Terbang ke Luar Angkasa, Jeff Bezos: Hari Terbaik yang Pernah Ada
Proses peluncuran New Shepard yang membawa Jeff Bezos dkk. ke luar angkasa. (tangkapan layar Blue Origin)

Bagikan:

JAKARTA – Orang terkaya di dunia, Jeff Bezos akhirnya meluncur ke luar angkasa pada Selasa, 20 Juli. Pemilik Amazon ini terbang dalam penerbangan awak pertama dari roketnya, New Shepard.

Jeff ditemani oleh Mark Bezos, saudaranya, Wally Funk, seorang perintis luar angkasa berusia 82 tahun dari perlombaan luar angkasa, dan Oliver Daemen, mahasiswa asal Belanda, berusia 18 tahun.

Roket New Shepard saat meluncur ke luar angkasa. 

 

Mereka terbang dalam kapsul dengan jendela terbesar yang diterbangkan di luar angkasa, yang menawarkan pemandangan Bumi yang menakjubkan. Keempat penumpang kini telah kembali mendarat dengan selamat kembali ke Bumi setelah 11 menit perjalanan mereka.

New Shepard, yang dibangun oleh perusahaan Bezos, Blue Origin, dirancang untuk melayani pasar pariwisata luar angkasa yang sedang berkembang. Dalam penerbangan ini adalah orang tertua yang pernah ke luar angkasa, Funk, dan yang termuda, mahasiswa Oliver Daemen.

Pesawat ruang angkasa lepas landas pada 09:12 sekitar 20.12 WIB dari situs peluncuran pribadi di dekat Van Horn, Texas.

 Setelah kapsul mendarat, Bezos berkata: "Astronot Bezos (call sign-nya): Hari terbaik yang pernah ada!"

Dua menit setelah penerbangan, kapsul terpisah dari roketnya dan melanjutkan ke atas menuju Karman Line - batas ruang angkasa yang paling dikenal, 100 km ke atas.

Para penumpang mengalami sekitar empat menit gravitasi tanpa bobot, dan mampu melepaskan diri dari kursi mereka untuk melayang dan menikmati pemandangan planet Bumi jauh di bawah.

Para astronot terdengar bersorak di dalam kapsul saat melewati Karman Line. "Ya ampun, lihatlah dunia," kata Funk sambil mengagumi pemandangannya.

Sebelum penerbangan, Wally Funk mengatakan dia menantikan untuk melakukan jungkir balik dan jatuh dalam gaya berat mikro.

Pada 1960-an, Funk adalah salah satu anggota kelompok wanita bernama Mercury 13. Mereka menjalani tes penyaringan yang sama dengan astronot pria, tetapi tidak pernah terbang ke luar angkasa.

Bezos berkata: "Wally bisa berlari lebih cepat dari kita semua. Selama Mercury 13, dia lebih baik daripada semua pria dan saya dapat menjamin itu masih benar hari ini."

Setelah kapsul mencapai ketinggian maksimum sekitar 106km (350.000 kaki),  dan mulai turun, terjun payung ke pendaratan lunak di padang pasir.

Setelah mendarat, Mark Bezos berkata: "Saya luar biasa baik."

Kapsul yang membawa Jeff Bezos saat kembali mendarat di Bumi. 

 

Bezos baru-baru ini mengundurkan diri sebagai kepala eksekutif Amazon, raksasa e-commerce yang ia dirikan, untuk berkonsentrasi pada usaha lainnya, termasuk Blue Origin.

Saudaranya Mark, 53, adalah wakil presiden senior di Robin Hood, sebuah badan amal yang berbasis di New York.

Penumpang keempat adalah putra pemodal Joes Daemen, yang mendirikan perusahaan ekuitas swasta Belanda Somerset Capital Partners. Oliver awalnya mendapatkan kursi di penerbangan kedua, tetapi direkrut untuk menggantikan pemenang lelang publik yang tidak disebutkan namanya.

Sebelumnya Bezos dan Richard Branson telah dikritik di media sosial, dengan pengguna berpendapat uang untuk ruang dapat dimanfaatkan dengan lebih baik - seperti mengatasi perubahan iklim atau membantu dunia pulih dari pandemi.

Sir Richard telah menanggapi kritik tersebut, dengan mengatakan: "Saya dapat memahaminya, tetapi saya pikir mungkin mereka tidak sepenuhnya terdidik tentang apa yang dilakukan luar angkasa bagi Bumi."

Dia menjelaskan bahwa satelit sedang memantau "degradasi hutan hujan, memantau distribusi makanan - bahkan hal-hal seperti perubahan iklim,". "Kami membutuhkan lebih banyak pesawat ruang angkasa yang terbang ke luar angkasa, kami tidak membutuhkan lebih sedikit," kata Branson.