Neon Labs Sebarkan Mesin Virtual Ethereum Lintas Rantai di Solana
Ethereum ekosistem blockchain yang berkembang pesat (foto: unsplash)

Bagikan:

JAKARTA - Pengembang Blockchain, Neon Labs, baru-baru ini  telah menciptakan jembatan kompatibilitas antara Ethereum dan Solana. Ini bisa membuka pintu yang lebih banyak lagi bagi peluang pengembangan lintas rantai untuk pemrogram Ethereum.

Mesin Virtual Ethereum Neon, atau EVM, telah digunakan melalui testnet di Solana, seperti diumumkan oleh perusahaan itu Selasa, 20 Juli. EVN memberikan aplikasi terdesentralisasi pada akses Ethereum ke kapasitas throughput Solana yang tinggi dan biaya gas yang lebih rendah. Pada dasarnya, Neon EVM memungkinkan siapa saja untuk menjalankan kontrak Ethereum langsung di blockchain Solana.

Bahkan selama fase testnet, EVM Neon akan mendukung aplikasi terdesentralisasi seperti Uniswap, SushiSwap, MakerDAO dan 0x. Mainnet diperkirakan akan diluncurkan akhir kuartal ini.

“Ethereum adalah ekosistem blockchain yang berkembang pesat yang memiliki banyak hal untuk ditawarkan kepada pengembang dan pengguna dApp dalam hal alat dan infrastruktur. Pada saat yang sama, Solana menarik bagi banyak orang karena karakteristik teknisnya dan dianggap sebagai pasar yang sedang berkembang,” kata Marina Gureyeva, direktur di Neon Labs. 

“Berkat Neon EVM, pengembang dApp akan dengan mudah memasuki pasar Solana dan menawarkan pengalaman hebat kepada pengguna tanpa perbedaan dalam hal antarmuka atau alat yang digunakan,” tambahnya. 

CEO Solana Anatoly Yakovenko mengatakan kompatibilitas Ethereum nantinya akan membuatnya “secara signifikan lebih mudah bagi proyek EVN untuk memanfaatkan biaya rendah, kecepatan ultra-cepat, dan skalabilitas Solana yang tahan di masa depan.”

Banyak pengembang dan bisnis diluncurkan di blockchain Solana. Seperti yang dilaporkan Cointelegraph, Digital Assets AG yang berbasis di Swiss baru-baru ini meluncurkan penawaran saham tokenized di Solana, memberi para pedagang kemampuan untuk mengakses saham token dari saham blue-chip terkemuka seperti Facebook, Alphabet, Netflix dan Tesla.

Yakovenko percaya Solana berada dalam posisi untuk mendukung satu miliar pengguna di tahun-tahun mendatang saat inovasi blockchain bergeser ke lapisan aplikasi. Sementara itu, protokol tersebut telah menarik investor modal ventura bernilai tinggi dari seluruh dunia, dengan orang-orang seperti Andreessen Horowitz, CoinShares, CMS Holdings, dan Alameda Research mendukung proyek tersebut.