Tak Hanya Elon Musk, Bos FTX Sam Bankman-Fried Juga Pernah Berminat Beli Twitter Inc.
Sam Bankman-Fried, pernah tertarik untuk membeli Twitter Inc. (foto: dok. wsj)

Bagikan:

JAKARTA – Rupanya tidak hanya Elon Musk yang berminat untuk membeli Twitter. Miliarder kripto dan CEO pertukaran FTX, Sam Bankman-Fried, kabarnya juga  “tertarik” untuk mengakuisisi jejaring sosial itu pada Maret 2022. Hal ini pertama kali dilaporkan oleh Business Insider.

Dalam artikel yang diterbitkan pada 29 September, jurnalis merujuk pada teks pribadi yang dirilis di tengah pertempuran pengadilan antara Musk dan Twitter, yang telah mereda setelah pengusaha itu menangguhkan negosiasi akuisisi pada Juli.

Menurut laporan itu, pada bulan Maret, filsuf dan penasihat dekat Bankman-Fried, Will MacAskill mengirim SMS ke Musk dan menyebutkan kemungkinan upaya bersama untuk membeli jejaring sosial itu.

“Saya tidak yakin apakah ini yang ada di pikiran Anda, tetapi kolaborator saya Sam Bankman-Fried telah lama tertarik untuk membelinya dan kemudian membuatnya lebih baik untuk dunia. Jika Anda ingin berbicara dengannya tentang kemungkinan upaya bersama ke arah itu,” demikian pesan singkat MacAskill kepada Musk, yang dikutip Cointelegraph.

Sebagai tanggapan, Musk bertanya apakah Bankman-Fried memiliki "uang dalam jumlah besar," dan MacAskill mengklaim bahwa SBF bernilai 24 miliar dolar AS (Rp 367,2 triliun) dan siap untuk menghabiskan 8 miliar dolar AS (Rp 122,4 triliun) hingga 15 miliar dolar AS (Rp 229,5 triliun) untuk akuisisi itu.

Kemudian, pada April lalu, MacAskill membahas pembiayaan dengan kepala perbankan investasi teknologi global di Morgan Stanley, Michael Grimes. Yang terakhir ia memberi tahu Musk bahwa pengusaha crypto dapat menyediakan 5 miliar dolar AS (Rp 76,5 triliun) untuk menyegel kesepakatan. Namun Musk tidak menunjukkan minat yang signifikan dan mencatat bahwa dia tidak ingin "berdebat tentang blockchain yang melelahkan" dengan SBF.

Negosiasi pribadi ini tampaknya tidak berakhir apa-apa, karena baik Bankman-Fried secara pribadi maupun FTX tidak muncul dalam daftar calon co-investor akuisisi, yang mencakup entitas seperti Binance, Andreessen Horowitz, Fidelity, dan Sequoia Capital.

Dalam pesan teks terakhir yang diketahui antara Musk dan Bankman-Fried pada 5 Mei, yang pertama bertanya, "Maaf, siapa yang mengirim pesan ini?"

Membenarkan keputusannya untuk keluar dari kesepakatan, Musk menuduh Twitter menyembunyikan jumlah sebenarnya dari akun palsu / bot, yang dalam perkiraannya melebihi 5% dari pengguna aktif harian yang dapat dimonetisasi. Sidang pertama gugatan Twitter akan diadakan pada 17 Oktober. Twitter ingin memaksa Musk menyelesaikan akuisisi secara hukum.