Disebut Gunakan Taktik Kontroversial di Suriah, Barat Akui Jenderal Surovikin Otak di Balik Kesuksesan Serangan Rusia di Ukraina Timur
Jenderal Sergei Surovikin bersama Presiden Rusia Vladimir Putin. (Sumber: Kremlin.ru)

Bagikan:

JAKARTA - Pejabat Barat secara mengejutkan menyebut seorang jenderal yang memimpin pasukan Rusia di Suriah, bertanggung jawab atas kemajuan Angkatan Darat Moskow baru-baru ini di Ukraina.

Jenderal Sergei Surovikin diyakini sebagai ahli strategi yang bertanggung jawab atas pasukan Rusia, "membuat kemajuan nyata" dalam peperangan di dua kota Ukraina yang termasuk dalam wilayah Donbas, Ukraina Timur yang baru saja direbut.

Jenderal Surovikin (55), dikatakan oleh sumber-sumber barat telah menggunakan taktik "kontroversial" melawan pemberontak Suriah, saat ia menjabat sebagai komandan Rusia terlama di sana.

Beberapa minggu yang lalu, ia menggantikan Jenderal Alexander Dvornikov, yang tampaknya telah kehilangan kepercayaan dari Presiden Vladimir Putin, setelah kemajuan yang lambat dan kerugian besar di Ukraina.

"Rusia telah membuat beberapa perubahan komando yang signifikan dalam beberapa pekan terakhir, terutama Jenderal Angkatan Darat Sergei Surovikin, yang telah mengambil alih komando Grup Pasukan Selatan, yang mengawasi pendudukan Ukraina selatan dan kemajuan di Donbas dari selatan," sebut pejabat Barat melansir The National News 7 Juli.

"Dia adalah sosok yang kontroversial, bahkan menurut standar perwira umum Rusia," lanjutnya.

"Tidak jelas apakah pengaruhnya yang telah memimpin keberhasilan baru-baru ini di sekitar Lysychansk, tetapi tentu saja ada kerja sama yang lebih baik di antara kelompok-kelompok pasukan di pihak Rusia daripada yang kita lihat di fase awal perang," paparnya.

Presiden Vladimir Putin pada Hari Senin memberi selamat kepada pasukan karena "membebaskan" Lysychansk dan menyuruh mereka untuk beristirahat.

Penunjukan Jenderal Surovikin di Suriah merupakan titik balik dalam konflik, dan pemerintah Bashar Al Assad mendapatkan kembali kendali atas lebih dari 50 persen negara itu.

sergei surovikin
(Ki-ka) Menteri Pertahanan Sergei Shoigu, Panglima Angkatan Bersenjata Rusia Jenderal Valery Gerasimov, Presiden Vladimir Putin dan Jenderal Sergei Surovikin. (Wikimedia Commons/Kremlin.ru)

Analis militer mengaitkan kemajuan pasukan pemerintah Suriah dan sekutu mereka, dengan taktik yang halus namun keras dari Jenderal Surovikin, yang menjadi Pahlawan Federasi Rusia atas kepemimpinannya.

Pejabat itu mengatakan, pengalaman Jenderal Surovkin sebagai perwira militer dan komandan Angkatan Udara Rusia, membuatnya menjadi ancaman signifikan bagi pasukan Ukraina.

"Dia telah menjalankan layanan udara untuk jangka waktu tertentu, yang tidak biasa bagi seorang jenderal angkatan darat," sebut pejabat itu

"Ini semua tentang integrasi senjata gabungan dan menggunakan layanan yang berbeda secara totalitas untuk menciptakan efek, yang Anda harapkan dari pengalamannya di Suriah dan di seluruh layanan ini akan membawa beberapa manfaat dalam hal itu. Dia memiliki silsilah yang panjang," paparnya.

Pada Hari Rabu, Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan bahwa karir 30 tahun jenderal itu "dipenuhi dengan tuduhan korupsi dan kebrutalan".

Pejabat itu mengatakan, Rusia telah "mendapatkan kembali beberapa momentum dalam beberapa minggu terakhir" dan "berkonsolidasi melampaui garis Sungai Donets yang dapat dipertahankan".

Tetapi Ukraina telah melawan "aksi barisan belakang dalam tonjolan atau menonjol selebar 25 mil [40 kilometer]. Pasukan Ukraina sekarang telah mundur dan menciptakan front yang lurus."

Perjuangan untuk mempertahankan garis itu "kemungkinan akan sangat berpengaruh bagi nasib akhir oblast Donets," katanya.

"Kami memberikan perhatian khusus pada potensi Sloviansk untuk menjadi tempat pertempuran besar berikutnya," tukas pejabat tersebut.

Tetapi, militer Ukraina telah melakukan penarikan dalam "tatanan yang relatif baik", sehingga “melestarikan beberapa pasukannya yang lebih mampu untuk bertempur di hari lain”.

Ditambahkan pejabt tersebut, senjata jarak jauh yang dipasok oleh kekuatan barat berpengaruh pada Rusia tetapi belum terbukti menentukan dalam menghentikan kemajuan Moskow.