Sejarah Pasar Tanah Abang Menghidupi Masyarakat Sejak Zaman Belanda
Pasar Tanah Abang tempo dulu (Sumber: Commons Wikimedia)

Bagikan:

JAKARTA - Pasar Tanah Abang adalah pusat grosir tekstil terbesar di Asia Tenggara. Ada sekitar Rp200 miliar uang berputar di sana. Kejayaan Pasar Tanah Abang terjalin dalam sejarah panjang, bahkan sejak masa kolonial Belanda.

Cerita Pasar Tanah Abang bermula dari dibangunnya sebuah kanal oleh Kapitan China, Phoa Bing Ham pada 1648. Kanal tersebut dibuat dengan menyodet Sungai Ciliwung. Kehadiran kanal yang dinamai Molenvliet itu turut melancarkan angkutan hasil hutan sekaligus mengakselarasi perkembangan daerah tersebut.

Seorang pejabat VOC kaya raya bernama Justinus Vinck kemudian membeli tanah dari tuan tanah terkenal, Cornelis Chastelein di Pusat Batavia. Lewat perundingan, Chastelein melepas tanah tersebut dengan harga 39 ribu ringgit pada 1733.

Setelah memiliki tanah, insting bisnis Vinck menyala. Ia kemudian membuat dua pasar: Pasar Senen dan Pasar Tanah Abang. Keduanya dibangun atas izin Gubernur VOC Abraham Patras yang memerintah tahun 1735 hingga 1737.

Buku Alwi Shahab, Saudagar Baghdad dari Betawi (2004), menjelaskan: Berkat karya Phoa Bing Ham inilah, Justinus Vinck membangun Pasar Tanah Abang. Petinggi VOC ini memiliki tanah bejibun di Batavia sekaligus membangun dua buah pasar Pasar Tanah Abang diresmikan bersamaan dengan saudara kembarnya Pasar Senen, 30 Agustus 1735.

Walau belum sebesar sekarang, Pasar Tanah Abang yang hanya buka pada hari Sabtu, awalnya dibangun secara sederhana oleh Vinck. Beratap rumbia dan berdinding gedek atau anyaman bambu. Pun aktivitas jual beli yang dilakukan kala itu masih hanya sebatas menjual tekstil dan kelontong.

“Dahulu, di depan pasar ini terdapat toko-toko milik Tionghoa dengan arsitektur China. Sementara, para pedagang Betawi banyak berjualan sate kambing, sop, gulai, dan nasi uduk. Di tempat parkir sekarang ini, dulunya terdapat tukang kue putu yang kesohor di seluruh Jakarta. Karena di Tanah Abang banyak terdapat pemakaman, para peziarah sering membeli bunga yang banyak terdapat di depan pasar sekarang ini,” tulis Alwi Shahab.

Meski begitu, kehadiran Pasar Tanah Abang tergolong istimewa. Perkembangan pasar berperan besar dalam terbangunnya peradaban kecil di Kampung Tanah Abang.

Oleh G.J. Nawi, penulis buku Maen Pukulan: Pencak Silat Khas Betawi (2016), dijelaskan bahwa pembangunan pasar bertujuan menampung segala hasil perkebunan di daerah itu, seperti dari Kebon Kacang, Kebon Melati, hingga Kebon Pala, yang semuanya telah jadi nama kampung.

Jatuh bangun Pasar Tanah Abang

Selama lima tahun berdiri, Pasar Tanah Abang tak henti-hentinya menghadapi kemalangan. Salah satunya adalah saat peristiwa serangan atas perintah dari Gubernur Jenderal VOC Adriaan Valckenier (1731-1741) pada 8 oktober 1740 ke wilayah itu.

Serangan tersebut merupakan jawaban atas perilaku agresif orang-orang Tionghoa di Tanah Abang terhadap pos jaga VOC sehari sebelumnya. Atas peristiwa itulah orang-orang mengenalnya dengan istilah "Chinezenmoord", yang berarti "pembunuhan orang Tionghoa". Atau yang lebih dikenal dengan istilah “geger pacinan”.

Rekaman akan geger pacinan sempat digambarkan oleh Iksaka Banu dalam cerpennya yang berjudul Bintang Jatuh (2012). Pada penggalan cerpennya, Iksana menulis kepanikan orang China yang kala itu ketakutan karena diburu oleh pemerintah kolonial.

“Orang Belanda, lebih dari seratus jumlahnya, bersama para kelasi dan kuli bumiputra, berlari di belakang gerombolan besar orang Tionghoa tadi. Tidak, bukan berlari beriringan. Mereka memburu, seperti sekawanan singa gunung menggiring gerombolan bison di padang prairie,” tulis Iksaka.

“Dalam hitungan menit, di kiri-kanan jalan, di selokan, serta terutama di sungai, berjejal lapis demi lapis tubuh kuning pucat. Luluh-lantak,” tambahnya.

Kejadian itu pun menjalar ke Pasar Tanah Abang. Sebab di sanalah tempat dari orang China banyak berdagang dan bertempat tinggal. Mau tak mau, mereka menjadi bulan-bulanan serangan pasukan VOC yang menggunakan meriam sebagai senjata utama untuk memukul mundur gerombolan orang China.

Alhasil, tembakan meriam tak hanya merusak sejumlah bangunan di Pasar Tanah Abang, melainkan beberapa bangunan lainnya hancur dan ludes terbakar. “Baru lima tahun berdiri, Pasar Tenabang terkena bencana, porak-poranda, dan terbakar ludes,” tulis Abdul Chaer dalam bukunya berjudul Tenabang Tempo Doeloe (2017).

Akibatnya, huru-hara ini melumpuhkan Pasar Tanah Abang dalam waktu yang sangat lama. Bagaimana tidak, baru pada 1801 pasar tersebut dibangun kembali. Meski begitu, sampai akhir abad ke-19, Pasar Tanah Abang belum memiliki bangunan permanen, tapi lantai bawahnya mulai dikeraskan dengan fondasi adukan.

Pada akhirnya, geliat Pasar Tanah Abang sebagai pusat perniagaan kiranya baru kembali bergairah saat Gemeente (Kota Praja) Batavia melakukan perombakan pasar secara permanen. Sebab, dari niatan itulah Pasar Tanah Abang bisa eksis sampai hari ini dan menghidupi pedagang-pedangan yang berjualan di dalamnya.

*Baca Informasi lain soal PENJAJAHAN BELANDA atau baca tulisan menarik lain dari Detha Arya Tifada.

 

MEMORI Lainnya