Perusahaan Tambang dari Grup Rajawali Milik Konglomerat Peter Sondakh Bakal Bagikan Dividen Interim Rp189 Miliar
Ilustrasi. (Foto: Pixabay)

Bagikan:

JAKARTA - Perusahaan tambang dari Grup Rajawali milik konglomerat Peter Sondakh, PT Golden Eagle Energy Tbk (SMMT) akan membagikan dividen interim Rp189 miliar atau setara Rp60 per saham.

Direksi Golden Eagle Energy mengumumkan bahwa berdasarkan Keputusan Rapat Direksi dan Dewan Komisaris Perseroan tanggal 13 September 2022, telah memutuskan dan menyetujui pembagian Dividen Tunai Interim untuk Tahun Buku 2022.

"Dividen Interim sebesar Rp189 miliar atau Rp60 per saham kepada seluruh Pemegang Saham Perseroan," jelasnya dalam keterbukaan informasi, dikutip Sabtu 17 September.

Berikut jadwal dividen interim Golden Eagle Energy:

- Cum Dividen Interim di Pasar Reguler dan Negosiasi 23 September 2022
- Ex Dividen Interim di Pasar Reguler dan Negosiasi 26 September 2022
- Pemegang Saham yang berhak atas Dividen Interim (Tanggal Pencatatan) 27 September 2022
- Cum Dividen Interim di Pasar Tunai 27 September 2022
- Ex Dividen Interim di Pasar Tunai 28 September 2022
- Tanggal Pembayaran Dividen Interim 29 September 2022

Sementara itu, SMMT mencatatkan pertumbuhan kinerja signifikan pada semester I 2022 baik dari sisi pendapatan lebih dari 160 persen, dan laba perseroan lebih dari 328 persen. Berdasarkan laporan keuangan perseroan per 30 Juni 2022, emiten berkode saham SMMT tersebut mencatatkan pertumbuhan penjualan bersih sebesar 162,44 persen, dari Rp180,88 miliar pada semester I 2021 menjadi Rp474,69 miliar di semester I 2022.

SMMT tercatat melakukan penjualan domestik kepada pihak ketiga sebesar 10 persen atau lebih semester ini di tiga perusahaan yaitu PT Artha Daya Coalindo, PT Etika Realtindo, PT Tiga Daya Energi. Penjualan di PT Artha Daya Coalindo tercatat meningkat dari Rp65,64 miliar di kuartal II 2021 menjadi Rp102,24 miliar pada enam bulan pertama 2022.

Sementara untuk PT Etika Realtindo, PT Tiga Daya Energi yang sebelumnya belum terjadi transaksi, semester ini perseroan melakukan penjualan masing-masing sebesar Rp61,47 miliar, dan Rp48,92 miliar. Adapun nilai penjualan kurang dari 10 persen juga turut mengalami kenaikan signifikan dari Rp83,14 miliar pada semester pertama 2021 menjadi Rp162,06 miliar di semester pertama tahun ini.

Melalui penjualan tersebut, SMMT melaporkan kenaikan laba bruto menjadi Rp183,76 miliar di semester I 2022, sedangkan pada periode yang sama di tahun sebelumnya sebesar Rp41,13 miliar.

Selain itu, pertumbuhan juga terjadi pada pos bagian laba bersih entitas asosiasi menjadi Rp90,92 miliar di kuartal kedua tahun ini, dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya sebanyak Rp29,13 miliar. Dengan demikian, laba bersih yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk berhasil tumbuh sebesar 328,77 persen menjadi Rp189,00 miliar pada semester I/2022, dibandingkan dengan Rp44,08 miliar pada semester I 2021.

Sementara itu, total aset SMMT dilaporkan turut mengalami kenaikan di semester I 2022 dibandingkan dengan tutup buku 2021 menjadi Rp1,24 triliun dari sebelumnya sebesar Rp1,05 triliun.

Total ekuitas juga turut meningkat dari Rp817,85 miliar per akhir 31 Desember 2021 menjadi Rp1,02 miliar per 30 Juni 2022. Di sisi lain, total liabilitas SMMT justru menurun dari Rp233,79 miliar menjadi Rp216,32 miliar.