Ponsel di Saku Tak Aman, Snowden Peringatkan Bahaya Spyware yang Mudah Digunakan
Edward Snowden, pembocor rahasia NSA peringatkan bahaya spyware. (foto: unsplash)

Bagikan:

JAKARTA - Mantan konsultan intelijen komputer di Badan Keamanan Nasional AS (NSA) Edward Snowden menyebut bahwa ponsel cerdas "lebih buruk daripada mata-mata di saku Anda".

Edward Joseph Snowden adalah mantan konsultan intelijen komputer yang membocorkan informasi yang sangat rahasia dari National Security Agency pada tahun 2013. Saat itu ia masih menjadi karyawan dan subkontraktor untuk Central Intelligence Agency (CIA). Kini ia diyakini tengah bersembunyi di Rusia.

Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan The Guardian, baru-baru ini, Snowden mendesak pemerintah untuk memberlakukan moratorium global pada perdagangan spyware internasional. Jika ini tak dilakukan maka dalam waktu dekat akan menghadapi dunia, di mana tidak ada ponsel yang aman dari peretas yang disponsori negara.

Setelah pengungkapan tentang klien Grup NSO Israel, yang perangkat lunaknya Pegasus digunakan untuk meretas ponsel untuk pengawasan, Snowden mengatakan temuan dari konsorsium Amnesty Internasional menggambarkan "bagaimana malware komersial memungkinkan rezim represif menempatkan lebih banyak orang di bawah jenis pengawasan yang paling invasif".

Untuk operasi polisi tradisional, seperti menanam bug atau menyadap telepon tersangka, penegak hukum selama ini perlu mendobrak masuk ke rumah seseorang, atau pergi ke mobil mereka, atau pergi ke kantor mereka, dengan membawa surat perintah. 

"Jika mereka dapat melakukan hal yang sama dari jarak jauh, dengan sedikit biaya dan tanpa risiko, mereka mulai melakukannya sepanjang waktu," kata Snowden.

“Jika Anda tidak melakukan apa pun untuk menghentikan penjualan teknologi ini, maka tidak hanya akan menjadi 50.000 target. Ini bisa menjadi 50 juta target, dan itu akan terjadi jauh lebih cepat daripada yang kita harapkan,” kata Snowden, memperingatkan.

Snowden membandingkan perusahaan yang mengkomersialkan kerentanan dalam model ponsel yang banyak digunakan dengan industri "penular" yang sengaja mencoba mengembangkan jenis penyakit baru.

“Ini seperti industri di mana satu-satunya yang mereka lakukan adalah membuat varian khusus COVID untuk menghindari vaksin,” katanya.

“Satu-satunya produk mereka adalah vektor infeksi. Mereka bukan produk keamanan. Mereka tidak memberikan perlindungan apa pun, profilaksis apa pun. Mereka tidak membuat vaksin – satu-satunya yang mereka jual adalah virusnya,” ungkap Snowden.

Snowden mengatakan malware komersial seperti Pegasus sangat kuat, sehingga orang biasa tidak dapat melakukan apa pun untuk menghentikannya.

Saat ditanya bagaimana orang dapat melindungi diri mereka sendiri, Snowden menjawab: “Apa yang dapat dilakukan orang untuk melindungi diri mereka sendiri dari senjata nuklir?”

“Ada industri tertentu, sektor tertentu, di mana tidak ada perlindungan, dan itulah mengapa kami mencoba untuk membatasi proliferasi teknologi ini. Kami tidak mengizinkan pasar komersial senjata nuklir,” kata Snowden. Ia berharap hal sama juga berlaku untuk spyware.