Juno Berhasil Merekam Bintik Merah Besar di Jupiter yang Disebut NASA sebagai Badai Besar
Bintik Merah Besar di Planet Jupiter rupanya sebuah badai awan yang terus bergerak. (foto: twitter)

Bagikan:

JAKARTA - Misi Juno NASA telah menggali detail baru yang menakutkan tentang wilayah Bintik Merah Besar di Planet Jupiter. Mereka mengungkapkan bahwa awan pusaran besar sebenarnya memiliki kedalaman sekitar 300-500 kilometer dan telah menjelaskan lebih banyak tentang strukturnya juga.

Bintik Merah Besar - salah satu fitur paling khas dari planet ini - sebenarnya adalah badai besar di mana awan berputar berlawanan arah jarum jam dengan kecepatan yang sangat tinggi sekitar 400 mil per jam dan memiliki bayangan antara merah tua dan oranye gelap.

'Anticyclone' kira-kira 1,3 kali lebih lebar dari diameter Bumi dan dikatakan berputar-putar di langit Jupiter untuk sementara waktu. Jupiter memiliki Hidrogen dan Helium yang melimpah, tetapi sejauh ini, para ilmuwan tidak dapat menentukan alasan di balik warna merah cemerlang badai tersebut.

Satu teori mengatakan bahwa sinar kosmik mungkin secara kimiawi mengubah amonium hidrosulfida di atmosfernya untuk menghasilkan senyawa baru yang memberinya warna berbeda. Namun, gambar yang ditangkap oleh teleskop Hubble baru-baru ini mengungkapkan bahwa badai Bintik Merah Besar semakin cepat.

Sekarang, temuan baru yang muncul dari data yang dikumpulkan oleh penyelidikan Juno telah mengungkapkan bahwa siklon di Jupiter lebih hangat di bagian atas dan memiliki kepadatan atmosfer yang lebih rendah.

Pada saat yang sama, daerah yang lebih dingin di bawah menunjukkan kepadatan atmosfer yang lebih tinggi. Namun, antisiklon seperti Bintik Merah Besar - diyakini sebagai salah satu pusaran planet yang paling lama hidup - lebih hangat di bagian bawah dan lebih dingin di bagian atas.

Lebih penting lagi, data mengungkapkan bahwa Bintik Merah Besar jauh lebih dalam dari yang diperkirakan sebelumnya karena membentang antara 300 hingga 500 kilometer (atau kedalaman 186 hingga 310 mil) di bawah awan. Menariknya, hanya beberapa bulan yang lalu, NASA melihat tanda-tanda air di bulan Jupiter Ganymede.

Jika Ditaruh Di Bumi, Badai Akan Menyentuh Stasiun Luar Angkasa

Saat terbang di atas Bintik Merah Besar, pesawat ruang angkasa Juno mengukur medan gravitasi di wilayah tersebut untuk memperkirakan kedalaman badai. Pembacaan ini membantu para ilmuwan menghitung kedalaman maksimum anticyclone.

Tim kemudian menggunakan pembacaan yang diambil oleh instrumen Microwave Radiometer (MWR) di atas pesawat ruang angkasa untuk mengukur fluks yang dipancarkan planet pada kedalaman yang berbeda, mulai dari puncak atmosfer hingga 600 kilometer di bawah awan yang terlihat.

Atmosfer Jupiter sebagian besar terdiri dari molekul hidrogen dan helium dengan sejumlah kecil metana, amonia, dan hidrogen sulfida, tetapi bulannya Europa diperkirakan menyimpan sejumlah besar es dengan air di bawahnya yang mungkin menampung beberapa bentuk kehidupan.

Temuan terbaru juga telah membuka "peti harta karun informasi baru tentang fitur-fitur misterius Jupiter yang dapat diamati," catat Lori Glaze, Direktur Divisi Ilmu Planet NASA. Untuk pertama kalinya, para ilmuwan juga mampu membuat peta 3D terperinci dari atmosfer keras Jupiter untuk mengungkapkan bagaimana sabuk dan zona awan di planet ini berfungsi.

Bagi yang tidak sadar, garis putih dan merah yang terlihat pada citra Jupiter sebenarnya adalah pita dan zona yang dipisahkan oleh angin timur-barat yang bergerak ke arah yang berlawanan. Angin ini, juga dikenal sebagai Aliran Jet, jauh lebih dalam daripada Bintik Merah Besar.

Aliran jet ini memiliki kedalaman sekitar 3.200 kilometer, tetapi para peneliti masih belum jelas mengapa ada perbedaan yang begitu besar. Namun, Jupiter jauh dari planet dengan atmosfer paling ekstrem. Sebuah studi baru-baru ini tentang planet WASP-76b mengungkapkan bahwa suhu di “tanah neraka” ini melebihi 2.400 derajat Celcius, dan di sini sangat panas sehingga awan menghujani besi.