Perang Enam Hari Israel-Arab yang Landasi Pendudukan atas Palestina dalam Sejarah Hari Ini, 5 Juni 1967
Ilustrasi foto (Sumber: Commons Wikimedia)

Bagikan:

JAKARTA - Sebuah peperangan pecah pada 5 Juni 1967. Peperangan itu melibatkan tentara Israel dengan pasukan dari negara-negara Arab, seperti Mesir, Suriah, dan Yordania. Perang itu dikenal dengan "Perang Enam Hari", sebuah peristiwa singkat namun berdarah-darah yang menjadi salah satu akar dari pendudukan Israel di wilayah Palestina.

Peperangan itu tak terhindarkan, meski melewati gesekan diplomatis bertahun-tahun. Serangan dimulai oleh pasukan pertahanan Israel. Mereka melancarkan serangan udara pendahuluan yang melumpuhkan angkatan udara Mesir dan sekutu. 

Jauh sebelum serangan Israel, tepatnya pada 1948, setelah perselisihan seputar pendirian negara Israel, sebuah koalisi negara Arab meluncurkan invasi terhadap negara Yahudi yang baru lahir sebagai bagian dari Perang Arab-Israel I. Namun, invasi itu gagal.

Konflik besar kedua, yang dikenal sebagai Krisis Suez meletus pada 1956, ketika Israel, Inggris, dan Prancis melakukan serangan kontroversial terhadap Mesir. Serangan tersebut merupakan tanggapan terhadap nasionalisasi Kanal Suez oleh Presiden Mesir Gamal Abdel Nasser.

Era yang relatif tenang berlaku di Timur Tengah selama akhir 1950-an dan awal 1960-an. Tetapi situasi politik terus berada di ujung tanduk. Para pemimpin Arab merasa sedih dengan kerugian militer mereka.

Selain itu, terdapat ratusan ribu pengungsi Palestina akibat kemenangan Israel dalam perang 1948. Sementara itu, banyak warga Israel yang terus meyakini bahwa mereka menghadapi ancaman eksistensial dari Mesir dan negara-negara Arab lainnya.

Pecahnya Perang Enam Hari

Melansir History, serangkaian pertikaian perbatasan jadi pemicu utama Perang Enam Hari. Pada pertengahan 1960-an, gerilyawan Palestina yang didukung Suriah mulai melakukan serangan di perbatasan Israel.

Mereka memprovokasi gerilyawan Palestina untuk melakukan serangan balasan terhadap Angkatan Pertahanan Israel. Pada April 1967, pertempuran kecil semakin memburuk setelah Israel dan Suriah bertempur dalam pertempuran udara dan artileri, di mana enam jet tempur Suriah dihancurkan.

Setelah pertempuran udara pada April, Uni Soviet memberi tahu intelijen Mesir bahwa Israel memindahkan pasukan ke perbatasan utara dengan Suriah dalam persiapan untuk invasi skala penuh.

Informasi itu tidak akurat, tetapi tetap saja membuat Presiden Mesir Gamal Abdel Nasser beraksi. Dalam menunjukkan dukungan untuk sekutu Suriahnya, Presiden Nasser memerintahkan pasukan Mesir untuk maju ke Semenanjung Sinai.

Presiden Mesri Gamal Abdel Nasser (Sumber: Commons Wikimedia)

Pasukan Mesir lalu mengusir pasukan penjaga perdamaian PBB yang telah menjaga perbatasan dengan Israel selama lebih dari satu dekade. Ketegangan semakin meningkat. Pada hari-hari berikutnya, Nasser terus menggetarkan pedang.

Namun, pada 22 Mei 1967, ia menghalangi proses pengiriman keperluan Israel dari Selat Tiran, jalur laut yang menghubungkan Laut Merah dan Teluk Aqaba. Seminggu kemudian, Nasser menyegel pakta pertahanan dengan Raja Hussein dari Yordania.

Ketika situasi di Timur Tengah memburuk, Presiden AS saat itu, Lyndon B. Johnson, memperingatkan kedua belah pihak agar tidak melepaskan tembakan pertama. Ia juga berusaha mengumpulkan dukungan untuk operasi maritim internasional untuk membuka kembali Selat Tiran.

Namun, rencana itu tidak pernah terwujud. Pada awal Juni 1967, para pemimpin Israel melawan militer Arab dengan meluncurkan serangan pendahuluan. Pada 5 Juni 1967, Pasukan Pertahanan Israel memprakarsai Operasi Fokus, serangan udara terkoordinasi terhadap Mesir.

Pagi itu, sekitar 200 pesawat lepas landas dari Israel dan menukik ke barat di atas Mediterania sebelum menyerbu Mesir dari utara. Setelah secara mengejutkan menangkap orang-orang Mesir, pasukan Israel menyerang 18 lapangan udara yang berbeda dan melenyapkan sekitar 90 persen angkatan udara Mesir.

