiga arah yang pertama di industri antara penyedia logistik, pengembang teknologi otonom, dan produsen truk."

Tidak ada kata resmi dari salah satu dari tiga perusahaan tentang kapan uji coba akan berakhir atau kapan penyebaran yang lebih luas akan dimulai, tetapi kemungkinan besar akan tergantung pada bagaimana keadaan di periode intervensi.

Sementara itu, untuk Aurora, proyek ini merupakan bagian dari rencananya untuk meluncurkan bisnis truk otonomnya sendiri pada tahun 2023. Menurut komentar yang diberikan kepada TechCrunch, perusahaan berharap pelajaran dari kemitraan FedEx akan digunakan untuk lebih mengembangkan armadanya secara penuh dalam mode self-driving tanpa safety driver.  Jika ini diterapkan, maka profesi driver atau sopir di masa depan tidak diperlukan lagi.