Deloitte Terapkan Teknologi Blockchain untuk Tingkatkan Proses Verifikasi KYC dan KYB
Deloitte, telah mengintegrasikan teknologi blockchain. (foto: dok. deloitte)

Bagikan:

JAKARTA - Firma akuntansi Big Four, Deloitte, telah mengintegrasikan teknologi blockchain untuk memungkinkan pelanggan menyimpan kredensial verifikasi dalam satu dompet digital untuk mempercepat proses verifikasi yang "biasanya tidak efisien."

Dalam sebuah pernyataan pada 4 Mei, Deloitte mengumumkan telah mengintegrasikan teknologi KILT Protocol - sebuah parachain Polkadot - untuk memungkinkan penerbitan kredensial digital yang dapat digunakan kembali kepada pelanggannya. Integrasi ini bertujuan untuk meningkatkan efisiensi proses verifikasi Deloitte Know Your Customer (KYC) dan Know Your Business (KYB).

Dalam pernyataannya, Deloitte mengatakan bahwa proses standar dan "biasanya tidak efisien," termasuk sertifikat KYC dan KYB yang diterbitkan pada kertas, dan permintaan verifikasi identitas yang memerlukan beberapa titik data padahal hanya satu yang dibutuhkan, seringkali menciptakan "pekerjaan tambahan dalam proses."

Selain itu, prosedur verifikasi tradisional ini menyimpan data dan informasi pribadi di beberapa platform dan database, yang mempertaruhkan privasi data konsumen.

Kredensial ini akan melayani berbagai kasus penggunaan, termasuk kepatuhan peraturan untuk perbankan dan keuangan terdesentralisasi (DeFi), verifikasi usia untuk e-commerce, login pribadi, dan penggalangan dana.

Sementara dompet akan disimpan di perangkat pelanggan dan tetap di bawah kendali mereka setiap saat, Deloitte tetap memiliki kemampuan untuk memodifikasinya jika ada perubahan keadaan, seperti yang dicatat dalam pernyataannya.

"Pelanggan tidak memerlukan pengetahuan sebelumnya tentang blockchain untuk mengatur dompet kredensial," tambah perusahaan tersebut, dikutip Cointelegraph.

Pendiri KILT Protocol, Ingo Rübe, mengatakan bahwa solusi identitas terpadu yang dibangun di atas KILT memungkinkan pelanggan untuk menggunakan kredensial digital yang dapat diverifikasi di berbagai layanan sambil tetap mengontrol "kapan dan di mana untuk berbagi informasi pribadi." Sebagai parachain Polkadot, KILT juga menyediakan "skala dan keamanan yang diperlukan oleh mitra perusahaan," tambahnya.

Polkadot juga memposting di Twitter pada 4 Mei bahwa Deloitte memanfaatkan solusi KILT untuk mendukung proses KYC dan KYB-nya penting untuk melindungi diri dari aktivitas ilegal.

Ini muncul setelah laporan pada 26 April yang menunjukkan bahwa Deloitte memiliki lebih dari 300 peluang kerja terkait kripto, hampir semuanya diposting dalam seminggu. Sementara itu, pencarian lowongan kerja terkait kripto di tiga firma akuntansi Big Four lainnya, Ernst & Young, KPMG, dan PricewaterhouseCoopers, tidak menunjukkan hasil.