Israel kemudian memperluas jangkauan serangannya dan menghancurkan pasukan udara Yordania, Suriah dan Irak. Pada akhir hari di 5 Juni, pilot Israel memenangi kendali penuh atas langit Timur Tengah.

Tak tinggal diam. Israel mengamankan kemenangan dengan membangun keunggulan udara. Tetapi pertempuran sengit berlanjut selama beberapa hari. Perang darat di Mesir juga dimulai pada 5 Juni, bersamaan dengan serangan udara, tank-tank dan infanteri Israel yang menyerbu, melintasi perbatasan dan masuk ke Semenanjung Sinai dan Jalur Gaza.

Ilustrasi foto Perang Enam Hari (Sumber: Commons Wikimedia)

Pasukan Mesir melakukan perlawanan, meski kemudian hancur berantakan, setelah Panglima Tertinggi Abdel Hakim Amer memerintahkan pasukan untuk mundur. Selama beberapa hari ke depan, pasukan Israel mengejar orang-orang Mesir yang dialihkan ke Sinai. Korban berjatuhan.

Front kedua dalam Perang Enam Hari terjadi pada 5 Juni. Yordania saat itu bereaksi terhadap laporan palsu soal kemenangan Mesir. Pasukan Yordania mulai menembaki posisi Israel di Yerusalem. Israel merespons dengan serangan balasan yang menghancurkan Yerusalem Timur dan Tepi Barat.

Pada 7 Juni, pasukan Israel merebut Yerusalem dan merayakannya dengan berdoa di Tembok Barat. Fase terakhir pertempuran terjadi di sepanjang perbatasan timur laut Israel dengan Suriah. Pada 9 Juni, setelah pemboman udara yang intens, tank-tank dan infanteri Israel bergerak maju di wilayah Suriah yang dijaga sangat ketat yang disebut Dataran Tinggi Golan.

Mereka berhasil menangkap Golan pada hari berikutnya. Pada 10 Juni 1967, gencatan senjata yang ditengahi PBB diberlakukan dan Perang Enam Hari berakhir. Kemudian diperkirakan bahwa sekitar 20 ribu orang Arab dan delapan ratus orang Israel tewas hanya dalam 132 jam pertempuran.

Seusai Perang Enam Hari

Ilustrasi foto (Sumber: Unsplash)

Para pemimpin negara-negara Arab sangat terkejut dengan kekalahan mereka. Presiden Mesir Nasser bahkan mengundurkan diri dalam kehinaan. Ia kembali ke jabatannya setelah warga Mesir menunjukkan dukungan mereka dengan menggelar demonstrasi besar-besaran.

Di Israel, suasananya sangat gembira. Dalam waktu kurang dari seminggu, negara itu telah merebut Semenanjung Sinai dan Jalur Gaza dari Mesir, Tepi Barat dan Yerusalem Timur dari Yordania, dan Dataran Tinggi Golan dari Suriah.

Perang Enam Hari juga memiliki konsekuensi geopolitik penting di Timur Tengah. Kemenangan dalam perang menyebabkan gelombang kebanggaan nasional di Israel, tetapi juga mengipasi kobaran api konflik Arab-Israel.

Masih terluka oleh kekalahan mereka dalam Perang Enam Hari, para pemimpin Arab bertemu di Khartoum, Sudan, pada Agustus 1967. Dalam pertemuan tersebut, mereka menandatangani sebuah resolusi yang menjanjikan "tidak ada perdamaian, tidak ada pengakuan dan tidak ada negosiasi" dengan Israel.

[BERNAS: Tak Perlu Agama untuk Berdiri di Sisi Palestina]

Dengan mengklaim Tepi Barat dan Jalur Gaza, Israel juga menyerap lebih dari satu juta orang Arab Palestina. Beberapa ratus ribu warga Palestina kemudian melarikan diri dari pemerintahan Israel. Hal itu memperburuk krisis pengungsi yang sudah terjadi selama Perang Arab-Israel I pada 1948.

Israel mengembalikan Semenanjung Sinai ke Mesir pada 1982 sebagai bagian dari perjanjian damai dan kemudian menarik diri dari Jalur Gaza pada 2005. Tetapi, hingga kini, Israel terus menduduki dan membangun wilayah yang diklaim dalam Perang Enam Hari, terutama Dataran Tinggi Golan dan Tepi Barat. Status wilayah-wilayah ini terus menjadi batu sandungan dalam negosiasi perdamaian Arab-Israel.

*Baca Informasi lain soal SEJARAH DUNIA atau baca tulisan menarik lain dari Putri Ainur Islam.

 

SEJARAH HARI INI Lainnya