Sandiaga Uno Apresiasi Industri Bantu Penuhi Permintaan Oksigen Medis yang Langka
Pekerja menata tabung oksigen di stasiun pengisian oksigen Samator, Sleman, DI Yogyakarta, Kamis 8 Juli. (Foto Antara)

Bagikan:

JAKARTA - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno Uno mengapresiasi industri-industri yang membantu memenuhi permintaan oksigen untuk kebutuhan medis dalam menangani COVID-19 di Indonesia.

"Kami harus berterima kasih dan mengapresiasi industri-industri yang mengalihkan kebutuhan dan suplai oksigen industrinya untuk melayani permintaan peningkatan secara signifikan oksigen di bidang medis," ujar Sandiaga Uno saat berdiskusi dengan Presiden Direktur PT Aneka Gas Industri, seperti siaran resminya Kamis 8 Juli.

Dalam pertemuan yang digelar secara virtual itu dirinya menyimpulkan sejumlah hal penting, di antaranya fakta mengenai tingginya permintaan oksigen untuk kebutuhan medis dalam penanganan kasus COVID-19 di seluruh Nusantara. Dia menegaskan isu kelangkaan hingga penimbunan oksigen tidak benar.

"Bukan terjadi kelangkaan, tapi terjadi keterbatasan yang bisa dipetakan pada tiga lini yang harus kita perhatikan secara bersama-sama," ujar dia.

Lini pertama dipaparkannya adalah jumlah produksi oksigen yang jumlahnya kini masih memungkinkan untuk mencukupi kebutuhan oksigen secara nasional. Alasannya karena adanya keputusan dari sektor industri yang mengalihkan kebutuhan oksigennya untuk kebutuhan medis.

Pekerja menata tabung oksigen di stasiun pengisian oksigen Samator, Sleman, DI Yogyakarta, Kamis 8 Juli. (Foto Antara)
Pekerja menata tabung oksigen di stasiun pengisian oksigen Samator, Sleman, DI Yogyakarta, Kamis 8 Juli. (Foto Antara) 

 

Langkah tersebut katanya sangat bijaksana, mengingat peran serta seluruh pihak dibutuhkan dalam penanganan COVID-19 yang kini memasuki tahap krusial.

Dia menambahkan, Kemenparekraf akan memberikan dukungan lewat penyediaan lahan penyimpanan tabung oksigen di sejumlah destinasi wisata maupun sentra ekonomi kreatif. Lahan penyimpanan tersebut katanya akan berada dekat dengan fasilitas kesehatan, sehingga proses distribusi tabung oksigen dapat berjalan dengan optimal.

"Termasuk penyediaan hotel-hotel sebagai fasilitas kesehatan yang dilengkapi dengan tabung-tabung oksigen untuk isolasi bagi pasien COVID-19 bergejala ringan atau sedang," kata Sandiaga. "Ini yang akan kami koordinasikan dengan pelaku industri (perhotelan)," tambahnya.

Hal selanjutnya adalah identifikasi dan pengumpulan tabung oksigen yang belum terdistribusi. Dalam proses identifikasi tersebut, pihaknya akan berkolaborasi dengan masyarakat pariwisata dan ekonomi kreatif di seluruh Nusantara.

Mereka yang kini tengah "hibernasi" itu dapat diberdayakan untuk membantu penyaluran tabung-tabung oksigen yang kosong, sehingga dapat diisi kembali.

Sejumlah langkah tersebut menurutnya merupakan bentuk keberpihakan pemerintah terhadap masyarakat, khususnya sektor pariwisata dan ekonomi kreatif. Sebab, penanganan pandemi COVID-19 sejalan dengan pemulihan ekonomi nasional, termasuk pariwisata dan ekonomi kreatif.

"Itu merupakan langkah konkret yang bisa dilakukan oleh Kemenparekraf berkoordinasi dengan tentunya pemangku kepentingan di lingkungan pariwisata dan ekonomi kreatif," tandas Sandiaga Uno.