Kendalikan Kuda Nil Warisan Bandar Narkoba Mendiang Pablo Escobar, Kolombia Berikan Obat Kontrasepsi
Kuda nil di Hacienda Napoles milik Pablo Escobar. (Wikimedia Commons/Alvaro Morales RĂ­os)

Bagikan:

JAKARTA - Kolombia mungkin akhirnya menemukan solusi untuk salah satu warisan pengedar narkoba terkenal Pablo Escobar, kuda nil invasif yang berkembang biak dengan cepat.

Sejumlah kuda nil yang dibawa ke Kolombia pada 1980-an untuk kebun binatang pribadi Escobar telah berkembang menjadi 80 populasi, mendorong para ahli biologi untuk mengungkapkan keprihatinan atas dampak lingkungan mereka dan ancaman terhadap keselamatan manusia.

Pada Bulan Januari, sebuah penelitian yang diterbitkan di jurnal 'Biological Conservation' menyerukan agar kawanan kuda nil yang terus berkembang biak, sekarang mulai liar di wilayah Antioquia, untuk dimusnahkan.

Pemerintah daerah sempat mencoba mensterilkan hewan-hewan besar itu. Tetapi, sterilisasi bedah tradisional terlalu berbahaya dan menuntut untuk ditingkatkan. Hanya 11 kuda nil yang sejauh ini disterilkan dengan cara ini, menurut pihak berwenang setempat.

Namun, pada Jumat 15 Oktober lalu, badan lingkungan regional Cornare mengumumkan upayanya untuk mengendalikan populasi kuda nil telah menyebabkan 24 kuda nil lagi dirawat dengan metode baru: anak panah yang sarat dengan obat kontrasepsi GonaCon.

Dibandingkan dengan operasi, GonaCon adalah "pilihan yang jauh lebih murah," menurut pernyataan Cornare. "Namun hal ini masih kompleks, karena para ahli menyarankan pemberian tiga dosis, berdasarkan studi dan perbandingan yang dilakukan pada hewan besar lainnya seperti kuda."

kuda nil pablo escobar
Kuda nil di Hacienda Napoles milik Pablo Escobar. (Wikimedia Commons/Alvaro Morales Ríos)

Obat yang sama telah diuji pada populasi hewan liar lainnya, termasuk kuda liar di Amerika Serikat, kanguru di Australia dan sapi liar di Hong Kong, katanya. Para ilmuwan sekarang harus melacak kemanjuran obat dengan mengukur kadar hormon dalam kotoran kuda nil.

"Ini pertama kalinya kami menerapkan prosedur ini. Kami akan menindaklanjuti dan memantaunya untuk mengetahui seberapa suksesnya," kata David Echeverri López, koordinator Cornare Forest and Biodiversity Group, mengutip CNN 19 Oktober.

Kuda nil terlihat di taman hiburan Hacienda Napoles, yang pernah menjadi kebun binatang pribadi gembong narkoba Pablo Escobar di peternakan Napoles miliknya, di Kota Doradal, Kolombia, pada 12 September 2020.

Untuk diketahui, koleksi kuda nil Escobar dimulai dengan hanya satu jantan dan tiga betina. Setelah kematiannya, spesies hewan eksotis koleksinya dipindahkan Hacienda Napoles.

Tetapi, kuda nil dibiarkan karena terlalu sulit untuk ditangkap dan diangkut, menurut studi Konservasi Biologis. Mereka segera mulai berkembang biak, menyebar di sekitar lembah sungai Magdalena dari rumah asli mereka sekitar 100 mil sebelah timur kota Medellin.

Penelitian telah menunjukkan efek negatif dari kotoran kuda nil pada kadar oksigen di badan air, yang dapat mempengaruhi ikan dan akhirnya manusia. Kuda nil juga menimbulkan ancaman bagi pertanian dan keamanan orang-orang di daerah yang terkena dampak, menurut studi Konservasi Biologis. Pada Mei 2020, serangan kuda nil menyebabkan seorang pria berusia 45 tahun terluka parah.