Perbatasan Rusia-Ukraina Memanas: Amerika Siap Kirim Kapal Perang ke Laut Hitam, Bomber Supersonik Merapat
Perbatasan Rusia dengan Ukraina. (Wikimedia Commons/Serge Bystro)

Bagikan:

JAKARTA - Amerika Serikat (AS) sedang mempertimbangkan untuk mengirim kapal perang ke Laut Hitam dalam beberapa minggu ke depan, untuk menunjukkan dukungan untuk Ukraina di tengah meningkatnya kehadiran militer Rusia di perbatasan timur Ukraina, seorang pejabat pertahanan AS Kamis, 8 April waktu setempat.

Angkatan Laut AS secara rutin beroperasi di Laut Hitam, tetapi penempatan kapal perang sekarang akan mengirim pesan khusus ke Moskow bahwa AS mengawasi kejadian di perbatasan Rusia-Ukraina.

AS diharuskan memberikan pemberitahuan 14 hari sebelumnya tentang niatnya untuk memasuki Laut Hitam di bawah perjanjian 1936 yang memberi Turki kendali atas selat untuk memasuki laut. Tidak jelas apakah pemberitahuan telah dikirim.

Pejabat Pertahanan juga mengatakan angkatan laut terus menerbangkan pesawat pengintai di wilayah udara internasional di atas Laut Hitam untuk memantau aktivitas Angkatan Laut Rusia dan setiap pergerakan pasukan di Krimea.

Pada Hari Rabu, dua pembom supersonik B-1 Lancer milik Angkatan Udara Amerika Serikat melakukan misi di atas Laut Aegea yang memisahkan Turki dengan Yunani, tidak jauh dari Laut Hitam. 

Meskipun AS tidak melihat pengumpulan pasukan Rusia sebagai sikap untuk tindakan ofensif, pejabat itu mengatakan, jika ada perubahan, AS siap untuk menanggapi.

"Penilaian saat ini, Rusia sedang melakukan pelatihan dan latihan. Intelijen belum menunjukkan perintah militer untuk tindakan lebih lanjut. Namun, hal itu bisa berubah kapan saja," kata pejabat itu melansir CNN, Jumat 9 April.

Pemerintah Amerika Serikat dan komunitas internasional telah menyatakan keprihatinan, terkait meningkatnya ketegangan antara Ukraina dan Rusia.

Dalam beberapa pekan terakhir, Presiden Joe Biden, Menteri Luar Negeri Tony Blinken, Menteri Pertahanan Lloyd Austin, Ketua Kepala Gabungan Mark Milley dan Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan semuanya telah berbicara dengan rekan-rekan Ukraina mereka.

Pada Hari Kamis, Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan tindakan Rusia sangat memprihatinkan.

"Amerika Serikat semakin prihatin dengan meningkatnya agresi Rusia di timur Ukraina, termasuk gerakan Rusia di perbatasan Ukraina. Rusia sekarang memiliki lebih banyak pasukan di perbatasan Ukraina daripada sebelumnya sejak 2014. Lima tentara Ukraina telah tewas minggu ini saja. Ini semuanya sangat mengkhawatirkan tanda-tanda," kata Psaki.

Dia juga mengatakan, peninjauan atas tindakan pemerintah Rusia akan diselesaikan dalam minggu, bukan bulan dan bahwa sanksi baru terhadap Moskow tidak akan diberlakukan minggu ini.

Pentagon dan Departemen Luar Negeri juga telah menyatakan keprihatinan mereka tentang perilaku Rusia di timur Ukraina.

"Kami prihatin dengan meningkatnya agresi Rusia baru-baru ini di timur Ukraina, termasuk laporan kredibel yang muncul tentang pergerakan pasukan Rusia di perbatasan Ukraina dan Krimea yang diduduki," kata juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price pekan ini.

Sementara, juru bicara Pentagon John Kirby mengatakan minggu ini, penting bagi semua pihak untuk mematuhi Perjanjian Minsk. Rusia diminta menghormati integritas teritorial dan kedaulatan Ukraina.