Tangkal Ransomware Joe Biden Bujuk Putin, Hasilnya Tak Menggembirakan
Presiden AS Joe Biden, ingin Rusia aktif tangkal serangan ransomeware. (foto: instagram jo Biden)

Bagikan:

JAKARTA - Presiden AS Joe Biden membahas serangan ransomware dengan pemimpin Rusia Vladimir Putin, selama hampir satu jam, pekan ini. Setelah berbicara dengan Presiden Rusia itu, dia "optimis" tentang komunikasi antara kedua negara ke depan.

Diskusi tersebut terjadi beberapa hari setelah serangan ransomware besar-besaran lainnya mempengaruhi sebanyak 1.500 bisnis di seluruh dunia, menurut vendor perangkat lunak yang terkena dampak.

"Saya menjelaskan kepadanya bahwa Amerika Serikat mengharapkan ketika operasi ransomware datang darinya - meskipun itu tidak, tidak disponsori oleh negara , kami berharap dia bertindak jika kami memberinya cukup informasi untuk bertindak atas siapa itu," kata Biden kepada wartawan.

Biden menambahkan bahwa masih akan ada konsekuensi dari AS untuk serangan semacam itu, tanpa memberikan perincian. Seorang pejabat senior administrasi mengatakan pada Jumat 9 Juli, bahwa AS akan mengambil tindakan untuk menanggapi serangan dunia maya terbaru dalam "hari dan minggu ke depan."

"Kami tidak akan mengirim telegram seperti apa tindakan itu, tepatnya. Beberapa akan nyata dan terlihat, beberapa di antaranya mungkin tidak. Tetapi kami memperkirakan itu akan terjadi dalam beberapa hari dan minggu ke depan," kata pejabat itu.

Beberapa minggu setelah KTT Jenewa, presiden menyatakan optimisme bahwa kedua negara, yang hubungannya telah mencapai titik terendah dalam beberapa tahun terakhir, kini memiliki jalur komunikasi yang jelas.

"Kami sekarang telah menyiapkan sarana komunikasi secara teratur untuk dapat berkomunikasi satu sama lain ketika masing-masing dari kami berpikir sesuatu terjadi di negara lain, yang mempengaruhi negara asal, dan itu berjalan dengan baik," kata Biden tentang pembicaraannya dengan Putin.

Saat ditanya tindakan apa yang dia inginkan atau harapkan dari Putin untuk melawan serangan siber, Biden menolak menjawab. "Tidak pantas bagi saya untuk mengatakan apa yang saya harapkan dia lakukan sekarang. Tapi kita lihat saja nanti," kata Presiden kepada wartawan.

Kremlin mengatakan bahwa kedua presiden " ingin menekankan perlunya kerja sama yang substantif dan konstruktif di bidang keamanan siber dan kelanjutan dari kontak yang relevan."

Gedung Putih mengatakan tidak ada indikasi bahwa pemerintah Rusia yang bertanggung jawab atas serangan ransomware terbaru ini, meski peretas dari kelompok kriminal dunia maya REvil, diketahui berasal dari Rusia. 

REvil diyakini berbasis di Rusia atau Eropa Timur dan bertanggung jawab atas peretasan JBS, pengolah daging terbesar di dunia, yang membuat fasilitasnya offline dan mempengaruhi pasokan daging di dunia, termasuk di AS. Kelompok tersebut menuntut pembayaran bitcoin 70 juta pada korbannya seperti Kaseya.

Pemerintah Rusia secara konsisten menyangkal bertanggung jawab atas serangan siber itu. Selain itu juga soal campur tangannya dalam pemilihan di AS tahun 2016 hingga peretasan besar-besaran SolarWinds yang mempengaruhi lusinan kementerian pemerintah, perusahaan swasta, dan entitas lain di seluruh dunia, termasuk di AS.

"Terlepas dari kesiapan pihak Rusia untuk bersama-sama menekan manifestasi kriminal di ruang informasi, tidak ada banding atas masalah ini yang diterima oleh badan-badan AS yang kompeten selama sebulan terakhir," kata Seorang pejabat senior di Kremlin, Jumat.

"Kami telah menyampaikan beberapa permintaan khusus untuk tindakan terhadap penjahat dunia maya, ke Rusia melalui saluran resmi, dan menjelaskan tentang apa tanggung jawab Rusia, sehubungan dengan mengambil tindakan, termasuk lagi hari ini di tingkat dua presiden," kata mereka.

Bahasa itu menunjukkan kurangnya kerja sama dari pemerintah Rusia dalam masalah ini. Gedung Putih menolak untuk mengatakan apakah Biden menerima jaminan baru dari Putin.