BRIA, Startup AI Gambar yang Didukung Getty Images, Raup Rp375,4 Miliar Pendanaan Seri A
CEO BRIA, Yair Adato

Bagikan:

JAKARTA - Startup BRIA, yang bertanggung jawab dalam generasi gambar AI dan didukung oleh penyedia foto stok Getty Images, mengumpulkan 24 juta dolar AS (Rp375,4 miliar) dalam putaran pendanaan Seri A, termasuk dari agensi periklanan terkemuka Publicis Groupe, seperti diumumkan pada Rabu, 21 Februari.

BRIA, yang berbasis di Israel, yang mengontrak lebih dari satu miliar gambar dari penyedia stok untuk sistemnya, menyatakan dalam rilis pers bahwa mereka akan menggunakan dana tersebut untuk ekspansi global dan memperluas kemampuan pembuatan video dari teks.

Investasi ini, meskipun kecil dibandingkan dengan yang lain di ruang AI yang sedang panas, menjadikan BRIA sebagai kasus uji awal dalam bagaimana kesepakatan lisensi dapat memberikan jalan keluar dalam perselisihan yang sedang berkecamuk tentang penggunaan konten berhak cipta untuk melatih model AI generatif.

Label musik, seniman, dan pemilik konten lainnya telah menunjuk lisensi sebagai pendekatan yang lebih dapat diterima untuk AI generatif, setelah perusahaan besar AI membangun sistem mereka menggunakan konten yang diambil dari internet terbuka secara gratis.

BRIA mengatakan pendekatannya hanya melalui lisensi mencegah risiko merek dagang dan elemen lain yang berbahaya muncul dalam gambar yang dihasilkannya, menarik pelanggan di dunia periklanan, pemasaran, dan media termasuk penerbit.

"Ada cara untuk melakukannya yang bertanggung jawab dan komersial," kata CEO BRIA, Yair Adato kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

Getty, yang telah mendukung BRIA sejak tahun 2022, telah menjadi bagian penting dalam perselisihan seputar data pelatihan.

Tahun lalu, Getty menuntut perusahaan gambar AI terkemuka, Stability AI, karena menggunakan foto-fotonya tanpa lisensi, yang mereka tuduh sebagai pelanggaran hak kekayaan intelektual "yang berani" dalam "skala yang mengagumkan."

Mereka juga bermitra dengan pembuat chip Nvidia  tahun lalu untuk membangun layanan generasi gambar yang dilatih hanya pada gambar-gambar dalam perpustakaan mereka sendiri.

Adobe dan Shutterstock  juga menawarkan pembuat gambar AI, sementara ketiga perusahaan foto tersebut melisensikan visual mereka kepada Nvidia untuk layanan mereka sendiri.

BRIA “memberi makan” modelnya dengan visual dari 18 penyedia stok, termasuk Getty, Alamy, SuperStock, dan Envato. Mereka mengenakan biaya kepada pelanggan untuk mengakses platform dan berbagi pendapatan dengan perusahaan foto.

Setiap kali BRIA menghasilkan gambar, mereka menampilkan gambar-gambar lisensi asli yang berkontribusi terhadap output tersebut dan mencatat berapa banyak yang berasal dari masing-masing.

Adato menyamakan pendekatan ini dengan model Spotify untuk era AI, yang mengganti pemilik konten atas peran mereka dalam memungkinkan teknologi tersebut.

Pelatihan yang terkontrol juga melindungi terhadap teknologi yang digunakan untuk membuat visual yang menyesatkan yang dapat merusak merek atau mempengaruhi pemilihan, katanya.

“Model BRIA, misalnya, tidak mampu menghasilkan gambar Presiden AS Joe Biden karena tidak pernah diajarkan seperti apa wajahnya,” kata Adato.