Ambisi Besar JD untuk Merebut Pasar Gaming, Ini Strateginya
JD.com membangun stan yang menampilkan versi raksasa dari maskot anjingnya, Joy. (foto: instagram @jd_corporate)

Bagikan:

JAKARTA  — Di “China Joy”, salah satu konferensi game terbesar di Asia yang diadakan di Shanghai, raksasa e-commerce JD.com membangun stan yang menampilkan versi raksasa dari maskot anjingnya, Joy. Ini menjadi tempat para gamer berkumpul untuk bersaing satu sama lain.

Layar tersebut menggarisbawahi ambisi JD.com di ruang game. Tapi itu tidak ingin mengalahkan orang-orang seperti Tencent dan NetEase dengan membuat game.

Sebaliknya, perusahaan yang berkantor pusat di Beijing ingin menjadi tempat tujuan bagi kaum muda untuk membeli barang-barang yang berhubungan dengan game dan melihat e-sports dan kemitraan dengan produsen perangkat sebagai cara untuk melakukan itu. Hal ini juga dapat mendorong pertumbuhan di bagian lain dari bisnisnya.

"Kami memiliki kemampuan untuk mengumpulkan seluruh ekosistem," kata Daniel Tan, Presiden JD Mobile Devices, kepada CNBC.

Ada beberapa aspek dalam bisnis game JD. Pertama, jutaan pembeli membeli produk di platform JD dan memberikan umpan balik. JD dapat bekerja dengan mitra untuk membagikan umpan balik itu untuk membantu mereka meningkatkan produk mereka.

Tahun lalu, JD mengumumkan rencana untuk bekerja dengan perusahaan seperti pembuat PC China Lenovo dan raksasa game Tencent untuk mengembangkan smartphone yang ditingkatkan untuk game mobile. Itu berarti JD juga dapat mendistribusikan ini dan menargetkan gamer melalui aplikasi belanjanya.

Bagian kedua dari strategi berkisar pada e-sports atau video game kompetitif. JD meluncurkan tim e-sports sendiri pada tahun 2017 yang disebut JD Gaming. Tahun lalu, ia meluncurkan tim game mobile bernama JD Esports.

Pendapatan e-sports global diperkirakan akan melampaui 1 miliar dolar AS untuk pertama kalinya pada tahun 2021, tumbuh 14,5% tahun-ke-tahun, menurut perusahaan analisis game Newzoo. Meskipun masih merupakan bagian kecil dari pasar game global secara keseluruhan, pertumbuhan diperkirakan akan tetap kuat. JD berharap untuk sepotong kue ini.

Tetapi keterlibatannya dalam e-sports juga merupakan bagian dari dorongan pemasaran yang lebih luas untuk mengasosiasikan perusahaan dengan game. “E-sports telah membantu  untuk masuk ke pola pikir konsumen,” kata Tan.

Dia menambahkan bahwa perusahaan berfokus pada upaya membangun profil pemain. "Dengan cara membantu kami mempromosikan produk," ujarnya.

“Pada akhirnya, saya pikir apa yang ingin kami lakukan adalah membangun platform di mana ketika Anda berpikir tentang bermain game, apa pun yang Anda butuhkan untuk bermain game, Anda pergi ke JD,” kata Tan.

JD tidak dalam bisnis memproduksi dan membuat game seperti Tencent atau NetEase. Tencent khususnya telah berkembang secara global dengan mengakuisisi atau berinvestasi di studio game. Tan mengatakan itu bukan fokus JD tetapi tidak menutup kemungkinan untuk melakukan investasi bersama di perusahaan game dengan mitra.

“Saya pikir jika ada peluang, jika itu peluang bagus, kami akan pertimbangkan, kami sangat terbuka,” kata Tan.

Tan mengatakan upaya game JD masih dalam tahap awal dan perusahaan tidak melihat model bisnis pada saat ini. “Pada akhirnya, saya pikir seluruh industri masih dalam tahap inkubasi. Jadi dari sudut pandang kami, itu investasi,” kata Tan.

“Tapi kami melihat potensi yang sangat besar   tidak hanya penjualan ponsel, bukan dalam hal pembagian pendapatan pada game. Saya pikir itu menjelang akhir,” katanya.

Apa yang dilakukan JD adalah mencoba menciptakan nilai.   “Kita perlu menginkubasi seluruh ekosistem sebelum kita memikirkan bagaimana Anda menguangkan,” ujar Tan.

Tan juga mengatakan ada banyak manfaat tidak langsung dari berinvestasi dalam game. “Ini tentang berpartisipasi, ini tentang terlibat dengan anak muda, bergaul dengan anak muda. Dan konsumen seperti itulah yang kami inginkan, Anda tahu ... mereka akan menggunakan JD,” katanya.