Lapan Peringatkan Potensi Banjir di Jakarta 19-20 Februari karena Hujan Ekstrem
IlustrasI/DOK. ANTARA/ Pengendara motor melaju di atas jembatan sungai Ciliwung Bogor

Bagikan:

JAKARTA - Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) mengingatkan untuk mewaspadai potensi banjir besar karena hujan ekstrem  di Jakarta, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jadetabek).

Peneliti sains atmosfer di Pusat Sains dan Teknologi Atmosfer Lapan Dr. Erma Yulihastin menuturkan semua pihak diminta meningkatkan kewaspadaan terhadap potensi banjir besar. Potensi banjir bisa terjadi pada 19-20 Februari secara luas di Jadetabek sebagaimana yang pernah terjadi pada 1 Januari 2020.

Hasil prediksi Satellite-based Disaster Early Warning System (Sadewa) milik Lapan menunjukkan hujan ekstrem mulai terjadi di kawasan Jakarta sejak pukul 23.00 WIB dengan intensitas yang semakin meningkat dan jangkauan wilayah yang meluas dan memanjang hingga meliputi Bekasi, Depok, Tangerang, bahkan hingga Karawang.

Sesuai dengan peringatan dini yang dikeluarkan Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), hujan ekstrem akan berlangsung pada 18-19 Februari 2021 di Jakarta.

Erma mengatakan hujan ekstrem diprediksi mencapai intensitas maksimum pada pukul 05.00 WIB. Setelah itu, intensitas akan berkurang terhadap waktu namun hujan dalam skala meso atau luas akan persisten terjadi sepanjang hari hingga pukul 17.00 WIB di kawasan Jakarta dan sekitarnya.

Pada sore hari, hujan juga akan terbentuk di kawasan Bogor dan sekitarnya dan menjalar ke utara menuju Jakarta dengan peningkatan intensitas hujan akan kembali terjadi menjelang tengah malam pukul 23.00 WIB.

Hujan di Jakarta bahkan masih akan terjadi hingga pukul 04.00 WIB pada 20 Februari 2021.

Hujan ekstrem dini hari itu sangat erat dipengaruhi oleh penguatan (Cross Equatorial Northerky Surge (CENS) dan angin di Laut Jawa yang bersifat sangat lembap.