Pengadilan Iran Jatuhkan Hukuman 8 Tahun Penjara Terhadap Pria Prancis yang Dituduh Sebagai Mata-mata
Ilustrasi. (Wikimedia Commons/Sonia Sevilla)

Bagikan:

JAKARTA - Pengadilan Iran pada Hari Selasa menjatuhkan hukuman delapan tahun penjara kepada warga negara Prancis Benjamin Briere atas tuduhan mata-mata, kata pengacaranya yang berbasis di Paris, menggambarkan persidangan itu sebagai tipuan bermotivasi politik dan kliennya sebagai 'kepingan tawar-menawar'.

Briere (36), telah ditahan di Iran sejak Mei 2020, ketika dia ditangkap setelah menerbangkan helicam, helikopter mini yang dikendalikan dari jarak jauh yang digunakan untuk mendapatkan gambar udara atau gerakan, di gurun dekat perbatasan Turkmenistan-Iran.

Keputusan itu dijatuhkan pada saat yang sensitif, ketika Amerika Serikat dan pihak-pihak Eropa dalam kesepakatan nuklir Iran 2015 mencoba untuk memulihkan pakta yang ditinggalkan pada 2018 oleh Presiden AS saat itu, Donald Trump.

"Tidak dapat diterima bahwa Benjamin Briere tetap menjadi sandera negosiasi di pihak rezim yang bersikeras menahan keinginannya, untuk secara sewenang-wenang menahan seorang warga negara Prancis dan menggunakannya sebagai alat tawar-menawar," kata pengacara Philippe Valent dalam sebuah pernyataan, mengutip Reuters 25 Januari.

Prancis dipandang lebih keras dalam negosiasi nuklir dengan Iran daripada beberapa pihak lain dalam kesepakatan itu.

Briere, yang secara konsisten membantah melakukan kesalahan, diberi hukuman tambahan delapan bulan karena 'propaganda melawan Republik Islam', kata Valent.

Briere akan mengajukan banding atas putusan tersebut, terang Saeid Dehghan, salah satu pengacara Irannya. Dia mengatakan kliennya terkejut dengan hukuman itu, yang lebih keras dari yang diharapkan dan termasuk tuduhan tambahan bekerja sama melawan Iran dengan negara-negara musuh.

"Hukumannya didasarkan pada klausul hukum yang berbeda dari yang sebelumnya. Dia telah dihukum karena bekerja sama dengan negara-negara musuh terhadap Iran yang membawa hukuman lebih lama dari yang sebelumnya," ungkap Dehghan.

Briere sendiri telah melakukan mogok makan sejak Natal.

"Benjamin Briere jelas tidak atau tidak pernah mendapat manfaat, dari segala bentuk pengadilan yang adil di hadapan hakim yang tidak memihak. Putusan ini adalah hasil dari proses politik murni," tandas Valent.

Pengadilan Iran tidak segera tersedia untuk dimintai komentar. Sementara, Kementerian Luar Negeri Prancis mengatakan putusan itu "tidak dapat diterima", dan menambahkan pihaknya secara teratur melakukan kontak dengan Briere.

Untuk diketahui, Prancis telah memperingatkan Teheran di masa lalu, cara menangani kasus warga negara Prancis yang ditahan di Iran dapat merusak hubungan.

Dalam beberapa tahun terakhir, Pengawal Revolusi elit Iran telah menangkap puluhan warga negara ganda dan orang asing, sebagian besar atas tuduhan terkait dengan spionase dan keamanan.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia menuduh Iran mencoba mengekstraksi konsesi dari negara lain melalui penangkapan semacam itu. Adapun Kekuatan Barat telah lama menuntut agar Teheran membebaskan warganya, yang mereka katakan adalah tahanan politik.

Awal bulan ini, Iran memenjarakan kembali akademisi Prancis-Iran Fariba Adelkhah, dijatuhi hukuman lima tahun penjara pada tahun 2020 tetapi baru-baru ini hidup di bawah tahanan rumah. Prancis telah menuntut pembebasan segera Adelkhah.