Taklukan Landasan Pacu Es yang Menyilaukan, Pesawat Airbus A340 untuk Pertama Kalinya Mendarat di Antartika
Airbus A340 Hi Fly 801 di Antartika. (Sumber: Hi Fly/Marc Bow)

Bagikan:

JAKARTA - Untuk pertama kalinya dalam sejarah, sebuah pesawat Airbus A340 sukses mendarat dan kemudian lepas landas di Antartika.

Hi Fly, sebuah perusahaan penerbangan butik, berada di balik penerbangan tersebut. Perusahaan yang mengkhususkan diri dalam penerbangan sewa basah, yang berarti mereka menyewa pesawat dan awak pesawat dan bertanggung jawab untuk menangani asuransi, pemeliharaan dan logistik lainnya.

Pesawat Airbus A340 dengan nomor seri Hi Fly 801 lepas landas dari Cape Town, Afrika Selatan pada Selasa, 2 November.

Pesawat itu ditugaskan oleh Wolf's Fang, sebuah kamp petualangan kelas atas baru di benua paling selatan di dunia, untuk membawa persediaan yang sangat dibutuhkan ke resor. Wolf's Fang adalah proyek baru dari perusahaan pariwisata Antartika kelas atas White Desert.

Awak Hi Fly 801 (dan perjalanan pulangnya ke Cape Town, Hi Fly 802) dipimpin oleh Kapten Carlos Mirpuri, yang juga wakil presiden Hi Fly.

airbus a340 antartika
Airbus A340 Hi Fly 801 di Antartika. (Sumber: Hi Fly/Marc Bow)

Setiap penerbangan memakan waktu antara lima dan lima setengah jam, dengan tim menghabiskan kurang dari tiga jam di darat di Antartika, yang mencakup 2.500 mil laut.

Landasan es biru di properti Wolf's Fang ditetapkan sebagai bandara C Level, meskipun secara teknis bukan bandara. Itu berarti hanya pilot yang sangat terspesialisasi dan berpengalaman yang dapat terbang ke sana karena kondisi yang menantang.

"Semakin dingin semakin baik," Mipuri menjelaskan di log kaptennya, mengutip CNN 24 November

"Grooving diukir di sepanjang landasan dengan peralatan khusus, dan setelah dibersihkan dan diukir, kami mendapatkan koefisien pengereman yang memadai; landasan sepanjang 3.000 meter, mendarat dan menghentikan A340 seberat itu di lapangan terbang itu tidak akan menjadi masalah," paparnya.

Meskipun es biru sangat indah, hal ini juga dapat mengkhawatirkan bagi pilot karena silaunya.

"Refleksinya luar biasa, dan kacamata yang tepat membantu Anda menyesuaikan mata Anda antara tampilan luar dan instrumentasi. Pilot non-terbang memiliki peran penting dalam membuat callouts biasa plus ekstra, terutama pada tahap akhir pendekatan," ungkap Mipuri.

Penerbangan pertama yang tercatat ke Antartika adalah pesawat monoplane Lockheed Vega 1 pada tahun 1928, yang dikemudikan oleh George Hubert Wilkins, seorang pilot dan penjelajah militer Australia.

airbus a340 antartika
Captain Carlos Mirpuri. (Sumber: Hi Fly/Marc Bow)

Dia lepas landas dari Deception Island di South Shetland Islands. Proyek ini didanai oleh William Randolph Hearst, taipan penerbitan Amerika yang kaya.

Penerbangan eksplorasi singkat seperti ini adalah bagaimana para ilmuwan dan pembuat peta mendapatkan informasi penting tentang topografi Antartika.

Sampai hari ini, tidak ada bandara di Benua Putih, tetapi ada 50 landasan pacu untuk lepas landas dan pendaratan.

Australia dan Afrika Selatan hanyalah dua dari kekuatan global yang memiliki kepentingan di Antartika.

Untuk diketahui, seperti yang dicatat oleh situs web penerbangan Simple Flying, stasiun penelitian Antartika Rusia menyelenggarakan setengah lusin penerbangan uji coba ke landasan es biru setinggi 3.000 kaki antara 2019 dan 2020. Itu juga dilakukan oleh pesawat berbadan lebar.

Karena sebagian besar orang pergi ke Benua Putih melalui kapal, melihat pendaratan A340 di landasan es tentu saja dramatis, dan berarti kemungkinan akan ada lebih banyak lagi pendaratan seperti itu di masa depan.