Dianggap Ubah Bentuk Kepala, FINA Larang Topi Renang untuk Rambut Alami di Olimpiade Tokyo
Topi renang menjadi salah satu peralatan penting dalam lomba renang internasional. (Jonathan Chng/unspslahs)

Bagikan:

JAKARTA - Topi renang yang dirancang untuk rambut Hitam alami, yang dan dibuat oleh perusahaan milik warga Kulit Hitam, tidak akan diizinkan di Olimpiade mendatang di Tokyo.

Federasi Renang Internasional (FINA) menolak aplikasi yang diajukan tahun lalu oleh merek topi renang dari Inggris, Soul Cap, agar produknya diakui secara resmi. Keputusan itu berarti topi ini tidak bisa dipakai di Olimpiade 2020 di Tokyo.

Soul Cap membuat topi renang yang dirancang untuk melindungi rambut tebal, keriting, dan bervolume. FINA beralasan topi itu tidak mengikuti "bentuk alami kepala," jelas sumber Soul Cap kepada BBC News.

"Kami berharap untuk melanjutkan pekerjaan kami untuk keragaman dalam berenang dengan memiliki topi renang kami yang disertifikasi untuk kompetisi. Jadi perenang di tingkat mana pun tidak harus memilih antara olahraga yang mereka sukai dan rambut mereka," tulis salah satu pendiri Toks Ahmed dan Michael Champman, dalam sebuah pernyataan yang dibagikan di media sosial.

Perusahaan baru-baru ini bermitra dengan Alice Dearing, yang minggu lalu memenuhi syarat untuk menjadi perenang wanita kulit hitam pertama yang mewakili Inggris Raya di Olimpiade. FINA bahkan merayakan pencapaian bersejarahnya saat itu.

Dearing, yang ikut mendirikan Asosiasi Renang (kulit) Hitam Inggris, telah berusaha untuk meningkatkan kesadaran selama bertahun-tahun. "Sementara klorin merusak dan mengeringkan rambut semua orang, bisa dibilang lebih sulit bagi wanita kulit hitam - rambut bisa sangat terkait dengan identitas kita dan air benar-benar mengubah kualitasnya," tulisnya dalam esai pada tahun 2019.

Soul Cap selama ini selalu mencari cara untuk meningkatkan topi renang mereka. “Mereka membuat ukuran untuk semua perenang dan menghilangkan mitos bahwa peralatan renang tidak dapat dimasukkan," tulis Dearing dalam posting yang disponsori untuk perusahaan di Instagramnya. 

"Anda BISA menemukan topi yang sesuai dengan kepangan, rambut kriwil, rambut keriting Anda; rasanya senang bisa mengatakan itu," tulisnya.

Keputusan itu tidak hanya mempengaruhi atlet Olimpiade — perenang dari segala usia juga akan dilarang mengenakan topi di kompetisi lokal, yang berpotensi membuat perenang dengan rambut alami enggan mengikuti kompetisi. 

Ini juga mewakili masalah yang jauh lebih besar: Sejarah panjang prasangka dalam komunitas renang, termasuk sejarah kolam terpisah di AS dan keyakinan tak berdasar bahwa orang kulit hitam secara biologis kurang mampu berenang.

"Untuk perenang muda, merasa termasuk dan melihat diri Anda dalam olahraga di usia muda sangat penting," tulis Ahmed dan Chapman. "Penolakan FINA baru-baru ini dapat membuat banyak atlet muda enggan mengejar olahraga saat mereka maju melalui renang kompetitif lokal, kabupaten, dan nasional."

Konstitusi FINA menyatakan "tidak akan membiarkan diskriminasi terhadap federasi nasional atau individu" dengan beberapa alasan, termasuk ras.

"Hanya ada begitu banyak akar rumput dan merek kecil yang dapat dilakukan - kita membutuhkan yang teratas untuk menerima perubahan positif," tulis para pendiri Soul Cap. "Kami tidak melihat ini sebagai kemunduran, tetapi kesempatan untuk membuka dialog untuk membuat perbedaan yang lebih besar."