Harga Token Sepak Bola Meledak Saat Piala Dunia, Perdagangan Harian Capai  Rp 4,7 Triliun
Token Portugal dan Argentina yang diwkili Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo sempat meledak di Piala Dunia. (foto: twitter @Cristiano ·)

Bagikan:

JAKARTA - Pasar untuk token penggemar dan token olahraga yang musiman, kini sedang memanas di padang pasir Qatar.

Ketertarikan pada mata uang kripto jenis khusus ini, biasanya dikaitkan dengan tim olahraga seperti Barcelona atau Brasil, telah menjadi tren di Piala Dunia 2022 yang dimulai pada 20 November.

Menurut Kaiko, sebuah perusahaan data kripto  yang berbasis di Paris, volume perdagangan harian rata-rata untuk token ini telah meningkat menjadi sekitar 300 juta dolar AS (Rp 4,7 triliun) pada bulan November dari sebelumnya hanya 32 juta dolar AS (Rp 501,5 miliar) pada bulan Oktober.

 "Jadi kami memiliki peningkatan volume 10 kali lipat yang sangat besar untuk token ini," kata analis riset, Dessislava Aubert, dikutip Reuters.

Untuk beberapa pembeli, token ini menawarkan kesempatan untuk terlibat dengan pihak mereka dan mendapatkan keuntungan seperti kesempatan untuk memenangkan hadiah dan memberikan suara pada lagu yang diputar di pertandingan. Bagi yang lain, koin yang dapat diperdagangkan memberikan peluang investasi baru.

Mereka adalah investor pemberani yang berusaha mencari hubungan yang masuk akal antara harga koin yang tidak menentu dan peristiwa dunia nyata.

Token tim Argentina Lionel Messi merosot 25% menjadi 5,26 dolar AS menyusul kekalahan mengejutkan tim itu oleh Arab Saudi, 1-2 dalam pertandingan pertama mereka Piala Dunia 2022. Namun itu telah turun 22% lagi sejak kemenangan Argentina 2-0 atas Meksiko membawa kelegaan bagi penggemar.

Sementara koin Portugal-nya Cristiano Ronaldo naik 119% menjadi 7 dolar AS dalam 10 hari menjelang turnamen tetapi kemudian mulai kehilangan hampir setengah nilainya meskipun tidak terkalahkan dan berada di puncak Grup H saat pertandingan melawan Uruguay pada Senin, 28 November. Kemenangan 2-0 itu membuat Portugal mencapai babak knock-out.

Demikian pula di sepak bola klub, token Arsenal telah turun 12,5% sejak awal musim menjadi 1,68 dolar AS meskipun mereka berhasil naik ke puncak klasemen Liga Inggris.

Kelesuan pasar kripto yang lebih luas sebagian menjadi penyebab penurunan harga, menurut para peneliti yang mengatakan aset-aset yang tidak stabil itu layu karena investor menghindari risiko.

Kapitalisasi pasar keseluruhan untuk koin penggemar melonjak menjadi 401 juta dolar AS (Rp 6,2 triliun) pada akhir pekan pembukaan Piala Dunia, dari 256 juta dolar AS (Rp 4 triliun) sekitar 10 hari sebelumnya, menurut data dari CoinGecko. Namun kemudian kembali turun di bawah 300 juta dolar AS (Rp 4,7 triliun).

Siddharth Jaiswal, pendiri dan CEO Sportzchain, yang menerbitkan token untuk pasar Asia, mengatakan orang tidak boleh membeli koin terutama untuk menghasilkan uang.

“Ceri di atas kue adalah alatnya, tersedia di blockchain yang dapat dengan mudah diperdagangkan di masa depan, jadi ada konotasi finansial yang melekat padanya,” kata Jaiswal, dikutip Reuters.

"Tapi persepsi pertama seharusnya jangan pernah bahwa Anda membeli token penggemar dari sudut pandang yang menghasilkan keuntungan," tambah Jaiswal.

Socios, token yang dipromosikan oleh Messi, adalah pemain terbesar dalam industri crypto ini. Token ini memfasilitasi perdagangan sebagian besar koin penggemar, yang menggambarkan pembelian token seperti bergabung ini dengan skema loyalitas karena keuntungan dan hadiah eksklusif.

Beberapa klub sepak bola terbesar di dunia telah meluncurkan token yang didukung oleh Socios termasuk Paris Saint-Germain, Manchester City, Inter Milan dan Atletico Madrid, serta tim nasional Portugal dan Argentina, dengan pangsa pasar token mulai dari sekitar 7 juta dolar AS hingga 21 juta dolar AS.

Volume perdagangan untuk token Chilliz yang terhubung dengan Socios, yang dibeli pengguna untuk berdagang dengan token tim mereka, mencapai level tertinggi tujuh bulan pada awal November menjelang Piala Dunia tetapi sejak itu turun 40% dari harga puncak itu.

Saat melihat rincian perdagangan token Chilliz dengan mata uang fiat, won Korea mendominasi dengan total volume fiat melebihi 87% pada awal November diikuti oleh lira Turki, menurut data dari Kaiko.

Lonjakan pertumbuhan token penggemar datang pada saat kekacauan di pasar kripto, yang terhuyung-huyung dengan runtuhnya bursa FTX utama awal bulan ini. Bitcoin kini lesu di dekat posisi terendah mereka dalam dua tahun menjadi di sekitar 16.245 dolar AS.

Sementara kegagalan FTX telah menimbulkan pertanyaan serius tentang kurangnya regulasi dalam aset digital, namun koin penggemar, yang menurut beberapa penerbit termasuk dalam kategori token utilitas, masih tetap menjadi area abu-abu.

"Token yang tidak menawarkan utilitas yang memadai dapat menghadapi beberapa pengawasan peraturan, karena ini akan menyimpulkan bahwa token tersebut merupakan investasi ke dalam klub," kata Marcus Sotiriou, analis broker aset digital GlobalBlock.

"Namun, jika token menawarkan manfaat eksklusif dan berfokus pada utilitas yang diberikannya kepada para penggemarnya, maka menurut saya tidak akan ada masalah regulasi," ucap Sotiriou.

Socios mengatakan percaya pada peraturan untuk memberikan kepercayaan dan transparansi kepada penggemar.

Pada Agustus lalu, pengawas periklanan Inggris menegakkan keputusan melawan Arsenal atas dua iklan tentang token penggemar yang diposting di situs web klub dan Facebook yang dianggap menyesatkan dan tidak bertanggung jawab, meskipun klub membantahnya.

Markus Thielen, kepala penelitian di aset digital Platform Matrixport, mengatakan minat pada token ini di kalangan penggemar sepak bola bisa berumur pendek.

"Perusahaan dan tim yang menjual token tersebut sekarang harus menawarkan nilai lebih secara berkala, jika tidak, pengguna akan kehilangan minat setelah Piala Dunia usai dengan cepat," ujar Thielen.