Ketika Zack de la Rocha Hadiri Pawai Pro Palestina Alih-alih ke Rock N Rol Hall Of Fame
Zack de la Rocha, terlihat berpartisipasi dalam pawai pro-Palestina di Washington DC (X @hate5ix)

Bagikan:

JAKARTA - Vokalis Rage Against The Machine (RATM), Zack de la Rocha, terlihat berpartisipasi dalam pawai pro-Palestina alih-alih menghadiri upacara pelantikan band-nya di Rock And Roll Hall Of Fame.

Seniman tersebut menghadiri protes di Washington DC pada Sabtu (4 November), di mana 300.000 orang berbaris di ibu kota untuk memprotes serangan Israel di Gaza dan menyerukan gencatan senjata di daerah kantong Palestina, dan banyak yang menyerukan tindakan yang lebih pasti dari Presiden AS Joe Biden.

Videografer garis keras terkenal hat5six membagikan foto dirinya bersama De la Rocha di antara para pengunjuk rasa.

“300.000 dari kami berbaris di DC hari ini untuk mendukung penentuan nasib sendiri Palestina dan menyerukan diakhirinya genosida Israel. Layanan seluler menghentikan siaran langsung tetapi saya bertemu Zack de la Rocha yang keluar untuk pawai,” kata dia.

“Kami berbicara sebentar tentang bagaimana ini merupakan titik kritis dalam sejarah. Masyarakat mulai menyadari betapa saling terkaitnya perjuangan pembebasan, mulai dari Ferguson hingga Gaza,” dia menambahkan.

Gitaris Tom Morello adalah satu-satunya anggota band RATM yang menghadiri upacara pelantikan Jumat lalu (3 November), dengan Tim Commerford dan Brad Wilk juga memilih untuk melewatkan acara tersebut.

Namun, dia mengakui kejadian terkini dalam pidatonya dan terlihat di belakang panggung memegang piala serta catatan bertuliskan “Ceasefire” (gencatan senjata).

Sang gitaris membuka pidatonya dengan merujuk pada gesekan-gesekan di dalam band yang muncul akibat pelantikan mereka. “Seperti kebanyakan band, kami memiliki perspektif berbeda dalam banyak hal, termasuk dilantik ke dalam Rock Hall,” katanya.

“Perspektif saya adalah malam ini adalah kesempatan besar untuk merayakan musik dan misi band – untuk merayakan anggota kelima band, yaitu penggemar luar biasa Rage Against the Machine. Satu-satunya alasan kami ada di sini dan cara terbaik untuk merayakan musik ini adalah agar Anda menjalankan misi dan pesan itu.”

“Pelajaran yang saya dapat dari penggemar Rage adalah musik bisa mengubah dunia,” lanjutnya. “Setiap hari, saya mendengar dari para penggemar yang telah terpengaruh oleh musik kami dan pada gilirannya telah memberikan pengaruh yang signifikan kepada dunia. Penyelenggara, aktivis, pembela umum, guru, presiden Chile dan Finlandia semuanya pernah menghabiskan waktu di mosh pit kami.

“Ketika musik protes dilakukan dengan benar, Anda dapat mendengar dunia baru muncul dalam lagu-lagu tersebut, menusuk para penindas saat ini dan mengisyaratkan bahwa mungkin ada lebih banyak hal dalam hidup ini daripada apa yang telah diberikan kepada kita. Bisakah musik mengubah dunia? Tujuan keseluruhannya adalah untuk mengubah dunia atau paling tidak, untuk menimbulkan banyak masalah.”

“Tetapi sepanjang sejarah, mereka yang telah mengubah dunia dengan cara yang progresif, radikal atau bahkan revolusioner tidak mempunyai uang, kekuasaan, keberanian, kecerdasan atau kreativitas lebih banyak dari siapa pun yang menonton malam ini. Dunia diubah oleh rata-rata orang-orang biasa yang sudah merasa cukup dan bersedia membela negara dan planet yang lebih manusiawi, damai dan adil, dan itulah yang saya rayakan di sini malam ini.”