China Maju Pesat dalam Teknologi Luar Angkasa, Namun Aktivitasnya Dianggap Misterius
Tiga Taikonaut China bersiap untuk terbang. (foto; ok. CMS)

Bagikan:

JAKARTA - China berhasil meluncurkan tiga astronot mereka dengan pesawat buatan sendiri ke Stasiun Luar Angkasa Tiangong yang baru. Akan tetapi di luar beberapa gambar taikonaut yang tersenyum, tidak ada informasi resmi tentang apa yang dilakukan China di stasiun luar angkasa yang tersedia.

China telah menekan gas dalam beberapa tahun terakhir dan mencapai beberapa pencapaian luar angkasa yang mengesankan. Penjelajah Mars China, penjelajah bulannya sendiri, dan konstruksi awal serta orbit stasiun luar angkasanya telah mengirimkan pesan yang jelas tentang kemampuannya.

China mulai membangun stasiun Tiangong pada awal 90-an, tetapi pada 2011 ketika Amandemen Serigala disahkan di Kongres AS, hal itu membuat kolaborasi antara China dan AS di ruang angkasa menjadi sangat rumit. Saat itulah negara itu mulai mempercepat program luar angkasanya.

Sementara AS tidak memiliki undang-undang yang secara eksplisit melarang China untuk berpartisipasi dalam Stasiun Luar Angkasa Internasional, Amandemen Serigala mengharuskan semua aktivitas untuk melewati rintangan dan persetujuan hukum FBI dan Kongres AS, sehingga hampir tidak mungkin ada kerja sama, sebuah masalah yang dimiliki NASA yang mendesak Kongres untuk berbicara.

Pesawat ruang angkasa China Shenzhou-13 berhasil merapat di stasiun luar angkasa negara itu yang membawa tiga astronot baru untuk masa tinggal enam bulan dan misi durasi terlama dari program tersebut.

Berita itu diangkat dengan cepat oleh pers internasional tetapi tidak ada laporan yang terbentang lebih dari beberapa baris karena kurangnya informasi tentang misi tersebut. Selain mengomunikasikan bahwa pilot militer Wang Yaping menjadi wanita pertama yang mengunjungi stasiun luar angkasa dan menjelaskan bahwa misi tersebut akan fokus pada penelitian kapasitas sistem untuk durasi pendudukan manusia yang lebih lama, tidak banyak informasi yang tersedia.

Apa Rahasia Besarnya?

Kerahasiaan komunikasi pers ruang angkasa dan program luar angkasa China, hubungan dekatnya dengan militer, dan perlombaan antariksa baru di mana AS, Rusia, dan China merekrut sekutu dari seluruh dunia, telah memicu segala macam teori konspirasi yang tidak logis tentang tujuan sebenarnya dari stasiun luar angkasa China.

Sementara keheningan pers adalah tanda keprihatinan, dan bukan kepemimpinan luar angkasa internasional, sangat tidak mungkin bahwa Stasiun Luar Angkasa China melakukan apa pun selain ilmu ruang angkasa sipil dan eksplorasi ruang angkasa sipil.

Menggabungkan sedikit informasi dari para ahli Stasiun Luar Angkasa Internasional di seluruh dunia dan sedikit informasi yang keluar dari China, publik tahu bahwa para astronot akan melakukan dua atau tiga perjalanan ruang angkasa, dan juga membangun dan mempersiapkan stasiun untuk modul masa depan yang akan berkembang ukuran dan kemampuannya.

Tahun depan, modul ilmiah Mengtian dan Wentian akan berlabuh di stasiun dan kemungkinan akan menjadi tuan rumah 18 proyek ilmiah terpilih dari 42 aplikasi dari 27 negara yang dipresentasikan di bawah inisiatif CSS Stasiun Luar Angkasa Kerjasama PBB-China.

Kemampuan luar angkasa China terus memukau dunia, dan stasiunnya tinggal beberapa bulan lagi. Publik berharap bahwa ketegangan politik di luar angkasa dikelola dengan baik dan Badan Antariksa China pandai menulis siaran pers dan berkomunikasi seperti halnya meluncurkan misi canggih. Lagi pula, sepertinya tidak ada yang tahu apa yang dilakukan China, atau akan dilakukan di stasiun luar angkasa barunya, dan itu benar-benar sia-sia.