Idaho Gem: Silang Genetik Kuda-Keledai Hebohkan Dunia Pacuan Kuda dalam Sejarah Hari Ini, 4 Mei 2004
Ilustrasi foto bagal (Sumber: Commons Wikimedia)

Bagikan:

JAKARTA - Pada 4 Mei 2004, bagal kloning pertama di dunia bernama Idaho Gem lahir. Kelahiran bagal ini menyebabkan kegemparan di dunia pacuan kuda yang konservatif dan kaya. Idaho Gem merupakan kloning hasil dari kawin silang kuda dan keledai.

Mengutip The Guardian, Idaho Gem adalah salinan genetik yang identik dari juara balap bagal bernama Taz dan sel telur dari kuda. Diketahui, bagal hampir selalu steril karena keledai memiliki 62 kromosom dan kuda memiliki 64.

Sementara, hasil persilangannya, bagal, memiliki 63 kromosom. Idaho Gem juga merupakan hasil kloning pertama yang lahir dari keluarga kuda.

Kelahiran Idaho Gem tumbuh dari upaya memahami kesuburan kuda. Terlepas dari keberhasilan pembuahan in vitro pada manusia, sapi, dan spesies lain, hanya dua anak kuda yang pernah lahir sebagai hasil dari teknik ini.

Upaya mengkloning kuda juga menemui kegagalan. Para ilmuwan berjuang mendapatkan kloning kuda atau keledai yang bertahan hidup.

Upaya luas kloning kuda

Sel-sel kloning selama ini gagal membelah dengan baik atau janin ditolak. Gordon Woods dan timnya di Universitas Idaho, yang menciptakan Idaho Gem, menemukan bahwa meningkatkan jumlah kalsium dalam larutan tempat telur yang disimpan meningkatkan peluang bertahan ke jangka waktu tertentu.

Profesor Woods mengatakan keberhasilan timnya, yang dilaporkan di Science, membuka jalan untuk mengkloning kuda. "Kami benar-benar berpikir akan lebih mudah untuk mengkloning kuda dan itu bisa berdampak besar," katanya.

Jika mengkloning kuda memungkinkan, maka salinan genetik dari ras asli yang hebat yang telah lama hilang dapat dibuat. "Ada kuda pacu yang hebat dan orang-orang mempertaruhkan kekayaan untuk mencoba membiakkannya," kata Mark Binner, pakar genetika kuda di Animal Health Trust di Newmarket.

Kloning akan menghilangkan ketidakpastian campuran genetik, memberi salinan sempurna dari ras asli. Jika seseorang bisa membawa kuda kloning ke dalam perlombaan, pasti akan ada uang di dalamnya.

Kontroversi dunia pacuan kuda

Meski begitu, melibatkan kuda kloning di pacuan balap bukan hal mudah. Menurut John Maxse di Jockey Club, badan yang mengatur pacuan kuda di Inggris, kuda yang dibuat dengan inseminasi buatan, kategori yang mencakup kloning, dilarang balapan.

Begitu pula setiap kuda yang lahir dari orang tua yang diciptakan dengan metode yang sama. Terlepas dari konservatisme tradisional, ini juga untuk melindungi industri yang luas dan menguntungkan yang ingin mempertahankan pembiakan kuda apa adanya.

"Jika Anda mengizinkan ini, Anda dapat memiliki potensi untuk memproduksi kuda secara massal dan itu dapat melumpuhkan seluruh industri di seluruh dunia," kata Maxse.

Ada juga alasan kesehatan mengapa mengkloning kuda akan menjadi bisnis yang buruk, katanya. "Anda berisiko sangat mengurangi keragaman kumpulan gen, yang melemahkan ras itu sendiri. Ini bukan cara paling sehat untuk menghasilkan hewan."

Meski demikian, kuda hasil kloning akan tetap berharga, bahkan jika mereka tidak diizinkan untuk balapan, kata Twink Allen, direktur Unit Kesuburan Kuda di Newmarket.

"Bayangkan jika Anda memiliki 10 kuda kloning yang Anda berikan kepada 10 pelatih. Kuda mana pun yang memenangkan perlombaan menunjukkan kepada siapa pelatih terbaik," kata Profesor Allen.

Kloning akan memungkinkan para ilmuwan untuk memisahkan seberapa banyak kinerja kuda yang diturunkan ke genetika dan berapa banyak pelatihan dan makan diberikan. Kloning juga akan memungkinkan studi yang lebih baik untuk obat kuda seperti vaksin dan antibiotik untuk diproduksi.

Profesor Allen, yang kebetulan ayah mertua joki Frankie Dettori, memiliki perasaan campur aduk tentang kelahiran Idaho Gem. Kelompoknya berlomba untuk menjadi yang pertama menghasilkan tiruan dari keluarga kuda selama 18 bulan terakhir.

"Saya harus mengatakan kunci pendorong sampai sekarang adalah keangkuhan ilmiah; kami ingin menjadi yang pertama. Saya merasa sangat kecewa," katanya. "Tapi mereka pantas mendapat pujian besar. Aku hanya iri pada mereka."

Idaho Gem adalah hasil kloning kedelapan para ilmuwan. Sebelumnya pada 1996, ada Dolly, domba kloning pertama di dunia. Setahun berikutnya, lahir Cumulina, tikus klon pertama dunia. Setelah itu ada sepasang sapi jantan Alpha dan Beta yang juga lahir dari proses kloning di Jepang.

Pada 1999, seekor monyet pertama dilahirkan peneliti Oregon Regional Primate Center di Beaverton, AS. Masih di AS, pada 2000 lahir lima ekor babi dari hasil kloning. Seekor banteng Asia bernama Noah, menjadi binatang terbesar yang lahir dari kloning pada 2001. Sebelum Idaho Gem, para ilmuwan di Texas A&M University melahirkan seekor kucing hasil kloning.

*Baca Informasi lain soal SEJARAH DUNIA atau baca tulisan menarik lain dari Putri Ainur Islam.

 

SEJARAH HARI INI Lainnya