Badan Intelijen Luar Negeri Jerman, Meluncurkan Koleksi Nonfungible Token (NFT) Tema Anjing untuk Merekrut Bakat Cyber
BND, telah meluncurkan koleksi nonfungible token (NFT) dengan tema anjing (foto: twitter @LichtblauQ)

Bagikan:

JAKARTA - Badan Intelijen Federal Jerman, Bundesnachrichtendienst (BND), telah meluncurkan koleksi nonfungible token (NFT) dengan tema anjing dan permainan teka-teki berbasis blockchain dalam upaya merekrut bakat di bidang keamanan siber.

Pada awal Juni, BND meluncurkan koleksi "Dogs of BND" — 999 NFT anjing yang terinspirasi dari anjing penjaga dan keamanan BND serta "berbagai peran intelijen."

Menurut situs web BND, NFT hanya bisa dikoleksi dengan menemukan rangkaian karakter yang diposting di Instagram BND dan menunjuk ke alamat Ethereum. Bakat di bidang keamanan siber harus menggunakan informasi tersebut untuk menemukan koleksi dan memperoleh NFT.

Pada tanggal 19 Juni, BND berbicara dengan media kripto Jerman, BTC-Echo; badan tersebut mengatakan bahwa mereka membuat koleksi dan tantangan ini untuk mencari bakat di bidang keamanan siber.

Dua belas dari NFT tersebut belum tersedia dalam koleksi. BND mengatakan bahwa mereka berencana untuk meluncurkan tantangan yang lebih sulit di masa depan dengan NFT-nft ini sebagai hadiah.

BTC-Echo melaporkan bahwa BND sedang mempertimbangkan tantangan peretasan kontrak pintar (smart contract hacking).

Sejak koleksi ini mendapatkan perhatian lebih banyak, harga dasar dan volume perdagangan NFT mengalami lonjakan yang signifikan.

Antara tanggal 21 Juni dan 22 Juni, harga dasar melonjak dari 0,000001 Ether (ETH) menjadi 0,052 ETH, senilai sekitar 100 dolar AS (Rp1,5 juta).

Meskipun terjadi lonjakan nilai yang signifikan, likuiditas dalam koleksi ini masih cukup rendah. Pada tanggal 21 Juni, total volume koleksi ini hanya sekitar 1 ETH, yang menunjukkan bahwa hanya sekitar 20 NFT atau lebih yang terjual kepada kolektor.