Hermes Menang dalam Gugatan Merek Terhadap Mason Rothschild atas Penjualan NFT MetaBirkin
Hermes menang gugatan atas NFT Meta Birkin. (foto: twitter @MetaBirkins)

Bagikan:

JAKARTA - Hakim Federal Manhattan pada Jumat memberikan permintaan Hermes untuk secara permanen menghentikan penjualan token non-fungible (NFT) "MetaBirkin" oleh seniman Mason Rothschild setelah keputusan juri yang menyatakan bahwa penjualan tersebut melanggar hak merek rumah mode mewah asal Prancis, Birkin.

Hakim Distrik AS Jed Rakoff mengatakan bahwa injungsi permanen tersebut dibenarkan karena pemasaran terus-menerus Rothschild terhadap NFT tersebut kemungkinan akan membingungkan konsumen dan merugikan perusahaan secara permanen.

Rakoff menolak permintaan Rothschild untuk membatalkan putusan juri atau mengadakan persidangan baru.

"Skema keseluruhan terdakwa di sini adalah untuk menipu konsumen dengan membuat mereka percaya, melalui penggunaannya atas variasi merek Hermes, bahwa Hermes mendukung NFT MetaBirkins yang menguntungkan bagi terdakwa," kata Rakoff. "Tidak ada yang dilindungi oleh Amandemen Pertama yang membebaskannya dari tanggung jawab atas skema semacam itu."

Perwakilan dari Hermes dan Rothschild tidak segera menanggapi permintaan komentar mengenai keputusan ini.

NFT adalah token unik dalam jaringan blockchain yang sering digunakan untuk memverifikasi kepemilikan seni digital. Hermes menggugat Rothschild tahun lalu terkait MetaBirkins-nya, 100 NFT yang terkait dengan gambar-gambar yang menggambarkan tas tangan Birkin berharga tinggi yang ditutupi dengan bulu berwarna-warni.

Hermes menyebut Rothschild sebagai "spekulator digital" dan NFT-nya sebagai skema "kaya secara cepat" yang melanggar merek dagang "Birkin" mereka dan menciptakan kesan palsu bahwa rumah mode tersebut mendukung token tersebut.

Rothschild, yang nama aslinya adalah Sonny Estival, menanggapi bahwa karya-karya tersebut adalah pernyataan absurd tentang barang mewah dan tidak terkena gugatan berdasarkan perlindungan dalam Amandemen Pertama Konstitusi Amerika Serikat untuk seni yang menggunakan merek dagang dengan cara artistik yang relevan tanpa menyesatkan konsumen secara eksplisit.

Juri memutuskan untuk kepentingan Hermes pada bulan Februari dan memberikan perusahaan tersebut ganti rugi sebesar 133.000 dolar AS (Rp2 miliar).

Hermes mengatakan dalam pengajuan pada bulan Maret bahwa Rothschild terus memasarkan NFT-nya setelah putusan juri. Perusahaan tersebut meminta pengadilan untuk memaksa Rothschild untuk menghentikan penjualan tersebut, menyerahkan token yang masih dimilikinya, dan mengungkapkan keuntungan pasca-putusan.

Rothschild mengatakan kepada pengadilan bahwa permintaan Hermes melebihi batas yang pantas dalam kasus seperti ini yang melibatkan ekspresi artistik.

Rakoff sebagian besar mengabulkan permintaan Hermes, tetapi memutuskan untuk tidak memerintahkan Rothschild untuk mentransfer token tersebut sebagai "tindakan pencegahan" atas pertimbangan Amandemen Pertama.