Joe Biden Tanda Tangani UU yang Cegah Huawei atau ZTE Miliki Lisensi Peralatan Telekomunikasi
Preisden As Joe Biden tanda tangani UU yang larang pemberian lisensi untuk Huawei dan ZTE. (foto: twitter @potus)

Bagikan:

JAKARTA - Presiden AS, Joe Biden, pada Kamis, 11 November,  menandatangani undang-undang untuk mencegah perusahaan seperti Huawei Technologies Co atau ZTE Corp, yang dianggap sebagai ancaman keamanan, untuk menerima lisensi peralatan baru dari regulator AS.

Secure Equipment Act, adalah upaya terbaru oleh pemerintah AS untuk menindak perusahaan telekomunikasi dan teknologi China, telah disetujui dengan suara bulat oleh Senat AS pada 28 Oktober dan awal bulan ini oleh DPR AS dengan suara 420-4.

Penandatanganan dilakukan beberapa sehari sebelum Biden dan pemimpin China, Xi Jinping, diperkirakan akan mengadakan pertemuan puncak secara virtual. Reuters melaporkan pertemuan itu diharapkan terjadi pada Senin, 15 November, di tengah ketegangan perdagangan, hak asasi manusia dan kegiatan militer.

Undang-undang baru mengharuskan Komisi Komunikasi Federal (FCC) untuk tidak lagi meninjau atau menyetujui aplikasi otorisasi apa pun untuk peralatan yang menimbulkan risiko yang tidak dapat diterima terhadap keamanan nasional.

Komisaris FCC, Brendan Carr, mengatakan komisi tersebut telah menyetujui lebih dari 3.000 aplikasi dari Huawei sejak 2018. Undang-undang tersebut "akan membantu memastikan bahwa peralatan itu tidak aman dari perusahaan seperti Huawei dan ZTE untuk tidak dapat lagi dimasukkan ke dalam jaringan komunikasi Amerika," kata Carr.

Pada bulan Maret, FCC menetapkan lima perusahaan China sebagai ancaman terhadap keamanan nasional di bawah undang-undang tahun 2019 yang bertujuan melindungi jaringan komunikasi AS.

Perusahaan yang disebutkan termasuk Huawei dan ZTE yang sebelumnya ditunjuk, serta Hytera Communications Corp, Hangzhou Hikvision Digital Technology Co dan Zhejiang Dahua Technology Co.

FCC pada bulan Juni memberikan suara bulat untuk memajukan rencana untuk melarang persetujuan untuk peralatan di jaringan telekomunikasi AS dari perusahaan-perusahaan China bahkan ketika anggota parlemen mengejar undang-undang untuk mengamanatkannya.

Pemungutan suara FCC pada bulan Juni menarik penolakan dari Beijing.

"Amerika Serikat, tanpa bukti apa pun, masih menyalahgunakan keamanan nasional dan kekuasaan negara untuk menekan perusahaan-perusahaan China," kata Zhao Lijian, juru bicara kementerian luar negeri China, pada Juni lalu.

Di bawah aturan yang diusulkan yang memenangkan persetujuan awal pada bulan Juni, FCC juga dapat mencabut otorisasi peralatan sebelumnya yang dikeluarkan untuk perusahaan China.

Huawei pada bulan Juni menyebut revisi FCC yang diusulkan "salah arah dan hukuman yang tidak perlu."

Bulan lalu, FCC memilih untuk mencabut otorisasi untuk anak perusahaan China, Telecom AS, untuk beroperasi di Amerika Serikat, dengan alasan masalah keamanan nasional.