Kekurangan Pasukan, Rusia Kerahkan Tentara Bayaran ke Garis Depan untuk Menahan Serangan Balasan Ukraina
Tentara bayaran Wagner Group. (Sumber: ssu.gov.ua)

Bagikan:

JAKARTA - Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan Rusia mengerahkan tentara bayaran ke garis depan, untuk menahan serangan balasan Ukraina di selatan, tanda Mosko kekurangan pasukan infanteri.

Ketergantungan yang lebih besar pada pejuang bayaran dari perusahaan militer swasta Rusia Wagner Group, untuk tugas garis depan daripada pekerjaan biasa mereka dalam operasi khusus akan menjadi tanda lain, militer Rusia berada di bawah tekanan enam bulan dalam perangnya di Ukraina.

Namun, Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan dalam pembaruan intelijen bahwa tentara bayaran Wagner tidak mungkin menebus hilangnya unit infanteri reguler atau mengubah lintasan invasi Rusia.

“Ini adalah perubahan signifikan dari pekerjaan sebelumnya kelompok itu sejak 2015, ketika biasanya melakukan misi yang berbeda dari aktivitas militer reguler Rusia skala besar yang terbuka,” kata kementerian itu di Twitter, melansir Reuters 29 Juli.

Baik Wagner Group maupun Kremlin tidak segera dapat dimintai komentar di luar jam kerja reguler.

Sebelumnya, para pejabat di Kyiv mengatakan pada Hari Rabu, mereka telah mengamati "penempatan kembali besar-besaran" pasukan Rusia ke selatan di mana para pejabat pertahanan Inggris percaya bahwa Angkatan Darat ke-49 Rusia, yang ditempatkan di tepi barat Sungai Dnipro, rentan.

Kota selatan Kherson, kunci jalur pasokan darat Rusia dari Krimea yang dicaplok Rusia, sekarang hampir terputus dari wilayah lain yang diduduki Rusia, kata intelijen Inggris, Kamis.

Wilayah Kherson jatuh ke tangan pasukan Rusia segera setelah mereka memulai apa yang disebut Moskow sebagai "operasi militer khusus" pada 24 Februari. Ukraina menggambarkan invasi Rusia sebagai perang penaklukan bergaya kekaisaran.

Diketahui, militer Ukraina telah menggunakan sistem rudal jarak jauh yang dipasok Barat untuk merusak tiga jembatan di Dnipro dalam beberapa pekan terakhir, sehingga mempersulit Rusia untuk memasok pasukannya di tepi barat.

Serangan balik Ukraina di selatan terjadi saat Rusia terus berjuang untuk menguasai seluruh wilayah industri Donbas di timur, yang terdiri dari Provinsi Donetsk dan Lugansk.